20
Jul
11

AKU KANGEN KAMU !

01
Jul
11

Best Holiday Ever !

I need holiday! holiday! holiday!

Serasa hati, tubuh, dan pikiran ini berteriak-teriak (halah lebay) minta liburan…gimana enggak, selama 2 semester sama sekali nggak ngerasain yang namanya liburan. Semester 6 ke 7 diisi dengan SP. semester 7 ke 8 harus mengabdi selama hampir sebulan di negeri antah berantah untuk tugas mulia yang bernama Kuliah Kerja Nyata. ditambah dengan semester 8 aku memutuskan untuk magang di PAUD Anak Ceria Unair, jadi guru magang selama satu semester di sana. Wuiiihhh bener-bener otak butuh refreshing.

Eh,,ndilalah ada temen yang ngajakin liburan ke pulau yang udah nggak terbantahkan keindahannya. Yap! KARIMUNJAWA!!!! Oyeehh mameeenn akhirnya aku bisa menginjakkan kaki di sanaaaaa!! Sebenarnya travelling ke Karimunjawa ini masuk dalam resolusi besar aku di tahun 2011,,eehh Alhamdulillah kok ya kesampaian. Terbilang singkat sih persiapan (terutama financial). Untung aja aku sudah punya sedikit tabungan, karena memang sudah merencanakan pengen banget backpacking entah kemana. selama disana aku dan teman-teman lainnya memakai jasa travel yang biasanya memang jadi guide untuk turis lokal maupun mancanegara selama di Karimunjawa. Cukup ‘murah’ untuk biaya selama 4h 3m yaitu Rp 450.000,- itu sudah termasuk makan, minum, homestay, sewa kapal selama disana, tiket KMP Muria, sewa alat snorkeling dan masi banyak lagi deh, (tidak termasuk transport kota asal-meeting poit) bisa di cek di http://www.hobiwisata.com/. Oke Let’s check this out! Aku bakal berbagi cerita dan pengalaman selama berada di Karimunjawa.

1st DAY

Berangkat dari Surabaya menuju Jepara menggunakan bis malam INDONESIA. ini bis the one and only..setiap hari hanya sekali berangkat. Dengan doa restu orangtua masing-masing dan uang saku seadanya secukupnya, aku dan 9 temanku siap melakukan perjalanan ke Jepara. Dari terminal bungurasih Surabaya menuju terminal Jepara membutuhkan waktu sekitar 6-7 jam. Sesampai di terminal kami seperti anak-anak hilang yang kehilangan induknya. Toleh kanan-kiri masih gelap karena memang masih subuh. Masi ada banyak waktu untuk sampai ke dermaga Kartini, tempat meeting point. Akhirnya kami numpang mandi, bersihin muka, dan sholat di mushola terminal. Disini kita masih bingung, apa masih jauh pelabuhannya atau dapat dijangkau dengan jalan kaki. Akhirnya kita tanya dengan penduduk sekitar. Ternyata pelabuhannya hanya sekitar1,5km. masih bisa dijangkau dengan jalan kaki pikirku. Tapi pikiran itu aku musnahkan setelah melihat barang bawaanku dan teman-teman yang sudah seperti orang bedol desa. Aku sendiri membawa 1 tas ransel, 1 tas jinjing, dan satu tas slempang dan itu semua penuh. Banyak tukang becak yang menawarkan jasanya, tapi kami pikir rempong banget yak naek becak bawa bawaan segede gambreng gitu kalau 1 becak diisi 2 orang. Tapi daripada jalan kaki malah gempor. Okedeh kita memutuskan naik becak (kasian banget sbenernya sama pak becaknya udah kayak ngangkut lemari jati 2 pintu).

2nd DAY

Kita sampai di pelabuhan Kartini dan bertemu dengan rombongan lain yang sama-sama menggunakan travel Karimunjawa Meriah. Jam 9 pagi kita bersiap naik KMP ekonomi Muria,,memang sih kita pilih ekonomi aja…kan kita backpacker sejati (bilang aja ga punya duit). KMP muria ini hanya berlayar 2hari sekali, jadi bagi yang terlambat yaa..DERITA LO! Perjalanan membutuhkan waktu tujuh jam untuk sampai ke dermaga Karimunjawa. Tujuh jam sodara-sodara..TUJUH JAM! (CAPSLOCK). Tujuh jam kami membelah lautan jawa, daripada aku mabok hoek-hoek dipontang-panting ombak kesana kemari, aku memutuskan untuk merem saja. Merem bukan berarti tidur sodara-sodara, hanya defence biar gak mual aja. Tau sendiri kapal ekonomi itu seperti apa kondisinya, merem, tiduran, telentang , selonjoran di kursi kapal, dengan berbagai pose deh biar dapet posisi paling wenakkk ditambah gerahnya yang ampun-ampunan dehh sampai gobyosss.

Dan finally… WELCOME TO THE MOST EXOTIC ISLAND!!! kami sampaaiiiii…kami sampaaaiiiii *mata berkaca-kaca*

muka lecek. muka abis kena jackpot. muka bau kapal

muka lecek. muka abis kena jackpot. muka bau kapal

Kami sampai sekitar pukul 3 sore. Tidak menunggu lama, kami di jemput menggunakan TAXI ala karimunjawa (read: mobil pick up bak terbuka) menuju homestay. Setelah menginjakkan kaki di Karimunjawa, bayanganku tentang pulau itu selama ini SALAH BESAR! Aku mengira pulau ini adalah pulau terpencil, pulau yang tidak banyak berpenghuni manusia, intinya kayak pulau yang ada di film warkop jaman dulu itu tuh.. eh ternyata cukup ramai juga disana, Memang sih  berpenduduk sekitar 8ribu jiwa yang tersebar digugusan kepulauan lainnya. Memang, selain pulau karimunjawa masih banyak pulau-pulau disekitarnya yang tidak berpenghuni (selengkapanya bisa baca di wikipedia atau mbah google aja ya😀 ) Homestay kami tidak jauh dari dermaga, kita menginap di rumah penduduk yang memang banyak disediakan di sana. Homestay cukup nyaman dan bersih, air tersedia cukup, makananpun sudah disediakan. Sinyal handphone pun untuk saya tidak ada masalah. FULL EDGE!! (entah bagaimana dengan teman-teman yg lain..hahahaha), tapiiiiii karena di karimunjawa tidak ada listrik, hanya ada genset yang menyala hanya pukul 5 sore sampai 6 pagi, kita harus pintar-pintar menghemat batrei gadget, mulai handphone sampai kamera. Setelah bersih diri, mandi, makan, dandan, kami berjalan-jalan sebetar di dermaga kecil, barangkali ada sunset bagus.

ini memang editan by photoshop,,jadi rada lebay gitu hasilnya..hihihihi

ini memang editan by photoshop,,jadi rada lebay gitu hasilnya..hihihihi

siluet

 

 

 

3rd DAY

Jam 7 pagi kami harus sudah siap untuk berpetualang. Cek isi tas… Sunblock, Sunglasses, gincu, bedak, kamera, hp, handuk, LENGKAP! oke kita menuju dermaga. Kami akan snorkeling, main aer, panas-panasan, santaii di pantaaiiii mameennn. Jujur aku lupa apa nama pulau-pulau yang sudah aku kunjungi. pokoknya ada 4 pulau tidak berpenghuni lainnya yang kami kunjungi selama kami di karimunjawa. Kami naik perahu mesin yang bisa mengangkut sekitar 10-15 orang. Oh meenn ternyata naik perahu kecil tuh lebih berasa ombaknya,, sebenernya rada mual sih tapi masa kalah sih sama mabok!

tetep eksisss

 

 

 

 

 

 

 

Tapiiiiii…ternyata ditengah perjalanan selama hampir satu jam itu..tak terbendunglah hasrat saya untuk giting..hooeekk!! keluarlah semua isi sarapan saya…sangat menjijaykan!

Akhirnya sampai juga di pulau yang dimaksud, tapi sebelum kita snorkeling..kita di ajari oleh pemandu bagaimana cara snorkeling yang baik blablabla…oke waktunya maen aeerrrr…meskipun masih mual dan puyeng, tapi hajar ajaaa…rugi jauh-jauh masa cuma diem aja di perahu. Wiiihiiii asik juga ternyata snorkeling, pertamanya sih sempet parno,,gimana kalo ada hiu, gimana kalo ada ikan-ikan kecil gelitikin, gimana kalo blablabla..smua pikiran itu hilang setelah melihat biota bawah laut yang baguuuussss banget!!  Tapi tetep hati-hati, banyak babi laut yang bahaya kalo kena durinya.. dan sedikit accident,,ketika aku mau foto-foto underwater, kakiaku kena

maaf..kaki saya yang indah ini merusak pemandangan anda

karang..lumayan perih meskipun lukanya kecil soalnya kena air laut. Tapi mas-masnya dari KJM siap siaga mengobati kakiku..hehheehe.

Nyerah?? Lanjut doonnggg foto-fotonyaa pokonya harus dapet angle terbaik deh. Under maupun Up water dimaksimalkan acara jeprat-jepretnya..heheheh

.

bulu ketek babi

makan ikan bakaarrr

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Menuju ke pulau selanjutnya,,perjalanan kita lanjutkan. Sebenarnya kegiatan hampir sama. Intinya MAEN AER. Badan ini sudah nggak bisa diajak kompromi,,makin mual aja..akhirnya aku minggir di bawah pohon, yang lain asik foto-foto, maen aer, snorkeling, bakar ikan, aku hanya tiduran dibawah pohon, udah kaya turis dari nigeria yang lagi berjemur, sampai dikira aku pingsan sama pemandunya, padahal emang hampir pingsan,,wkwkkwk.

Udah rada enakan, aku ikutan foto, snorkeling..eehhh tiba-tiba hujan deres banget. Gak asik! Akhirnya kita berteduh di rumah panggung, udah kayak pengungsian deh rumah panggungnya, takut ambruk! oh ya,,kita juga sempet mampir ke penangkaran hiu, penyu, ikan pari loh… meskipun aku ngga ikut nyemplung ke kolamnya, soalnya aku mikir, kalo digigit onderdil badan aku nggak dijual dipasaran..wkwkwkw bilang aja penakut..

kali ini gak ikut eksis :p

 

 

 

 

 

 

 

4th DAY

Sebenarnya hari keempat di sana hampir sama dengan hari sebelumnya. Hanya saja tempat yang dituju berbeda lagi..daannn aku ngga muntah lagi loohhhh di perahu…hahahaha *standing applause*

tapi suer deh hari itu panas banget..BANGET! sampai aku males banget buat panas-panasan. Banyak nangkring dibawah pohon aja..heheheh..niihh liat panas buanget kan….

 

 

 

 

 

 

Tempat favorit aku selama di karimunjawa ini adalaahhh…. lupa namanya! gubrak@#$%^&

kalo gak salah sih namanya ujung gelam..kalo gak salah loh yaaaaa…tempatnya baguusss banget. ada pohon kelapa yang tinggi banget dengan kemiringan hampir 45 derajat. banyak batu karang juga disana..wiihh pokoknya bagus banget deh. Kita di sana sempet minum kelapa muda dan gorengan anget (yang sebenernya gak enak rasanya) lumayanlah buat ganjal perut yang keroncongan…

This is it…..

sumpah suka banget sama foto ini *NARSIS* spot dan angle nya passs bangeett.. thaks to Titii yang udah jadi fotografer dadakan..hahahahaha

sama titii

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

5th DAY

Finally..last day..gak ada kegiatan maen aer lagi..kita harus balik lagi ke realita dunia yang begitu kejam *tetep lebay*

Back to SKR*PS*, back to magang, back to Surabayaaaa….

Yaa..itulah seru di karimunjawa..meskipun sebentar tp bisa cuci otak jadi lebih segeerrr…saran aja buat yang mau main ke karimunjawa, disarankan untuk tidak perlu banyak-banyak membawa pakaian (terutama untuk wanita). Saya pikir karena kita akan bermain air terus, akan membutuhkan pakaian ganti yang banyak. Ternyata salah! Justru karena kita basah dan bermain air terus maka kita tidak perlu ganti baju.Makanya aku sempet masuk angin disana gara-gara baju basah dari pagi sampe sore. Dan juga jangan lupa memakai sunblock untuk melapisi kulit dari sengatan matahari, tidak hanya untuk perempuan, tapi juga untuk laki-laki jangan malas atau gengsi karena di sana kita banyak bermain dibawah sengatan matahari. Teman-temanku yang laki-laki saja sampai kulitnya menghitam dan mengelupas karena sama sekali tidak memakai sunblock.  Dan sampai saat posting ini, aku belum berhasil mengembalikan keadaan kulit seperti semulaaa..huaaahhh eksotis banget deh pokonyaaaa…

oke..sekian reportase dari sayaaa…see u on next post ^^,v

29
Des
10

*Sleep Paralysis*

As usual, setiap hari aku selalu tidur sendiri di kamar. ya memang aku lebih suka tidur sendiri di kamar daripada berbagi bantal, guling, kasur dengan orang lain (ngga tahu lagi kalo udah nikah ya..hahhaha).

tuh kan..jadi ketauan deh kalo aku lagi tidur kaya gimana :p

Aku lebih suka tidur dengan lampu kamar yang redup atau gelap daripada terang benderang. Jujur aja yah, aku memang jarang baca doa sebelum tidur, karena kalo aku tidur kebanyakan karena ketiduran, bukan karena memang benar-benar mau tidur.

Suatu ketika waktu SMA ketika aku tidur aku terbangun (kata orang Jawa: Ngelilir), tapi entah kenapa badan ini rasanya berat banget, ngga bisa digerakkan, mau buka mulut aja susah. aku juga ngga tau betul aku sedang mi

mpi atau sadar, yang pasti badan ini rasanya kaku. tiba-tiba ada seonggok sesosok makhluk muncul dari ujung pintu, ngesot kearah kasurku, dan tiba-tiba langsung seperti nindih badan aku. hhhrrrrr help!! help!! mau teriak tapi nggak bisa, mau gerak gak bisa juga!! help!! aku diperkosa setaaaannn!! langsung deh aku baca-baca surat cinta pendek yang aku bisa lah, mulai alfatihah, annas sampe ayat kursi, baru deh perlahan-lahan sku terlepas dari jeratan syaiton yang terkutuk! bayangan makhluk itu tiba-tiba mundur dan hilang di balik pintu itu lagi.

Langsung deh tanpa babibu aku langsung keluar dari kamar dan ngungsi ke kamar Ibu, gak pernah loh aku ketakutan sampai segitunya. tapi pas paginya aku ditanya kenapa pindah kamar dan aku cerita kejadian yang aku alami malamnya, ayah ibuku gak ada yang percaya, malah nyalahin yang ga pernah baca Qur’an lah, yang cuma halusinasi lah. Memang diantara orang-orang yang ada di rumah, aku yang paling sering “dilihatin” barang-barang halus semacam itu. Tapi bukan berarti aku bisa “lihat” dunia mereka, tapi aku cuma numpang “dilihatin”. Sampai sekarang pun aku masih sering ngerasain seperti “ditindihi” macam itu, tapi memang ngga sampai dilihatin macam itu. ada yang bilang karena posisi tidurku yang salah, karena posisi kamarku yang pas di kuda-kuda rumah.

kalian pernah mengalami hal serupa seperti itu? merasa ketakutan? bertanya-tanya apa sebenarnya itu? cekidooott!!

Sleep Paralysis

Menurut medis, keadaan ketika orang akan tidur atau bangun tidur merasa sesak napas seperti dicekik, dada sesak, badan sulit bergerak dan sulit berteriak disebut sleep paralysis alias tidur lumpuh (karena tubuh tak bisa bergerak dan serasa lumpuh). Hampir setiap orang pernah mengalaminya. Setidaknya sekali atau dua kali dalam hidupnya.

Sleep paralysis bisa terjadi pada siapa saja, lelaki atau perempuan. Dan usia rata-rata orang pertama kali mengalami gangguan tidur ini adalah 14-17 tahun. Sleep paralysis alias tindihan ini memang bisa berlangsung dalam hitungan detik hingga menit. Yang menarik, saat tindihan terjadi kita sering mengalami halusinasi, seperti melihat sosok atau bayangan hitam di sekitar tempat tidur. Tak heran, fenomena ini pun sering dikaitkan dengan hal mistis.

Di dunia Barat, fenomena tindihan sering disebut mimpi buruk inkubus atau old hag berdasarkan bentuk bayangan yang muncul. Ada juga yang merasa melihat agen rahasia asing atau alien. Sementara di beberapa lukisan abad pertengahan, tindihan digambarkan dengan sosok roh jahat menduduki dada seorang perempuan hingga ia ketakutan dan sulit bernapas.

  • Kurang Tidur

Menurut Al Cheyne, peneliti dari Universitas Waterloo, Kanada, sleep paralysis, adalah sejenis halusinasi karena adanya malfungsi tidur di tahap rapid eye movement (REM).

Sebagai pengetahuan, berdasarkan gelombang otak, tidur terbagi dalam 4 tahapan. Tahapan itu adalah tahap tidur paling ringan (kita masih setengah sadar), tahap tidur yang lebih dalam, tidur paling dalam dan tahap REM. Pada tahap inilah mimpi terjadi.

Saat kondisi tubuh terlalu lelah atau kurang tidur, gelombang otak tidak mengikuti tahapan tidur yang seharusnya. Jadi, dari keadaan sadar (saat hendak tidur) ke tahap tidur paling ringan, lalu langsung melompat ke mimpi (REM).

Ketika otak mendadak terbangun dari tahap REM tapi tubuh belum, di sinilah sleep paralysis terjadi. Kita merasa sangat sadar, tapi tubuh tak bisa bergerak. Ditambah lagi adanya halusinasi muncul sosok lain yang sebenarnya ini merupakan ciri khas dari mimpi.

Selain itu, sleep paralysis juga bisa disebabkan sesuatu yang tidak dapat dikontrol. Akibatnya, muncul stres dan terbawa ke dalam mimpi. Lingkungan kerja pun ikut berpengaruh. Misalnya, Anda bekerja dalam shift sehingga kekurangan tidur atau memiliki pola tidur yang tidak teratur.

  • Jangan Anggap Remeh

Meski biasa terjadi, gangguan tidur ini patut diwaspadai. Pasalnya, sleep paralysis bisa juga merupakan pertanda narcolepsy (serangan tidur mendadak tanpa tanda-tanda mengantuk), sleep apnea (mendengkur), kecemasan, atau depresi.

Jika Anda sering mengalami gangguan tidur ini, sebaiknya buat catatan mengenai pola tidur selama beberapa minggu. Ini akan membantu Anda mengetahui penyebabnya. Lalu, atasi dengan menghindari pemicu. Bila tindihan diakibatkan terlalu lelah, coba lebih banyak beristirahat.

Kurang tidur pun tidak boleh dianggap remeh. Jika sudah menimbulkan sleep paralysis, kondisinya berarti sudah berat. Segera evaluasi diri dan cukupi kebutuhan tidur. Usahakan tidur 8-10 jam pada jam yang sama setiap malam.

Perlu diketahui juga, seep paralysis umumnya terjadi pada orang yang tidur dalam posisi telentang (wajah menghadap ke atas dan hampir nyenyak atau dalam keadaan hampir terjaga dari tidur). Itu sebabnya, kita perlu sering mengubah posisi tidur untuk mengurangi risiko terserang gangguan tidur ini.

Nah, jika tindihan disertai gejala lain, ada baiknya segera ke dokter ahli tidur atau laboratorium tidur untuk diperiksa lebih lanjut. Biasanya dokter akan menanyakan kapan tindihan dimulai dan sudah berlangsung berapa lama. Catatan yang telah Anda buat tadi akan sangat membantu ketika memeriksakan diri ke dokter.

  • Mitos Sleep Paralysis Di Berbagai Negara

– Di budaya Afro-Amerika, gangguan tidur ini disebut the devil riding your back hantu atau hantu yang sedang menaiki bahu seseorang.

– Di budaya China, disebut gui ya shen alias gangguan hantu yang menekan tubuh seseorang.

– Di budaya Meksiko, disebut se me subio el muerto dan dipercaya sebagai kejadian adanya arwah orang meninggal yang menempel pada seseorang.

– Di budaya Kamboja, Laos dan Thailand, disebut pee umm, mengacu pada kejadian di mana seseorang tidur dan bermimpi makhluk halus memegangi atau menahan tubuh orang itu untuk tinggal di alam mereka.

– Di budaya Islandia, disebut mara. Ini adalah kata kuno bahasa Island. Artinya hantu yang menduduki dada seseorang di malam hari, berusaha membuat orang itu sesak napas dan mati lemas.

– Di budaya Tuki, disebut karabasan, dipercaya sebagai makhluk yang menyerang orang di kala tidur, menekan dada orang tersebut dan mengambil napasnya.

– Di budaya Jepang, disebut kanashibari, yang secara literatur diartikan mengikat sehingga diartikan seseorang diikat oleh makhluk halus.

– Di budaya Vietnam, disebut ma de yang artinya dikuasai setan. Banyak penduduk Vietnam percaya gangguan ini terjadi karena makhluk halus merasuki tubuh seseorang.

– Di budaya Hungaria, disebut lidercnyomas dan dikaitkan dengan kata supranatural boszorkany (penyihir). Kata boszorkany sendiri berarti menekan sehingga kejadian ini diterjemahkan sebagai tekanan yang dilakukan makhluk halus pada seseorang di saat tidur.

– Di budaya Malta, gangguan tidur ini dianggap sebagai serangan oleh Haddiela (istri Hares), dewa bangsa Malta yang menghantui orang dengan cara merasuki orang tersebut. Dan untuk terhindar dari serangan Haddiela, seseorang harus menaruh benda dari perak atau sebuah pisau di bawah bantal saat tidur.

– Di budaya New Guinea, fenomena ini disebut Suk Ninmyo. Ini adalah pohon keramat yang hidup dari roh manusia. Pohon keramat ini akan memakan roh manusia di malam hari agar tidak menggangu manusia di siang hari. Namun, seringkali orang yang rohnya sedang disantap pohon ini terbangun dan terjadilah sleep paralysis.

source: http://www.kompas.com/read/xml/2008/09/21/1407118/misteri.di.balik.tindihan

07
Agu
10

…when you love someone…

I love you but it’s not so easy to make you here with me
I wanna touch and hold you forever
But you’re still in my dream
And I can’t stand to wait ‘till nite is coming to my life
But I still have a time to break a silence
When you love someone
Just be brave to say that you want him to be with you
When you hold your love
Don’t ever let it go
Or you will loose your chance
To make your dreams come true…

I used to hide and watch you from a distance and i knew you realized
I was looking for a time to get closer at least to say… “hello”
And I can’t stand to wait your love is coming to my life
When you love someone
Just be brave to say that you want him to be with you
When you hold your love
Don’t ever let it go
Or you will loose your chance
To make your dreams come true…

And I never thought that I’m so strong
I stuck on you and wait so long
But when love comes it can’t be wrong
Don’t ever give up just try and try to get what you want
Cause love will find the way….
When you love someone
Just be brave to say that you want him to be with you
When you hold your love
Don’t ever let it go
Or you will loose your chance
To make your dreams come true…

-Endah n Rhesa

Lirik lagu yang ngenaaaaa banget….

Setelah aku dengerin berkali-kali dan ku cermatin liriknya kalimat demi kalimat, mungkin ini yang namanya Cinta yang Terpendam”. Mengutip tulisan dari salah satu surat kabar,,

Cinta terpendam itu ibarat sakit perut.

Kalo ditahan sakit, tapi kalo dikeluarin malu.

Dan semakin ditahan semakin kentara

Nah ngomongin cinta yang terpendam, mungkin aku adalah salah satu makhluk dari sekian makhluk yang seriiiiinnnggg banget SAKIT PERUT. u know why guys??? bukan…aku bukan tukang boker, ato kebanyakan makan sambel jadi suka sakit perut, ato suka ngakak-ngakak ga jelas sampe sakit perut. Kenapa bisa sering sakit perut? Nah,,dari ibarat kata di atas ntu tuh…yang berarti aku sering banget mendam cinta…ciaaaailllaaaahhh…suusssuuiiitt… Mungkin aku salah satu makhluk venus yang susaaa banget bisa nyatain suka ato cinta duluan sama makhluk penghuni mars.

I used to hide and watch you from a distance and i knew you realized I was looking for a time to get closer at least to say… “hello”

Bahkan untuk say “hello” duluan aja rasanya maluuu…aku  ngga terlalu percaya diri, ngga punya nyali…ato boleh lah kalian bilang aku pengecut, or whatever u say..ya..that’s the real me. Ngga tau ya,,untuk urusan yang satu itu emang aku bisa dibilang looser. Bahkan ada temenku yang bilang “AAhhh…kamu terlalu pintar untuk nyimpen bangkaaaiiii”. Bangkee?? Kamsut looo???  – -“

Pinter sih pinter,,tapi banyak gak enaknya tauuuukkk!!! Share pengalaman aja neh,,mungkin karena aku terlalu pinter nyimpen rasa tuh,, sebenernya ada gebetan yang (MUNGKIN)….(Perlu diCaps Lock…MUNGKIN) juga ada feel ma aku, karena akunya aja yang pinter rahasiain perasaan jadinya si doi bingung kali yak, aku-nya juga suka ngga sih ma diaa…(aiihhh GR2nya aku doang kali ni…)..perlahan dia mundur aja…njiiisssss….GOBLOK LO NYEP! uda di depan mata dilepas gitu aja! ” Ya…benernya si cowok kudu peka dong dengan sifat cewek yang “jinak2 merpati”. Eh, malah lagi2 temen aku nyalahin aku… “Ah,,emang dasar cewe ga peka! udah jelas2 doi ngasi sinyal!”

When you love someone, Just be brave to say that you want him to be with you

Ini dia…ini… i don’t have much courage to say as the first that i want him to be with meeee!!!! Mungkin aku masih menganut faham kuno “cewek itu cuma nunggu, cowok yang kudu maju duluan”… ya emang pemikiran jadul, emansisapi kata orang…tapi ya, mao gimana lageee???

Eh, sebenernya ada lagi lagu yang sempet bikin termehek-mehek,,nih lagunya Maliq n D’essentials yang “Sampai Kapan”

Menantikanmu dalam jiwaku
Sabarku menunggu…berharap sendiri
Aku mencoba …merindukan bayangmu
Karena hanya bayanganmu yang ada
Hangat mentari dan terangnya rembulan
Mengiringi hari-hariku yang tetap tanpa kehadiranmu
Indahnya pelangi yang terbit kala sinar matamu menembus relung hati..ku
Pantaskah diriku ini mengharapkan
Sesuatu yang lebih dari hanya sekedar perhatian dari dirimu
yang kau anggap biasa saja
Atau mestikah ku simpan dalam diri
Lalu ku endapkan rasa ini terus
oo…yeah..yeah…selama-lamanya
Diriku cinta dirimu dan hanya itu lah Satu
Yang aku tak jujur kepadamu
Kuingin engkau mengerti
Mungkinkah engkau sadari
Cinta yang ada di hatiku
Tanpa sepatah kata kuucapkan padamu
Oo..oo.oo Sayang dapatkah aku memanggilmu… sayang

Sampai kapan
Akupun tak sanggup tuk pastikan
Kudapat memendam seluruh rasa ini

Sampai kapaaaannn??? Sampai kapan nyep jadi gagu teruuuusssss –a

16
Jun
10

dear diary….

Hidup ibarat buku harian
Banyak hal yang dapat ditorehkan di dalamnya…
suka, sedih, bahagia,, kecewa, tawa, tangis, derita

Ketika roh sudah ditiupkan dalam diri kita sebelum kita terlahir,
kita seperti menandatangani “MoU” dengan Tuhan.
Tuhan memperlihatkan bagaimana kehidupan kita kelak
Bagaimana dan seperti apa kita nantinya.
Bagi orang yang menyetujui dan “menandatangani” perjanjian tersebut,
dia akan terlahir dan mau tak mau harus siap dan menjalani kontrak tersebut.
Bagi yang tidak setuju, mungkin saja dengan jalan sebelum dia dilahirkan,
dia memilih untuk tidak ingin melihat dunia dengan segala aksesorisnya.
Dan tentunya, seperti celetukanku dan teman-temanku, kita tidak bisa “KPRS”
alias tidak dapat memprogram ulang.
Artinya pilihan kita untuk lahir ke dunia atau memilih untuk sama sekali tidak terlahir di dunia TIDAK BISA DIREVISI!!

Dan tentunya, aku, dia, dan kalian adalah salah banyak orang yang menandatangani MoU tersebut,
dengan kata lain kita menyetujui apa yang sudah ditakdirkan dan ditulis Tuhan untuk kita.

Kadang dalam lamunan,
terbersit tanya, ” mengapa dulu aku mau menyetujui MoU tersebut??
Lebih enak untuk menolak,
aku tak susah-susah untuk mempertanggungjawabkan segala perbuatanku kelak ketika aku meninggal.”
Dalam pikiran nakalku, sungguh bahagia kakak perempuanku yang pertama (meninggal dalam kandungan) yang memilih untuk tidak menyetujui kontrak Tuhan dan memilih damai dalam surga.
Pasti ada hal di balik itu semua…

Ketika dalam keadaan terpuruk,
tak ada kawan dan hanya ditemani air mata,
aku menyalahkan TAKDIR
“Mengapa aku begini????”
“Mengapa tidak begitu???”

Tetapi aku selalu ingat akan perjanjian tersebut.
Pasti… dan aku yakin ada hal indah di balik itu semua.
Belum.. mungkin belum sekarang.
Entah itu besok, lusa atau kapanpun,
mungkin sekarang belum waktunya…
Tapi aku percaya akan kebahagiaan yang nyata,
bukan kebahagiaan semu saja.

Aku memang tak seberuntung mereka,,
tapi masih banyak orang yang tak seberuntung aku.
Tetap bersyukur pada Tuhan karena telah memberikan kita hidup.
Tak perlu ada penyesalan.
Tuhan sudah menuliskan cerita kita di buku harian kita masing-masing,
semua pasti akan indah pada waktunya

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka ” (QS Ar-Ra’d:11)

Syukuri apa yang ada
Hidup adalah anugerah
Tetap Jalani hidup ini
Melakukan yang terbaik

-nyep-160610-10.34am-

20
Mei
10

D Y S L E X I A

Definisi

Disleksia berasal dari bahasa Yunani yang artinya “kesulitan membaca”. Bryan dan Bryan seperti yang dikutip oleh Mercer (1979:200) mendefinisikan disleksia sebagai suatu sindroma kesulitan dalam mempelajari komponen-komponen kata dan kalimat, mengintegrasikan komponen-komponen kata dan kalimat, dan dalam belajar segala sesuatu yang berkenaan dengan waktu, arah, dan masa. Menurut Lerner seperti yang dikutip oleh Mercer (1979:200) defini kesulitan belajar membaca atau disleksia sangat bervariasi, tetapi semuanya menunjuk pada adanya gangguan pada fungsi otak.

Terdapat beberapa pengertian disleksia yang dikemukakan para ahli seperti berikut :

a. Disleksia merujuk pada anak yang tidak dapat membaca sekalipun penglihatan, pendengaran. Inteligensinya normal, dan ketrampilan usia bahasanya sesuai. Kesulitan belajar tersebut akibat faktor neurologis dan tidak dapat diatributkan pada faktor kedua, misalnya Iingkungan atau sebab sebab sosial (Corsini,1987).

b.   Disleksia sebagai kesulitan membaca berat pada anak yang berinteligensi normal dan bermotivasi cukup, berlatar belakang budaya yang memadai dan berkesempatan memperoleh pendidikan serta tidak bermasalah emosional (Guszak,1985).

c.   Disleksia adalah suatu bentuk kesulitan dalam mempelajari komponen­-komponen kata dan kalimat, yang secara historis menunjukan perkembangan bahasa lambat dan hampir selalu bermasalah dalam menulis dan mengeja serta berkesulitan dalam mempelajari sistem representasional misalnya berkenaan dengan waktu, arah, dan masa. ( Bryan & Bryan dikutip Mercer,1987).

d.   Disleksia adalah bentuk kesulitan belaiar membaca dan menulis terutama belajar mengeja secara betul dan mengungkapkan pikiran secara tertulis dan ia telah pernah memanfaatkan sekolah normal serta tidak memperlihatkan keterbelakangan dalam mata pelajaran-mata pelajaran lainnya ( Hornsby dalam Sodiq, 1996:4)

National Institute of Child Health mendefinisikan disleksia sebagai gangguan spesifik berbasis bahasa, yang bersifat bawaan dan ditandai dengan kesulitan mengartikan satu kata tunggal, yang biasanya mencerminkan kemampuan pemprosesan fonologis yang tidak memadai. Kesulitan mengartikan satu kata tunggal ini sering kali tak terduga jika dikaitkan dengan usia serta kemampuan kognitif dan akademis lainnya. Kesulitan ini bukanlah akibat dari kesulitan umum yang berkaitan dengan perkembangan atau kerusakan indera fisik. Disleksia ditunjukkan dengan kesulitan berbeda-beda dalam berbagai bentuk bahasa, yang sering kali mancakup juga suatu masalah dalam menguasai ketrampilan menulis dan mengeja.

Beberapa komponen penting dari definisi di atas adalah:

  1. 1. Salah satu dari beberapa kesulitan belajar yang khas

Disleksia bukanlah satu-satunya jenis kesulitan belajar. Disleksia ditemukan pada laki-laki maupun perempuan dengan prevalensi berkisar 5-10% hingga setinggi 17,5%. Pada spektrum kesulitan membaca, disleksia berada pada kisaran bawah dalam distribusi normal kemampuan membaca. Kesulitan belajar lainnya mencerminkan gangguan-gangguan dalam memusatkan perhatian atau memproses informasi visual dan spasial (juga disebut kesulitan belajar non verbal) atau masalah dalam memahami informasi sosial dan emosi.

  1. 2. Suatu gangguan spesifik berbasis bahasa

Meskipun pada awalnya disebut “buta kata”, disleksia bukan suatu gangguan pada sistem visual yang menangkap kata-kata atau setiap huruf dalam posisi terbalik. Disleksia adalah gangguan bahasa. Ketidakmampuan menyebutkan nama dan huruf atau bentuk kata disebabkan oleh kode-kode verbal yang kurang mapan dan bukan karena kelemahan penglihatan-daya tangkap.

  1. 3. Bersifat bawaan

Dengan kata lain bahwa anak yang mengalami disleksia, memang terlahir dengan kondisi disleksia. Kata bawaan mengacu pada fakta bahwa masalah membaca bukanlah akibat dari cedera kepala atau penyakit seperti infeksi telinga parah yang berulang, yang mungkin saja mempengaruhi kemampuan mendengar dan membedakan suara, dan sumber akut lainnya. Istialah bawaan juga mengacu pada fakta bahwa disleksia berhubungan dengan garis keturunan. Sebanyak 40% anak-anak yang menyandang disleksia juga punya saudara kandung dengan masalah yang sama, dan banyak studi melaporkan bahwa kira-kira 23% – 65% anak-anak dari orangtua yang menyandang disleksia juga menyandang disleksia. Istilah bawaan berarti bahwa disleksia tidak bisa disembuhkan. Seorang anak yang menyandang disleksia dapat diajari membaca, tetapi disleksia merupakan kesulitan pemrosesan yang kronis dan berlanjut seumur hidup. Sekalipun anak-anak ini sudah belajar membaca, mereka tetap membaca lebih lambat dari anak-anak lain.

  1. 4. Ditandai dengan kesulitan mengartikan satu kata tunggal

Mengartikan adalah istilah untuk menunjukkan kemampuan menerjemahkan simbol-simbol tertulis ke dalam kata-kata bisa dikenali. Proses membaca dapat dipecah menjadi dua unsur, yaitu mengartikan dan memahami. Dalam kasus disleksia, kemampuan kognitif pada taraf yang lebih tinggi seperti pemahaman, kosakata, dan kemampuan mengerti sintaksis (tata kalimat) tetap utuh. Seorang penyandang disleksia, karena dia mengalami kesulitan dalam mendengar dan menyusun urutan bunyi-bunyi yang membentuk kata-kata, akan sulit menerjemahkan simbol-simbol tertulis itu ke dalam bunyi, memadukan bunyi-bunyi itu, lalu mengidentifikasi gabungan bunyi-bunyi itu dengan sebuah kata yang sudah diketahui. Dia mungkin berusaha menebak kata itu dari huruf pertamanya. Hal yang paling mudah bagi anak-anak penyandang disleksia adalah mendengarkan huruf konsonan di awal-awal kata, ketimbang di akhir atau di tengah-tengah. Walaupun anak-anak penyandang disleksia biasanya memiliki ketrampilan untuk memahami melalui pendengaran (listening comprehension) yang memadai, kesulitan mereka dalam mengartikan kata-kata menjadi hambatan untuk mencerna bahan-bahan tertulis.

  1. 5. Kesulitan mengartikan kata tunggal sering kali tak terduga jika dikaitkan dengan usia serta kemampuan kognitif dan akademis lainnya.

Anak yang menderita disleksia memiliki kemampuan yang sama dengan anak normal lainnya, hanya saja ia memilki kesulitan dalam membaca. Dalam beberapa kasus, anak-anak disleksia memiliki kemampuan dan kepintaran yang lebih tinggi dibandingkan dengan anak normal lainnya, khususnya dalam hal yang tidak berkaitan dengan hal membaca. Ini salah satu ciri dari anak disleksia, yaitu apabila diberi soal dengan cara lisan (soal dibacakan, dan anak menjawab pertanyaan secara verbal), ia mampu menjawabnya dengan cepat dan benar, namun apabila anak tersebut diberi soal tertulis, ia mengalami kesulitan.

  1. 6. Mencerminkan kemampuan pemrosesan fonologis yang tidak memadai

Fonem adalah bagian terkecil yang dapat diidentifikasi dari ujaran. Pemrosesan fonologis adalah kemampuan untuk mengetahui bahwa ujaran dapat dipecah ke dalam fonem-fonem (bunyi-bunyi) dan bahwa fonem-fonem ini diwakili oleh bentuk-bentuk tertulis. Ketika kita berbicara (berbeda dengan kata-kata yang tertulis), kita tidak berbicara dengan fonem-fonem terpisah. Sebaliknya, bunyi-bunyi itu saling menyambung sehingga kita dapat berbicara dengan kecepatan yang wajar. Inilah yang membuat berbicara itu mudah, namun ini juga yang membuat sebagian anak-anak sulit memecah sebuah kata menjadi bunyi-bunyi penyusunnya dan mencocokkannya dengan tulisan. Disleksia mencerminkan adanya perubahan-perubahan spesifik pada fungsi otak yang menimbulkan masalah-masalah pemrosesan fonologis. Kondisi ini mengarah pada kegagalan terukur dalam mengerjakan tugas-tugas sekolah. Elektrofisiologi dalam berbagai studi pencitraan otak fungsional, dan sejumlah spesimen otak pascakematian semuanya menunjukkan daerah otak temporal-parietal-oksipetal-kiri penyandang disleksia berbeda dengan pembaca normal. Pada anak-anak penyandang disleksia yang baru mulai membaca, terdapat penyimpangan mekanisme otak untuk membaca yang diperlihatkan melaui girus angular yang berbeda dengan anak normal. Penyandang disleksia tidak memiliki satu pun koneksi fungsional dalam girus angular kiri sebagaimana yang ditemukan pada para pembaca normal.

  1. 7. Mengalami kesulitan dalam menguasai kefasihan menulis dan mengeja

Membaca merupakan ketrampilan bahasa reseptif, seperti halnya mendengarkan yang terdapat proses penampungan informasi. Menulis dan mengeja adalah ketampilan bahasa ekspresif, seperti halnya berbicara, tetapi dalam bentuk tertulis. Proses serupa yang mempengaruhi kemampuan mengartikan, juga akan mempengaruhi kemampuan mengeluarkan urutan bunyi yang benar dalam hal tulis-menulis. Jenis-jenis kesalahan serupa sering kali dijumpai pada saat penyandang disleksia membaca dan dalam ejaan tulisan mereka.

Singkatnya, penderita disleksia mengalami kesulitan membedakan bunyi fonetik yang menyusun sebuah kata. Mereka bisa menangkap kata-kata tersebut dengan indera pendengarannya. Namun ketika harus menuliskannya pada selembar kertas, mereka mengalami kesulitan harus menuliskannya dengan huruf-huruf yang mana saja. Dengan demikian, dia juga mengalami kesulitan menuliskan apa yang ia inginkan ke dalam kalimat-kalimat panjang secara akurat.

2.2 Karakteristik

Pada umumnya ketika seseorang sedang membaca, sebenarnya ia sedang melakukan banyak langkah berikut:

  1. Membaca cepat (screening) huruf demi huruf yang menyusun kalimat pada tulisan tersebut dengan urutan yang benar, yaitu dari kiri ke kanan.
  2. Memindahkan huruf-huruf tersebut ke dalam kotak dalam waktu yang singkat.
  3. Mengenali pengelompokan huruf-huruf yang berbeda yang membentuk suatu kata tertentu (hal ini melibatkan identifikasi terhadap masing-masing huruf), dengan berbagai macam bentuk font atau model tulisan tangan yang ada.
  4. Membandingkan pengelompokan (dengan cara momor 3) dengan kata-kata yang sudah dikenali yang tersimpan dalam memori otak untuk mengenali bunyi dan arti kata-kata tersebut secara keseluruhan.
  5. Mengingat arti kata-kata tersebut dan menghubungkannya dengan kata-kata pada kalimat berikutnya untuk memahami seluruh isi tulisan.
  6. Menyelesaikan seluruh proses tersebut dalam hitungan detik, seiring dengan perpindahan pandangan mata yang beranjak dari kalimat satu ke kalimat-kalimat berikutnya.

Proses tersebut adalah proses yang dilakukan oleh orang normal dalam membaca. Namun, jika ada salah satu saja proses atau langkah di atas yang terlewati, seseorang akan mengalami kesulitan dalam membaca. Bagi para penderita diseleksia, masalah utama dalam membaca terletak pada menghubungkan antara kumpulan huruf dalam sebuah tulisan dengan kata-kata yang mereka ketahui melalui pengucapannya.

Ada sepuluh tanda-tanda umum yang dapat digunakan untuk melakukan identifikasi dini adanya kesulitan pemprosesan yang akan mempengaruhi kemampuan membaca, yaitu:

  1. Tidak dapat menyebutkan nama-nama huruf atau menyanyikan lagu abjad, terutama jika si anak memiliki kosakata yang baik.
  2. Mengalami kesulitan dalam mengidentifikasi kata-kata yang dimulai dengan bunyi yang sama dari daftar tertulis, atau tidak dapat membedakan apakah dua kata yang terdiri dari satu suku kata punya bunyi yang sama atau berbeda (misalnya “get” dan “bet” atau “sit” dan “sat”). Anak-anak yang mulai duduk di taman kanak-kanak, seharusnya dapat mengenali bunyi awal dan akhir.
  3. Kesulitan dalam menyebutkan kata yang berima atau mengenali rima
  4. Masalah dalam pengenalan fonologis, yaitu kemampuan mengidentifikasi dan mengurutkan bunyi-bunyi dalam sebuah kata (seperti, jika aku memilih kata “bat” dan aku hilangkan huruf b­-nya, jadi kata apa ya?)
  5. Tidak mengenal nama-nama warna atau bentuk
  6. Memiliki masalah wicara dan artikulasi, khususnya yang melibatkan penggunaan oromotor (kemampuan menggerak otot mulut dan mengatur sekresi seperti air ludah).
  7. Sulit mengingat urut-urutan otomatis seperti angka atau hari-hari dalam seminggu
  8. Masalah yang berkaitan dengan kegiatan motorik halus seperti menggambar lingkaran atau menyalin huruf, atau rangkaian motorik kasar seperti meloncat atau mengendarai sepeda roda tiga.
  9. Sulit mengingat kembali kata-kata khusus (misalnya, menyebutkan nama gambar benda yang sudah dikenal, kecenderungan untuk mengganti kata yang dimaksud dengan kata bermakna serupa tetapi lebih jarang digunakan, atau mengganti dengan kata-kata yang memiliki hubungan semantis, seperti “jeruk” diganti “apel”, “mobil” diganti dengan “truk”).
  10. Kesalahan pengurutan dalam wicara (“kepala” dibaca dengan “kelapa”)
  11. Masalah dalam ingatan verbal, yaitu sulit mengingat kalimat atau cerita yang baru saja disampaikan.

Jika lebih dari satu atau dua tanda itu dijumpai pada seorang anak, sebaiknya dilakukan evaluasi yang lebih lengkap oleh seorang psikolog yang kompeten dengan spesialisasi dalam bidang membaca atau seorang neuropsikolog klinis yang dapat memastikan kesulitan pemrosesan dalam hal membaca dan juga cara-cara yang paling mungkin digunakan si anak untuk mempelajari koneksi huruf-bunyi.

Pada anak disleksia kesalahan-kesalahan membaca oral tersebut sering disertai oleh kelainan bicara, yaitu :

(1) gangguan artikulasi

(2) gagap, dan

(3) pembalikan konsep waktu dan ruang misalnya kacau terhadap konsep belakang dan muka,atas bawah, kemarin dan besok

Selain itu pada anak disleksia sering juga ditandai adanya bentuk kesalahan mengeja dan kesalahan tulis, misalnya jika didiktekan kata pagar maka ditulis papar.

Menurut Ekwall & Shanker 1988 (dalam M.Sodia, A, 1996:6) ada beberapa simtom berkaitan dengan kasus kesulitan belajar membaca berat (disleksia):

  1. Pembalikan huruf dan kata, misalnya membalikan huruf b dengan d; p dengan a, u dengan n; kata kuda dengan daku, palu dengan lupa; tali dengan ilat; satu dengan utas.
  2. Pengingatan pada kata mengalami kesulitan atau tidak menentu (eratik)
  3. Membaca ulang oral (secara lisan) tak bertambah baik setelah menyusul.
  4. Membaca tanpa suara (dalam hati) atau membaca oral (secara lisan) yang pertama.
  5. Ketidaksanggupan menyimpan informasi dalam memori sampai waktu diperlukan.
  6. Kesulitan dalam konsentrasi.
  7. Koordinasi motorik tangan-mata lemah.
  8. Kesulitan pada pengurutan.
  9. Ketaksanggupan bekerja secara tepat.
  10. Penghilangan tentang kata-kata dan frasa.
  11. Kekacauan berkaitan dengan membaca secara lisan (oral) misalnya tak mampu membedakan antara d dan p.
  12. Diskriminasi auditori lemah.
  13. Miskin dalam sintaksis (ilmu tata bahasa), gagap, dan bicara terputus-putus.
  14. Prestasi belajar dalam berhitung tinggi dari pada dalam membaca dan mengeja.
  15. Hyperaktivitas.

Sementara itu Guszak ( dalam M.Sodik A, 1996: 6) mengemukakan ciri-­ciri anak disleksia sebagai berikut:

  1. Membalikan huruf atau kata.
  2. Kesulitan/tak mampu mengingat kata.
  3. Kesulitan/tak mampu menyimpan informasi dalam memori
  4. Sulit berkonsentrasi.
  5. Sulit dalam melihat keterhubungan (relationship).
  6. Impulsif
  7. Sulit melakukan koordinasi tangan-mata.
  8. Sulit dalam segi mengurutkan.
  9. Membaca lambat.
  10. Penanggalan kata, frasa dan sebagainya.
  11. Kekacauan membaca secara oral.
  12. Hyperaktif, dan
  13. Kinerja matematika secara signifikan lebih tinggi dari pada kinerja membaca.

Ada cara praktis yang dapat digunakan oleh orang tua untuk mengidentifikasin apakah anaknya mengalami disleksia atau tidak, yaitu dengan cara memberikan buku yang belum pernah anak tahu sebelumnya untuk dibaca oleh anak. Anak mungkin akan membuat cerita berdasarkan gambar-gambar yang ada di buku tersebut, tetapi antara gambar dan cerita tidak berkaitan. Disleksia akan diketahui setelah anak diminta untuk memfokuskan perhatiannya pada kata-kata dan membacanya dengan suara keras, dan anak diminta untuk menceritakan ulang teks-teks yang telah dibaca. Apabila anak tersebut tidak bisa melakukannya dan malah bercerita berdasarkan interpretasinya atas gambar-gambar yang ada di buku tersebut, kemungkinan besar anak tersebut menyandang disleksia.

Secara spesifik ciri-ciri anak disleksia dalam membaca adalah sebagai berikut:

  1. Membaca dengan amat lamban dan terkesan tidak yakin dengan apa yang ia ucapkan
  2. Menggunakan jarinya untuk mengikuti pandangan matanya yang beranjak dari satu teks ke teks berikutnya.
  3. Melewatkan beberapa suku kata, kata, fase, bahkan baris-baris dalam teks yang dibaca.
  4. Menambahkan kata-kata atau frasa-frasa yang tidak ada dalam teks yang dibaca.
  5. Membolak-balik susunan huruf atau suku kata dengan memasukkan huruf-huruf lain.
  6. Salah melafalkan kata-kata yang sedang ia baca walaupun kata-kata tersebut sudah akrab.
  7. Mengganti satu katu dengan kata lainnya sekalipun kata yang diganti tidak memiliki arti penting dalam teks yang  dibaca.
  8. Membuat kata-kata sendiri yang tidak memiliki arti
  9. Mengabaikan tanda-tanda baca

Secara spesifik ciri-ciri anak disleksia ketika belajar menulis adalah sebagai berikut:

  1. Menuliskan huruf-huruf dengan urutan yang salah dalam sebuah kata
  2. Tidak menuliskan sejumlah huruf dalam kata-kata yang ingin ia tulis
  3. Menambahkan huruf-huruf pada kata-kata yang ingin ia tulis
  4. Mengganti satu huruf dengan huruf lainnya, sekalipun bunyi huruf-huruf tersebut tidak sama
  5. Menuliskan sederet huruf yang tidak memiliki hubungan sama sekali dengan bunyi kata-kata yang ingin dia tuliskan
  6. Mengabaikan tanda-tanda baca yang terdapat dalam teks-teks yang sedang dia baca.

Faktor Penyebab

Penyebab utama disleksia adalah faktor internal, yaitu kemungkinan adanya disfungsi neurologis. Disfungsi neurologis sering tidak hanya menyebabkan kesulitan belajar tetapi juga menyebabkan tunagrahita dan gangguan emosional. Berbagai faktor yang dapat menyebabkan disfungsi neurologis yang pada gilirannya dapat menyebabkan kesulitan belajar antara lain:

  1. Faktor genetik
  2. Luka pada otak karena trauma fisik atau karena kekurangan oksigen
  3. Biokimia yang hilang (misalnya biokimia yang diperlukan untuk memfungsikan syaraf pusat)
  4. Biokimia yang merusak otak (misalnya zat pewarna pada makanan), pencemaran lingkungan (misalnya pencemaran timah hitam), gizi yang tidak memadai.
  5. Pengaruh-pengaruh psikologis dan sosial yang merugikan perkembangan anak (deprivasi lingkungan).

Dari berbagai penyebab tersebut dapat menimbulkan gangguan dari taraf yang ringan hingga taraf berat.

Berbagai Kesalahan Membaca

Anak-anak yang mengalami disleksia mengalami berbagai kesalahan dalam membaca sebagai berikut:

  1. 1. Penghilangan huruf atau kata

Penghilangan huruf atau kata biasanya terjadi pada pertengahan atau akhir kata atau kalimat. Penyebab dari penghilangan huruf tersebut adalah karena anak menganggap huruf atau kata yang dihilangkan tersebut tidak diperlukan. Contoh penghilangan huruf atau kata adalah “baju anak itu merah” dibaca “baju itu merah”.

  1. 2. Penyelipan kata

Penyelipan kata terjadi karena anak kurang mengenal huruf, membaca terlalu cepat, atau karena bicaranya melampaui kecepatan membacanya. Contohnya adalah kalimat “baju mama di lemari” dibaca “baju mama ada di lemari”.

  1. 3. Penggantian kata

Penggantian kata merupakan kesalahan yang banyak terjadi. Hal ini disebabkan karena anak tidak memahami kata tersebut sehingga hanya menerka-nerka saja. Contohnya adalah kalimat “tas Ayah di dalam mobil” dibaca “tas Bapak di dalam mobil”.

  1. 4. Pengucapan kata salah

Pengucapan kata yang salah terdiri dari tiga macam,yaitu: (1) pengucapan kata yang salah dan makna berbeda, (2) pengucapan kata salah tetapi makna sama, (3) pengucapan kata salah dan tidak bermakna. Keadaan semacam ini dapat terjadi karena anak tidak mengenal huruf sehingga menduga-duga saja, mungkin karena membaca terlalu cepat, karena perasaan tertekan atau takut pada guru, atau karena perbedaan dialek anak dengan bahasa Indonesia yang baku. Contoh pengucapan kata yang salah dan makna berbeda adalah kalimat “baju Bibi baru” dibaca “baju Bibi biru”; contoh pengucapan kata salah tetapi makna sama adalah kalimat “Kakak pergi ke sekolah” dibaca “Kakak pigi ke sekolah” dan contoh pengucapan kata salah dan tidak bermakna adalah kalimat “Bapak beli duren” dibaca “Bapak bei buren”.

  1. 5. Pengucapan kata dengan bantuan guru

Terjadi jika guru ingin membantu anak melafalkan kata-kata. Hal ini terjadi karena sudah beberapa menit ditunggu oleh guru anak belum juga melafalkan kata-kata yang diharapkan. Anak yang memerlukan bantuan ini biasanya karena mengalami kekurangan dalam mengenal huruf atau karena takut resiko jika terjadi kesalahan. Anak semacam ini biasanya juga memiliki kepercayaan diri kurang, terutama pada saat menghadapi tugas membaca.

  1. 6. Pengulangan

Pengulangan dapat terjadi pada kata, suku kata, atau kalimat. Contoh pengulangan adalah “Bab-ba-ba Bapak menulis su-su-surat”. Pengulangan terjadi mungkin karena kurang mengenal huruf sehingga harus memperlambat membaca sambil mengingat-ingat nama huruf yang kurang dikenal tersebut. Kadang-kadang anak sengaja mengulang kalimat untuk lebih memahami arti kalimat tersebut.

  1. 7. Pembalikan huruf

Pembalikan huruf terjadi karena anak bingung posisi kiri-kanan, atau atas-bawah. Pembalikan terjadi terutama pada huruf-huruf yang hampir sama seperti d dengan b, p dengan q atau g, m dengan n atau w.

  1. 8. Pembetulan sendiri

Pembetulan sendiri dilakukan oleh anak jika ia menyadari adanya kesalahan. Karena kesadaran akan adanya kesalahan, anak lalu mencoba membetulkan sendiri bacaannya.

  1. 9. Ragu-ragu dan tersendat-sendat

Anak yang ragu-ragu terhadap kemampuannya sering membaca dengan tersendat-sendat. Murid yang ragu-ragu dalam membaca sering dianggap bukan sebagai kesalahan. Meskipun demikian guru umumnya berupaya untuk memperbaiki karena dianggap sebagai kebiasaan yang tidak baik. Keraguan dalam membaca juga sering disebabkan anak kurang mengenal huruf atau karena kekurangan pemahaman.

Metode Pengajaran Membaca bagi Anak Berkesulitan Belajar

Ada beberapa metode pengajaran membaca bagi anak berkesulitan belajar, yaitu:

  1. 1. Metode Fernald

Merupakan metode pengajaran membaca multisensoris yang sering dikenal dengan metode VAKT (visual, auditory, kinesthetic, and tactile). Metode ini menggunakan materi bacaan yang dipilih dari kata-kata yang diucapkan oleh anak, dan tiap kata diajarkan secara utuh. Metode ini memiliki 4 tahapan, yaitu:

  1. Tahap pertama, guru menulis kata yang hendak dipelajari di atas kertas dengan krayon. Selanjutnya anak menelusuri tulisan tersebut dengan jarinya (tactile and kinesthetic). Pada saat anak menelusuri tulisan tersebut, anak melihat tulisan (visual), dan mengucapkannya dengan keras (auditory). Proses semacam ini diulang-ulang sehingga anak dapat menulis kata tersebut dengen benar tanpa melihat contoh. Jika anak telah dapat membaca dan menulis dengan benar, bahan bacaan tersebut disimpan.
  2. Tahap kedua, anak tidak terlalu lama diminta menelusuri tulisan-tulisan dengan jari, tetapi mempelajari tulisan guru dengan melihat guru menulis, sambil mengucapkannya.
  3. Tahap ketiga, anak-anak mempelajari kata-kata baru dengan melihat tulisan yang ditulis di papan tulis atau tulisan cetak, dan mengucapkan kata tersebut sambil  menulis. Pada tahap ini anak mulai membaca tulisan dari buku.
  4. Tahap keempat, anak mampu mengingat kata-kata yang dicetak atau bagian-bagian dari kata yang telah dipelajari.
  5. 2. Metode Gillingham

Merupakan pendekatan terstruktur taraf tinggi yang memerlukan lima jam pelajaran selama dua tahun. Aktivitas pertama diarahkan pada belajar berbagai bunyi huruf dan perpaduan huruf-huruf tersebut. Anak menggunakan teknik menjiplak untuk mempelajari berbagai huruf. Bunyi-bunyi tunggal huruf selanjutnya dikombinasikan ke dalam kelompok-kelompok yang lebih besar dan kemudian program fonik diselesaikan.

  1. 3. Metode Analisis Glass

Merupakan suatu metode pengajaran melalui pemecahan sandi kelompok huruf dalam kata. Metode ini bertolak dari asumsi yang mendasari membaca sebagai pemecahan sandi atau kode tulisan. Ada dua asumsi yang mendasari metode ini, yaitu:

  1. Pertama, proses pemecahan sandi (decoding) dan membaca (reading) merupakan kata yang berbeda.
  2. Kedua, pemecahan sandi mendahului membaca.

Pemecahan sandi didefinisikan sebagai menentukan bunyi yang berhubungan dengan suatu kata tertulis secara tepat. Membaca didefinisikan sebagai menurunkan makna dari kata-kata yang berbentuk tulisan. Jika anak tidak dapat melakukan pemecahan sandi tulisan secara efisien, maka mereka tidak akan belajar membaca. Glass mengemukakan adanya empat langkah dalam mengajarkan kata, yaitu:

  1. Mengidentifikasi keseluruhan kata, huruf, dan bunyi kelompok-kelompok huruf.
  2. Mengucapkan bunyi-bunyi kelompok huruf-huruf.
  3. Menyajikan kepada anak, huruf atau kelompok huruf dan meminta untuk mengucapkannya.
  4. Guru mengambil beberapa huruf atau pada kata tertulis dan anak diminta mengucapkan kelompok huruf yang masih tersisa.

Contoh pengajaran dengan metode ini dengan menggunakan kata bapak adalah sebagai berikut:

Kepada anak diperlihatkan kata bapak yang tertulis pada kartu. Guru bertanya, “Dalam kata bapak ini, bunyi apa yang dibuat oleh huruf b? Bunyi apa yang dibuat oleh huruf apak? Jika huruf k digunakan untuk menggantikan huruf b, bagaimana bunyi kata itu?

Dengan metode ini anak akan merespons secara visual maupun auditoris terhadap kelompok-kelompok huruf. Menurut Glass hal semacam ini memungkinkan anak mampu memecahkan sandi, dan mengumpulkan kembali huruf-huruf ke dalam bentuk kata yang utuh.

Beberapa waktu yang lalu, saya bersama teman saya mencoba untuk membuat rancangan intervensi untuk anak disleksia. tapi perlu digarisbawahi bahwa rancangan intervensi ini tidak dapat digunakan untuk semua penyandang disleksia. Jujur, kami juga belum sempat mengujicobakan permainan yang kami buat ini, tetapi permainan kami ini mengadaptasi dari beberapa metode yang sudah dijelaskan diatas.

Permainan ini kami beri nama “MY SCRABBLE”.  Memang permainan ini mengadaptasi dari permainan scrabble pada umumnya, tetapi dengan beberapa modifikasi.

  1. Tujuan spesifik       : permainan ini didesain untuk membantu anak untuk memaksimalkan kemampuannya dalam mengidentifikasi huruf dan untuk memahami kata-kata yang tersusun melalui rangkaian huruf-huruf dengan media bermain.
  2. Cara bermain          :

My Scrabble:

Alat: Huruf timbul, papan scrabble, kartu yang berisi kata-kata, dan kartu bintang.

Tahap 1:

Anak diberikan satu kata sederhana dari kartu yang telah disediakan, kemudian pendamping menyebutkan kata tersebut. Pendamping kemudian mengambilkan huruf-huruf yang merangkai kata tersebut dan diserahkan kepada anak. Anak diminta untuk mengamati huruf, meraba bentuknya dan melafalkan masing-masing huruf dengan lantang. Kemudian anak diminta untuk menyusun huruf tersebut sesuai dengan kata yang telah disebutkan oleh pendamping pada papan scrabble yang telah disediakan. Jika benar, pendamping akan mengambil kartu berikutnya dan menyebutkan kata tersebut dan anak diminta untuk memainkan sesuai dengan prosedur yang telah tertulis di atas. Jika gagal pada percobaan pertama, pendamping diminta untuk mengulang prosedur sesuai dengan percobaan pertama. Jika anak tetap gagal pada percobaan ke dua, anak tetap diperbolehkan untuk melanjutkan permainan agar anak tidak bosan. Jangan lupa berikan kartu bintang dan pujian jika anak berhasil memainkan mainan dari tiap kartu yang diambil.

Tujuan   : tahap ini diberikan jika anak belum begitu lancar dalam memahami kata namun sudah cukup baik dalam mengenal huruf. Sehingga anak dapat belajar mengenai rangkaian kata sekaligus memperdalam ingatan tentang bentuk-bentuk huruf yang kurang dikuasainya.

Tahap 2:

Anak diminta untuk menyebutkan satu kata bebas untuk memulai permainan. Anak diminta untuk mengambil huruf, kemudian mengeja secara cepat huruf-huruf tersebut sambil diletakkan pada papan scrabble dengan susunan tertentu. Jika anak gagal dalam mengambil huruf atau pada saat mengeja huruf sesuai dengan kata yang telah disebutkan oleh anak, pendamping harus membantu anak untuk membetulkan kesalahannya. Jika anak berhasil dalam permainan pertamanya, anak diperbolehkan untuk melanjutkan permainan dengan cara menyebutkan kembali kata bebas dimana salah satu huruf pada kata bebas tersebut harus ada pada kata yang telah tersusun pada papan scrabble. Jika anak terlihat kesulitan untuk menyebutkan kata bebas tersebut, anak diperbolehkan untuk memilih kata dari kartu kata yang telah disediakan yang memungkinkan untuk dipasangkan pada kata yang telah tersusun pada papan scrabble. Jika anak terlihat kesulitan untuk menyebutkan ataupun mencari kata yang memungkinkan untuk dipasangkan pada papan, pendamping harus membantu dengan cara menstimulasi anak atau memilihkan beberapa kata agar dapat dipilih oleh anak dengan syarat kata tersebut harus dapat dipasangkan pada papan scrabble dengan susunan huruf yang tepat. Jika anak memilih kartu yang berisi kata-kata, anak tetap harus mengeja huruf dan membacanya dengan suara lantang. Jangan lupa untuk memberikan kartu bintang dan pujian jika anak berhasil menyelesaikan permainannya.

Tujuan   : tahap kedua bertujuan untuk memaksimalkan kemampuan anak dalam merangkai kata-kata. Tahap ini diberikan jika anak dinilai sudah dapat mengenal huruf dari A-Z dengan baik namun kemampuan membaca dan merangkai katanya belum berkembang dengan optimal.

Tidak asing dengan wajah-wajah ini????

Masih banyak orang-orang besar yang menyandang disleksia….

žTom Cruise, aktor
žKeanu Reevers, akor
žPablo Picasso, perupa
žMuhammad Ali, petinju
žHenry Ford, pengusaha otomotif
žWalt Disney, pencipta kartun
žAlexander Graham Bell, penemu telepon
žAlbert Einstein, peraih nobel fisika
žThomas Alfa Edison, penemu bola lampu
žWinston Chrunchill, Perdana menteri Inggris
žJohn F. Kennedy, Presiden Amerika Serikat
žDan masih banyak lagi…..
…bantu anak-anak penyandang disleksia agar menjadi besar seperti mereka…..
terimakasiiihhh…semoga bermanfaat ^^,

08
Apr
10

…curahan hati seorang autis…

Postingan kali ini memang bukan pure tulisan aku…ini aku comot dari note fb salah satu teman kuliah aku.

Setelah aku baca,,rasanya menyentuh banget, bikin terharu dan sebagainya lah…

Makasih ya Rey udah ijinin aku nyomot,,hehheheheh

Semoga banyak memberi inspirasi, bagaimana memahami “dunia mereka” yang sesungguhnya

Autisme ataupun PDD (Pervasive Developmental Disorder) adalah suatu kelainan perkembangan otak yang membuatku sulit untuk mengerti lingkungan disekitarku. Aku punya keterbatasan dalam otakku yang tidak kau lihat tapi dapat membuatku sulit untuk dapat beradaptasi dengan keadaan disekitarku.

Kadangkala aku terlihat kasar dan tidak sopan. Semua ini karena aku berusaha keras untuk dapat mengerti orang sekitarku dan pada saat yang sama aku berusaha untuk membuat diriku dapat dimengerti orang.

Penyandang autisme punya kemampuan yang berbeda beda; ada yang tidak mau berbicara; ada yang dapat membuat puisi indah, atau sangat mahir dalam matematika (Albert Einstein juga penyandang autisme), atau sulit berteman. Kami penyandang autisme semuanya berbeda dan memerlukan bantuan orang lain.

Kadangkala saat aku disentuh secara tiba-tiba, aku merasa sangat sakit dan membuatku ingin menjauh. Aku juga mudah frustasi. Ketika berada bersama orang banyak aku merasa seperti sedang berada disebelah kereta api yang bergerak dan mencoba untuk memutuskan bagaimana dan kapan harus melompat ke-dalam kereta.

Aku selalu merasa amat ketakutan dan bingung, sama seperti ketika kamu berada di- satu planet berisi mahluk angkasa luar dan kau tidak mengerti bagaimana mereka berkomunikasi.

Karenanya aku selalu memerlukan keadaan yang konsisten dan tidak berubah ubah. Jika aku berhasil mempelajari bagaimana satu keadaan atau hal dapat terjadi maka aku dapat merasa tenang. Tapi jika keadaan berubah maka aku harus berusaha ekstra keras untuk mulai dari mula mempelajari keadaan itu berulang ulang!

Jika kau berbicara padaku, aku seringkali tidak dapat mengerti apa yang kau katakan karena terlalu banyak gangguan di sekitarku. Aku harus berkonsentrasi keras untuk mengerti satu hal. Engkau mungkin merasa aku cuek – tapi sebenarnya tidaklah demikian. Aku mendengar semuanya tanpa dapat ku-mengerti hal mana yang memerlukan jawaban.

Hari raya adalah hal yang paling berat bagiku karena ada begitu banyak orang, tempat dan benda benda yang sangat berbeda dengan keadaanku. Ini mungkin suatu yang sangat menyenangkan bagi kebanyakan orang – tapi bagiku adalah pekerjaan terberat dan membuatku sangat tertekan. Seringkali aku harus menjauhkan diri dari keramaian itu untuk memenangkan diriku. Aku akan sangat senang jika diberikan tempat khusus dimana aku dapat menyendiri.

Jika aku tidak dapat duduk diam dimeja makan janganlah menganggap aku nakal atau menganggap orangtua-ku tak dapat mengatur-ku.

Untuk dapat diam selama lima menit saja merupakan suatu yang yang mustahil bagiku. Aku merasaterganggu oleh adanya bau, suara dan orang orang disekitarku sehingga membuatku harus terus bergerak.

Mohon jangan menunggu aku untuk dapat makan bersama – teruskanlah makan dan orangtuaku akan membantuku.

Makan adalah suatu hal yang berat bagiku. Jika engkau mengerti bahwa autisme adalah gangguan proses motorik dan sensorik maka akan mudah dimengerti mengapa makan itu sangat sulit bagiku.

Bayangkan ketika aktifitas makan berlangsung, sensorik yang harus aktif adalah penglihatan, perasa, penciuman dan sentuhan dan semua mekanik yang rumit pada saat mengunyah dan menelan – kesulitan ini dialami oleh semua penyandang autisme.

Aku bukanlah suka memilih makanan tapi aku tidak dapat makan makanan tertentu yang dapat mempengaruhi sistim sensorik ku yang terganggu. Janganlah kecewa jika ibu-ku tidak memberiku pakaian yang indah – ini karena ibu tahu jika aku memakai baju baru maka aku dapat menjadi sangat kisruh. Pakaianku harus terasa nyaman dipakai, jika tidak maka aku dapat mencampakannya. Temple Grandin adalah wanita pintar penyandang autisme yang menceritakan bagaimana beliau harus memakai baju baru ketika masih anak anak – kulitnya rasanya seperti di-amplas. Akupun merasa hal yang sama jika di-minta memakai baju baru.

Jika aku pergi kesuatu tempat, aku akan terlihat seperti seorang otoriter yang suka mendikte orang. Hal ini terjadi karena dengan melakukan itu, aku mencoba untuk dapat beradaptasi dengan dunia di sekitarku, yang bagiku sendiri amat sulit dimengerti.

Semua keadaan harus terlebih dahulu aku pahami jika tidak maka maka aku menjadi frustasi dan bingung. Ini tidaklah berarti engkau harus merubah caramu melakukan sesuatu – hanya saja engkau perlu bersabar dengan sikapku dan mengerti bagaimana sulitnya aku harus beradaptasi. Mama dan papa juga tidak dapat untuk mengontrol perasaanku ini. Penyandang autisme sering harus melakukan sesuatu untuk membantu mereka agar dapat merasa lebih nyaman. Para orang tua menyebutnya ‘self regulation’. Aku mungkin bergerak berulang-ulang kesana-kemari, bergumam, menaruh jari-jariku ke muka, mengibas-ibaskan tangan, atau mengerakan benda yang berbeda-beda. Aku bukanlah mencoba untuk mengganggu atau bersikap aneh tapi aku melakukannya agar otakku dapat beradaptasi dengan dunia-mu.

Kadangkala aku tidak dapat berhenti berbicara, bernyanyi ataupun berpartisipasi dalam satu aktifitas. Aku melakukan ini karena aku merasa telah menemukan sesuatu yang membuatku sibuk dan merasa nyaman. Aku tidak ingin keluar dari keadaan ini untuk bergabung kembali dengan duniamu yang sangat sulit kumengerti. Kebiasaan ini membuatku merasa lebih baik. Ijinkanlah aku untuk melakukan kebiasaan ini dan mohon hormati orang tuaku jika mereka mengijinkan aku melakukannya.

Orang tuaku akan terlihat lebih banyak mengawasiku dari pada orang tua lain – hal ini semata mata demi untuk kebaikanku dan memudahkanku menyesuaikan diri dengan orang lain. Akan menyakitkan bagi orangtuaku jika mereka dikatakan terlalu melindungi anaknya ataupun tidak mengawasi anak dengan baik. Mereka adalah manusia biasa yang diberikan tugas mulia. Orang tuaku adalah orang yang baik dan mereka memerlukan dukunganmu.

Hari raya penuh dengan keceriaan, suara suara dan bau-bauan. Suasana rumah menjadi sibuk ramai seperti tempat pesta. Mohon diingat mungkin suasana ini akan sangat menyenangkanmu tapi bagiku adalah suatu kerja keras untuk menyesuaikan diri.

Jika aku gagal dan bersikap tidak sesuai dengan keinginanmu – mohon sadarilah bahwa sistim di otak-ku tidak dapat mengikuti norma dan aturan orang kebanyakan.

Aku adalah orang yang unik dan mungkin juga menarik. Pada hari raya ini, aku akan mencari suatu tempat dimana aku dan kamu dapat bersama sama merasa nyaman asalkan kamu bersedia melihat dunia ini melalui mata-ku.

Apa yang ada di benak kalian setelah membaca curahan hati seorang autis di atas?

Viki Satkiewicz Gayhardt (USA)
sumber: http://puterakembara.org/archives10/bunga_rampai.pdf

06
Apr
10

TEKNOLOGI DAN MEDIA KOMUNIKASI:

DAMPAK PSIKOLOGIS ADANYA HI-TECH COMMUNICATION

 

1.1 Pendahuluan

Seiring dengan kemajuan zaman dan perkembangan teknologi, tak dapat dinafikkan bahwa media komunikasi berteknologi saat ini sangat berkembang dengan pesat. Mungkin perkembangan teknologi komunikasi ini akan lebih cepat daripada perkembangan teknologi transportasi. Sebagai suatu misal, perkembangan HP akan lebih cepat daripada perkembangan mobil dan lain sebagainya. Ini yang menunjukkan bahwa teknologi komunikasi yang diidentikkan perkembangan artificial intelligence (representasi kecerdasan manusia) akan berkembang lebih cepat.

Ada berapa jenis media komunikasi berteknologi yang Anda ketahui?”

Pertanyaan itu sebaiknya Anda tanyakan terlebih dahulu dalam diri Anda, renungkan, fikirkan dan jawablah! Setelah itu diskusikan jawaban tersebut dengan teman Anda!

Kalau benar-benar kita fikirkan, kemampuan komunikasi ini adalah anugerah dari Tuhan Yang Maha Kasih. Akan tetapi kenapa kita harus membayar hanya untuk berkomunikasi dengan orang lain dengan media berteknologi? Sebenarnya bukan kemampuan komunikasi yang dibisnikan karena itu adalah anugerah dari Tuhan namun teknologi inilah yang dibisniskan. Orang akan berani membayar mahal dengan media komunikasi yang jauh lebih hi-tech. Buktinya sekarang ini blackberry dan i-Phone akan lebih mahal daripada HP biasa yang jadul.

1.2 Definisi Media Komunikasi dan Fungsinya

Secara sederhananya, media komunikasi ialah perantara dalam penyampaian informasi dari komunikator kepada komunikate yang bertujuan untuk efisiensi penyebaran informasi atau pesan tersebut. Sedangkan fungsi media komunikasi yang berteknologi tinggi ialah sebagai berikut (Burgon & Huffner, 2002);

a.       Efisiensi penyebaran informasi; dengan adanya media komunikasi terlebih yang hi-tech akan lebih membuat penyebaran informasi menjadi efisien. Efisiensi yang dimaksudkan di sini ialah penghematan dalam biaya, tenaga, pemikiran dan waktu. Misalnya, kita memberikan ucapan selamat hari raya Idul Fitri atau Natal cukup melalui SMS, MMS, e-mail, mailist dan media canggih lainnya. Hal ini lebih disukai karena nilai praktisnya jika dibandingkan dengan mengirimkan kartu lebaran atau kartu Natal dengan waktu yang lebih lama. Namun apakah cukup efektif?

b.      Memperkuat eksistensi informasi; dengan adanya media komunikasi yang hi-tech, kita dapat membuat informasi atau pesan lebih kuat berkesan terhadap audience/ komunikate. Suatu contoh, dosen yang mengajar dengan multimedia akan lebih efektif berkesan daripada dosen yang mengajar secara konvensional.

c.       Mendidik/ mengarahkan/ persuasi; media komunikasi yang berteknologi tinggi dapat lebih menarik audience. Sebagaimana kita pelajari pada bab sebelumnya tentang komunikasi persuasi maka hal yang menarik tentunya mempermudah komunikator dalam mempersuasi, mendidik dan mengarahkan karena adanya efek emosi positif.

d.      Menghibur/ entertain/ joyfull; media komunikasi berteknologi tinggi tentunya lebih menyenangkan (bagi yang familiar) dan dapat memberikan hiburan tersendiri bagi audience. Bahkan jika komunikasi itu bersifat hi-tech maka nilai jualnya pun akan semakin tinggi. Misalnya, presentasi seorang marketing akan lebih mempunyai nilai jual yang tinggi jika menggunakan media komunikasi hi-tech daripada presentasi yang hanya sekedar menggunakan metode konvensional.

e.       Kontrol sosial; media komunikasi yang berteknologi tinggi akan lebih mempunyai fungsi pengawasan terhadap kebijakan sosial. Seperti misalnya, informasi yang disampaikan melalui TV dan internet akan lebih mempunyai kontrol sosial terhadap kebijakan pemerintah sehingga pemerintah menjadi cepat tanggap terhadap dampak kebijakan tersebut. Masih ingat kasus facebookers pendukung Bibit & Chandra?

1.3 Kelebihan Hi-Tech Communication

Sebagai upaya kemajuan teknologi yang fungsi utamanya membantu kehidupan manusia maka hi-tech communication mempunyai kelebihan sebagai berikut;

a.       Pencapaian penyebaran informasi yang efisien. Semakin canggih media komunikasi yang kita punyai maka informasi akan lebih efisien dalam penyebarannya. Efisien dalam hal waktu, utamanya. Namun waktu yang efisien ini juga akan berimbas juga kepada tenaga, pemikiran dan biaya tentunya.

b.      Daya tarik. Dengan media komunikasi yang berteknologi tinggi maka keingintahuan (need of curiousity) audience akan semakin besar sehingga daya tarik proses komunikasi akan semakin besar pula.

c.       Upaya pencapaian efektivitas komunikasi; jika daya tarik semakin besar maka upaya untuk mencapai komunikasi yang efektif juga dapat tercapai.

d.      Daya jual informasi semakin tinggi

e.       Trend, penghargaan sosial dan harga diri. Orang yang mengikuti perkembangan media komunikasi hi-tech akan dikenali sebagai orang yang mengikuti trend. Anggapan sosial inilah yang membuat orang merasa mendapat penghargaan sosial bahwa ia adalah orang yang mengikuti trend. Kemudian penghargaan sosial inilah yang mendorong manusia untuk mencapai harga diri yang semakin tinggi.

1.4 Dampak Psikologis Hi-Tech Communication yang Membahana

Selain adanya kelebihan pada hi-tech communication yang telah disinggung pada bagian sebelumnya maka sebenarnya terdapat beberapa dampak psikologis, antaranya;

  1. Individual space meningkat, yaitu meningkatnya ruang invidual karena telah memperoleh informasi melalui media komunikasi yang canggih, misalnya internet. Orang akan lebih menyukai duduk di depan computer yang berinternet daripada bersosialisasi dengan orang lain di dunia nyata. Dengan demikian, social space akan menyempit dan digusur dengan individual space tersebut.
  2. Kecemasan sosial terhadap suatu fenomena meningkat. Dengan adanya media komunikasi yang berteknologi tinggi maka informasi akan lebih cepat menyebar. Contohnya, informasi mengenai wabah flu burung. Sebelum adanya informasi tersebut, orang tidak takut mengkonsumsi unggas. Namun setelah adanya informasi yang menyebar dengan cepat mengenai flu burung maka kecemasan sosial terjadi, yaitu orang merasa takut untuk mengkonsumsi unggas. Begitu juga fenomena tsunami di Aceh, sehingga setiap kali gempa di beberapa daerah, orang akan mencari informasi tentang kemungkinan tsunami. Inilah yang menjadi contoh adanya kepanikan sosial (social anxiety) karena media komunikasi berteknologi tinggi yang membahana.
  3. Kebutuhan komersial masyarakat meningkat; sebagaimana kita ketahui sebelumnya bahwa media komunikasi yang hi-tech akan mempengaruhi minat audience dan mempersuasi audience. Oleh karena itu, hal ini digunakan oleh perusahaan jasa komunikasi dan perusahaan komersial untuk memanfaatkan sifat konsumerisme masyarakat ini.
  4. Kriminalitas meningkat; jika kita melihat tayangan di TV mengenai informasi atau film tentang kriminalitas dengan modus yang canggih maka ini sebenarnya merupakan inspirasi bagi pelaku kejahatan lainnya. Proses meniru tayangan kriminalitas ini yang dikenali sebagai modeling perilaku kejahatan. Apalagi kalau kita mencermati modus operandi kejahatan di dunia maya (internet) yang sedang marak maka seolah-olah mudah sekali melakukan kejahatan yang dibantu dengan media komunikasi berteknologi tinggi. Masih ingat kasus penipuan melalui e-mail, HP dan chatting?
  5. Pemenuhan rasa ingin tahu (need of curiousity); sudah menjadi kodrat manusia diciptakan dengan kekuatan pemikiran yang luar biasa. Pemikiran ini yang dirangsang dengan rasa ingin tahu atau penasaran yang besar. Dengan media komunikasi yang berteknologi tinggi, terjawablah rasa penasaran manusia tentang apapun itu. Semua bisa kita cari di internet dengan menggunakan kata kunci tertentu. Mudah kan?
  6. Tehnologi dapat mengurangi kreativitas; teknologi yang menjadi alat bantu manusia menjanjikan sejuta efisiensi. Oleh karena itu, manusia akan menjadi malas karena kemajuan teknologi tersebut. Sebagai misal, aktivitas copy-paste di mahasiswa akan menjadi budaya plagiat di kemudian hari. Pada akhirnya kreativitas seseorang dapat menurun jika ia tak pandai memanfaatkan teknologi untuk pengembangan dirinya.

1.5 Excellent With Morality

Jika kita telah mengetahui dampak positif dan negatif hi-tech communication maka semua tergantung orangnya sendiri (the man who behind the gun). Oleh karena itu,

“Baik-buruknya suatu teknologi tergantung dari manusia yang memanfaatkannya”

disadur dari: http://baguspsi.blog.unair.ac.id/

Rujukan :

Brehm & Kassin. 1996. Social Psychology. Third Edt. Boston: Houghton Mifflin Co.

Burgon & Huffner. 2002. Human Communication. London: Sage Publication.

06
Apr
10

KOMUNIKASI INTERPERSONAL

1.1 Pendahuluan

Jenis-jenis komunikasi:

a.       Komunikasi intrapersonal; komunikasi yang terjadi dalam diri sendiri maka tindak balas yang dilakukan ialah dalam internal diri sendiri. Contoh, komunikasi yang terjadi saat kita merenung, berdialog dengan diri sendiri (baik sadar maupun secara tidak sadar, misalnya sedang tidur).

b.      Komunikasi interpersonal; komunikasi yang dilakukan dengan orang lain sehingga tindak balas dan evaluasinya memerlukan orang lain. Contoh, komunikasi dengan pacar, teman, dosen, orang tua dan lain sebagainya.

c.       Komunikasi massa; komunikasi yang dilakukan dalam kumpulan manusia yang terjadi proses sosial di dalamnya, baik melalui media atau langsung dan bersifat one way communication. Contoh, komunikasi yang terjadi di televisi, web-site, blog, iklan dan lain sebagainya.

Pada bab ini, pertanyaan untuk merangsang proses berpikir kita ialah:

Bilamana kita melakukan komunikasi intrapersonal?”

Pertanyaan itu sebaiknya Anda tanyakan terlebih dahulu dalam diri Anda, renungkan, fikirkan dan jawablah! Setelah itu diskusikan jawaban tersebut dengan teman Anda!

Menjawab pertanyaan tersebut, sebaiknya kita merujuk beberapa hal sebagai berikut;

a.       Manusia hidup pasti membutuhkan  hidup membutuhkan komunikasi baik dengan diri sendiri (intrapersonal) maupun dengan orang lain (interpersonal).

b.      Komunikasi intrapersonal terjadi pada pra-sesaat-pasca komunikasi interpersonal. Oleh karena itu, komunikasi intrapersonal selalu mengiringi komunikasi interpersonal.

c.       Komunikasi intrapersonal bertujuan untuk melakukan prediksi, evaluasi dan penguatan/ pelemahan. Sebagai contoh, pada saat kita berkomunikasi dengan orang lain, timbul perbincangan dengan diri kita untuk prediksi bagaimana rasanya berkomunikasi dengan orang itu, akan nyamankah berbincang dengannya? Sewaktu dan setelah berbincang dengan orang itu, kita kembali akan mengevaluasi bagaimana proses perbincangan tadi, nyamankah berbincang dengannya. Jika kita merasa nyaman dalam berkomunikasi dengan orang lain (komunikasi interpersonal) maka prediksinya kita akan mengulang kembali berkomunikasi dengannya. Inilah yang disebut sebagai proses penguatan. Namun akan terjadi proses pelemahan jika terjadi evaluasi negatif terhadap proses komunikasi dengan orang tersebut.

1.2 Sistem Komunikasi Intrapersonal

Maha bijaksana Tuhan yang telah mengatur proses komunikasi intrapersonal yang melibatkan beberapa unsur atau elemen sebagai berikut (Burgon & Huffner, 2002);

a.       Sensasi, yaitu proses menangkap stimulus (pesan/informasi verbal maupun non verbal). Pada saat berada pada proses sensasi ini maka panca indera manusia sangat dibutuhkan, khususnya mata dan telinga.

b.      Persepsi, yaitu proses memberikan makna terhadap informasi yang ditangkap oleh sensasi. Pemberian makna ini melibatkan unsur subyektif. Contohnya, evaluasi komunikan terhadap proses komunikasi, nyaman tidakkah proses komunikasi  dengan orang tersebut?

c.       Memori, yaitu proses penyimpanan informasi dan evaluasinya dalam kognitif individu. Kemudian informasi dan evaluasi komunikasi tersebut akan dikeluarkan atau diingat kembali pada suatu saat, baik sadar maupun tidak sadar. Proses pengingatan kembali ini yang disebut sebagai recalling.

d.      Berpikir, yaitu proses mengolah dan memanipulasi informasi untuk memenuhi kebutuhan atau menyelesaikan masalah. Proses ini meliputi pengambilan keputusan, pemecahan masalah dan berfikir kreatif. Setelah mendapatkan evaluasi terhadap proses komunikasi interpersonal maka ada antisipasi terhadap proses komunikasi yang selanjutnya. Contohnya, jika kita merasa tidak nyaman berkomunikasi dengan dosen maka kita mempunyai cara untuk antisipasi agar komunikasi di kemudian hari menjadi lancar.

1.3 Definisi Komunikasi Interpersonal

Komunikasi interpersonal ialah komunikasi yang dilakukan kepada pihak lain untuk mendapatkan umpan balik, baik secara langsung (face to face) maupun dengan media. Berdasarkan definisi ini maka terdapat kelompok maya atau faktual (Burgon & Huffner, 2002). Contoh kelompok maya, misalnya komunikasi melalui internet (chatting, face book, email, etc.). Berkembangnya kelompok maya ini karena perkembangan teknologi media komunikasi.

Terdapat definisi lain tentang komunikasi interpersonal, yaitu suatu proses komunikasi yang bersetting pada objek-objek sosial untuk mengetahui pemaknaan suatu stimulus (dalam hal ini: informasi/pesan) (McDavid & Harari).

1.4 Fungsi Komunikasi Interpersonal

Komunikasi interpersonal mempunyai komunikasi sebagai berikut;

a.       Untuk mendapatkan respon/ umpan balik. Hal ini sebagai salah satu tanda efektivitas proses komunikasi. Bayangkan bagaimana kalau tidak ada umpan balik, saat Anda berkomunikasi dengan orang lain. Bagaimana kalau Anda sms ke orang lain tetapi tidak dibalas?

b.      Untuk melakukan antisipasi setelah mengevaluasi respon/ umpan balik. Contohnya, setelah apa yang akan kita lakukan setelah mengetahui lawan bicara kita kurang nyaman diajak berbincang.

c.       Untuk melakukan kontrol terhadap lingkungan sosial, yaitu kita dapat melakukan modifikasi perilaku orang lain dengan cara persuasi. Misalnya, iklan yang arahnya membujuk orang lain.

1.5 Peringkat Analisis Komunikasi Interpersonal

Dalam mengevaluasi komunikasi interpersonal, kita memerlukan suatu kemampuan analisis terhadap proses komunikasi tersebut. Analisis tersebut tergantung dari peringkat atau level analisisnya. Beberapa level analisis itu antaranya;

  1. Cultural level data, yaitu level analisis yang didasari oleh aturan, norma atau kebiasaan yang menjadi budaya suatu komunitas dalam berkomunikasi, biasanya pada komunikasi non verbal. Contohnya, perbedaan makna “anggukan” dan “gelengan” kepala antara orang Indonesia dengan orang India.
  2. Sociological level data, yaitu level analisis yang didasari oleh prediksi keterkaitan antara individu dengan komunitas sosialnya (membership group). Level analisis ini berkaitan antara peringkat individu dengan lingkungan sosialnya. Inilah akomodasi antara proses yang terjadi dalam peringkat individual yang diinternalisasi dalam dirinya selama hidup dengan proses yang terjadi pada peringkat lingkungan sosial yang baru saja mempengaruhi nilai-nilai pada individu. Contohnya, orang Indonesia yang baru saja tiba di luar negeri dan harus menyesuaikan dengan komunikasi di luar negeri maka akan terjadi akomodasi nilai-nilai individu dengan lingkungan barunya (membership group vs reference group).
  3. Psychological level data, yaitu level analisis prediksi perilaku spesifik dalam transaksi komunikasi. Misalnya saat individu berbohong maka ia akan melakukan mekanisme pertahanan diri (self defence mechanism). Atau dengan kata lain, ia akan melakukan rasionalisasi agar pesan/ informasinya tetap dipercaya oleh orang lain.

1.6 Derajad Perbandingan Komunikan

Sebagai peserta komunikasi (komunikan) seringkali kita merasakan adanya persamaan dan perbedaan ketika berkomunikasi dengan orang lain. Persamaan dan perbedaan itulah yang disebut sebagai derajad perbandingan komunikan. Beberapa jenis derajad itu antaranya;

a.       Homophily, yaitu derajad interaksi interpersonal yang memiliki kesamaan dalam atribut (sikap, pengalaman, bahasa, intelektual, dsb). Sering berkomunikasi akan mempertinggi homophily. Contoh, orang yang memiliki hobi yang sama akan mempunyai derajad homophily yang tinggi (Rogers).

b.      Heterophily, yaitu derajad interaksi interpersonal yang atributnya berbeda. Derajad ini kurang efektif untuk mencapai tujuan komunikasi kecuali keduanya memiliki empati (Rogers & Bhowmik).

Beberapa hal yang mempengaruhi komunikasi interpersonal antara lain;

  1. Pengalaman, yaitu berkaitan dengan persepsi dan informasi yang disimpan dalam memori dan digunakan untuk memberikan evaluasi terhadap proses komunikasi interpersonal. Misalnya, pengalaman dalam membaca respon non verbal/ kinestik.
  2. Motivasi, yaitu  manusia sebagai individu aktif mengatur stimulus apa yang akan direspon mana yang tidak (tergantung motivasi).
  3. Kepribadian. Dalam suatu penelitian dinyatakan bahwa individu non otoriter lebih cermat dalam mengevaluasi stimulus daripada individu yang otoriter. Hal ini berkaitan orang yang otoriter biasanya selalu berfokus terhadap dirinya sendiri. Selain itu, orang otoriter cenderung melakukan proyeksi sehingga kurang cermat dalam mengevaluasi stimulus dari orang lain.

1.7 Ketertarikan Kepada Orang Lain (Interpersonal Attraction)

Tentunya dalam menjalin hubungan dengan orang lain, terlebih jika mempunyai derajad homophily yang tinggi maka komunikan akan mempunyai ketertarikan satu sama lain. Ketertarikan terhadap orang lain ini bisa terjadi pada pra-saat-setelah komunikasi interpersonal. Pada saat pra atau sebelum komunikasi interpersonal disebabkan oleh memes yang telah kita bicarakan pada bab sebelum ini. Seseorang bisa tertarik kepada orang lain dalam berkomunikasi karena adanya penghargaan (reward) yang berupa umpan balik positif. Inilah yang disebutkan tadi sebagai proses penguatan. Beberapa faktor yang menyebabkan ketertarikan terhadap orang lain;

  1. Faktor karakteristik orang lain; orang tertarik kepada orang lain lebih disebabkan oleh fisik (physical attraction). Selain itu, orang tertarik dan lebih merasa tertantang jika mengalami kesulitan dalam meraih perhatian dari orang lain (hard to get effect).
  2. Faktor situasional; orang tertarik kepada orang lain karena biasa bertemu dalam tempat yang dekat (proximity) dan orang tertarik kepada orang lain karena ikatan emosional (familiarity).

Dalam berkomunikasi dengan orang lain maka seringkali ada suatu permasalahan meskipun komunikasi tersebut didasari dengan ketertarikan. Menurut Brehm & Kassin (1996), masalah komunikasi tersebut diantaranya;

a.       Negative affect reciprocity, yaitu proses komunikasi yang bermasalah karena salah satu komunikan membangkitkan kesalahan lawan bicaranya pada masa yang harmonis. Misalnya, suami membangkitkan kesalahan isterinya yang dulu pernah berselingkuh. Permasalahan itu dibangkitkan pada masa yang sedang harmonis.

b.      Demand/ withdraw interaction, yaitu proses komunikasi yang bertepuk sebelah tangan atau tidak ada kesepakatan dalam proses berkomunikasi.

1.8 Hambatan dalam Komunikasi Interpersonal

Seringkali komunikan tidak saling memahami maksud pesan atau informasi dari lawan bicaranya. Hal ini disebabkan beberapa masalah antara;

a.       Komunikator;

·        Hambatan biologis, misalnya komunikator gagap.

·        Hambatan psikologis, misalnya komunikator yang gugup.

·        Hambatan gender, misalnya perempuan tidak bersedia terbuka terhadap lawan bicaranya yang laki-laki.

b.      Media;

·        Hambatan teknis, misalnya masalah pada teknologi komunikasi (microphone, telepon, power point, dan lain sebagainya).

·        Hambatan geografis, misalnya blank spot pada daerah tertentu sehingga signal HP tidak dapat ditangkap.

·        Hambatan simbol/ bahasa, yaitu perbedaan bahasa yang digunakan pada komunitas tertentu. Misalnya kata-kata “wis mari” versi orang Jawa Tengah diartikan sebagai sudah sembuh dari sakit sedangkan versi orang Jawa Timur diartikan sudah selesai mengerjakan sesuatu.

·        Hambatan budaya, yaitu perbedaan budaya yang mempengaruhi proses komunikasi.

c.       Komunikate;

·        Hambatan biologis, misalnya komunikate yang tuli.

·        Hambatan psikologis, misalnya komunikate yang tidak berkonsentrasi dengan pembicaraan.

·        Hambatan gender, misalnya seorang perempuan akan tersipu malu jika membicarakan masalah seksual dengan seorang lelaki.

1.9 Keterbukaan Diri

Dalam berkomunikasi interpersonal, tentunya kita memerlukan keterbukaan diri. Menurut Altman & Taylor (1973), keterbukaan diri adalah suatu pertukaran sosial sebagai dasar membangun hubungan. Kemudian Altman & Taylor ini yang melahirkan teori penetrasi sosial sebagaimana yang telah dibahas pada bab sebelumnya.

Berkaitan dengan keterbukaan diri ini, terdapat sebuah penelitian dari Hansen & Schuldt (1984, dalam Brehm & Kassin, 1996) bahwa

  1. Kita terbuka dengan apa yang kita suka
  2. Kita suka terhadap orang yang mampu membuka diri
  3. Kita suka terhadap informasi yang terbuka

Dalam keterbukaan diri, ternyata terdapat beberapa penelitian yang mengacu terhadap perbedaan individu dalam menyampaikan keterbukaan diri. Misalnya;

a.       Usia. Semasa kecil manusia mempunyai keterbukaan diri yang lebih tinggi daripada ketika dewasa. Kemudian menginjak usia tua, manusia kembali mempunyai keterbukaan diri yang lebih besar.  Contoh, sewaktu kecil kita sering membuka diri kita terhadap apa yang kita lakukan kepada orang tua. Setelah menginjak remaja hingga dewasa, kita kembali menutup diri kepada lingkungan sosial kita. Namun setelah tua, kita kembali membuka informasi tentang diri kita kepada orang lain. Hal ini dapat diasumsikan dengan kurve U.

b.      Perbedaan gender. Dindia & Allen (1992, dalam Brehm & Kassin, 1996) mempunyai penelitian dengan hasil sebagai berikut;

Dalam tabel tersebut, kita dapat melihat bahwa;

a.       Perempuan membuka diri terhadap sesama perempuan akan lebih bisa terbuka daripada laki-laki membuka diri terhadap perempuan.

b.      Perempuan membuka diri terhadap sesama perempuan akan lebih bisa terbuka daripada laki-laki membuka diri terhadap sesama laki-laki.

c.       Perempuan membuka diri terhadap laki-laki akan lebih bisa terbuka daripada laki-laki membuka diri terhadap perempuan.

d.      Perempuan membuka diri terhadap laki-laki sama-sama bisa terbuka antara laki-laki membuka dirinya terhadap laki-laki.

Namun penelitian-penelitian tersebut dalam setting budaya barat. Belum tentu sama hasilnya jika dilakukan di setting budaya timur, seperti di Indonesia, sebagaimana kita ketahui bahwa budaya dapat mempengaruhi dalam proses komunikasi.

disadur dari: http://baguspsi.blog.unair.ac.id/

Rujukan :

Altman & Taylor. 1973. Social Relationship. Dlm. Brehm & Kassin. 1996. Social Psychology. Third Edt. Boston: Houghton Mifflin Co.

Brehm & Kassin. 1996. Social Psychology. Third Edt. Boston: Houghton Mifflin Co.

Burgon & Huffner. 2002. Human Communication. London: Sage Publication.

Dawkin, R. 1976. Theories of Memes. London: Open University.

06
Apr
10

BUDAYA, BAHASA DAN KOMUNIKASI

1.1 Pendahuluan

Sebagaimana konsistensi kita terhadap pendahuluan selalu diawali dengan sebuah pertanyaan yang akan merangsang proses kognitif kita maka pertanyaan pada bab ini ialah;

“Apa yang terjadi jika kita hidup tanpa budaya dan bahasa?”

“Apa yang terjadi jika kita hidup di zaman batu?

“Apa yang terjadi jika tidak ada Bahasa Indonesia?

Pertanyaan itu sebaiknya Anda tanyakan terlebih dahulu dalam diri Anda, renungkan, fikirkan dan jawablah! Setelah itu diskusikan jawaban tersebut dengan teman Anda!

1.2 Aspek Budaya dalam Komunikasi

Dengan kesibukan kita, mungkin kita lupa bersyukur kepada Tuhan bahwa kita diciptakan dalam bentuk dan sifat yang terbaik dibandingkan dengan mahluk yang lain. Perbedaan utama kita dengan mahluk yang lain, ialah kemampuan kita berfikir dan merasakan dengan moral yang jauh lebih tinggi daripada mahluk lainnya. Oleh karena itu, tidaklah mengherankan jika Tuhan menitahkan kita sebagai ‘pemimpin’ bagi mahluk yang lain. Hal tersebut bukanlah perkara yang datang begitu saja sebab Tuhan telah memberikan kita kenikmatan kekuatan pemikiran dan perasaan moral tersebut. Kekuatan itulah yang disebut sebagai budaya. Dari asal kata BUDI dan DAYA. Budi bermakna pemikiran/ perasaan sedangkan daya berarti kemampuan. Hal tersebut bermakna bahwa hanya manusialah yang mempunyai kekuatan tersebut untuk membuat kehidupan dirinya dan mahluk yang lain menjadi lebih baik. Hanya manusialah yang mempunyai budaya yang lebih baik dari mahluk lain. Dengan kekuatan tersebut maka manusia diharapkan mampu memimpin alam semesta ini. Tetapi tentu saja, menjadi pemimpin tidaklah mudah sebab kita pasti diminta pertanggungjawaban terhadap semua amal perbuatan kita dalam memimpin, setidaknya memimpin diri kita sendiri. Sudahkah kita mengendalikan diri dalam berkomunikasi?

Asking is thinking yang saya sajikan diatas tentunya berkaitan dengan budaya manusia, terutama dalam proses berkomunikasi. Para sosiolog dan antropolog menyarikan bahwa budaya merupakan proses konvensi atau kesepakatan berdasarkan pemikiran dan perasaan manusia dengan kumpulannya. Termasuk salah satunya ialah kesepakatan bahasa. Perlu ditekankan dalam pemaknaan bahasa di sini bukan saja perihal komunikasi verbal tetapi juga bahasa yang mengarah kepada non verbal. Secara jelas, mungkin kita tetap bisa hidup tanpa budaya dan bahasa, namun tidak sebaik sekarang. Mungkin kita tetap bisa hidup di zaman batu karena budaya dan bahasa yang disepakati pada saat itu lebih sederhana daripada sekarang ini. Namun karena kita telah terbiasa dengan kemajuan budaya dan bahasa kita sehingga kalau sekarang kita diminta kembali ke zaman batu tentunya akan mengalami tekanan (stress). Mengapa stress? Karena terjadi kesenjangan antara harapan kita yang ingin berkomunikasi da berbudaya secara maju namun realitanya kalau kita kembali ke zaman batu, hal tersebut tidak mungkin terjadi. Oleh karena itu, fenomena akan selalu kembali merujuk kepada konteksnya (Albert Camus).

Oleh karena pentingnya budaya dalam proses komunikasi sebagai salah satu determinan atau faktor penentu maka Burgon & Huffner (2002) menjelaskan bahwa budaya merupakan salah satu fondasi utama dalam proses komunikasi. Pernyataan ini mempunyai alas an bahwa budaya merupakan faktor pembentuk adanya bahasa yang disepakati dalam komunitas tertentu. Sekali lagi, perluasan jenis bahasa ini termasuk bahasa verbal dan non verbal. Contoh bahasa yang terbentuk dengan kesepakatan budaya secara verbal ialah Bahasa Indonesia. Sedangkan contoh bahasa yang terbentuk dengan kesepakatan budaya secara non verbal dalam konteks budaya Indonesia ialah ‘anggukan’ yang berarti setuju atau ‘ya’. Mungkin akan berbeda kalau kita melihat dalam konteks budaya lain, seperti ‘anggukan’ di konteks budaya India berarti ‘tidak’ atau ‘nehi’ dan sebaliknya untuk ‘gelengan’ kepala. Sekali lagi semua terikat dalam suatu konteks budaya.

1.3 Aspek Bahasa dalam Komunikasi

Bahasa merupakan simbol yang general dan disepakati oleh suatu komunitas untuk menyampaikan pesan, keinginan dan persepsi (jembatan komunikasi). Jenis bahasa dikategorikan beberapa hal (Wikipedia, 2008):

  1. Bahasa : bahasa verbal & non verbal
  2. Bahasa : tulis & lisan
  3. Bahasa : bahasa resmi & bahasa pergaulan (prokem)

1.3.1 Proses Pembentukan Bahasa

Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya bahwa budaya merupakan pembentuk bahasa maka bahasa yang terbentuk ini pun sebenarnya juga merupakan kesepakatan atau konvensi yang mengakar budaya pada suatu komunitas yang lebih kecil (mikrosistem). Jika bahasa yang digunakan mikrosistem ini eksis, berkembang dan menyebar maka dapat diterima oleh makrosistem. Sebagai contoh, bahasa Melayu (Riau & Kepulauan Sumatera) yang merupakan dasar pembentukan bahasa Indonesia dapat berkembang karena menjadi lingua franca atau bahasa pergaulan, seperti dalam perdagangan, penaklukan suatu kerajaan (politik), pendidikan dan perkawinan.

Bahasa Melayu sudah lama digunakan dalam budaya Melayu di wilayah Nusantara, antaranya di Malaysia, Singapura, Brunei Darussalam, Thailand Selatan (Pattani), Filipina, Vietnam, Kemboja, Kepulauan Pasifik, Sri Lanka, Cape Town, Papua dan Timor Leste. Oleh karena itu, diperkirakan lebih dari 300 juta orang menggunakan bahasa Melayu sebagai bahasa kehidupan sehari-hari. Bahkan bahasa Melayu dikenal sebagai bahasa terbesar keempat di dunia setelah bahasa Inggeris, bahasa Mandarin dan bahasa Hindi/ Urdu (Asmah, 1998). Kemudian bahasa Melayu ini berkembang sesuai dengan kondisi sejarah, demografi, pendidikan dan politik di setiap wilayah yang menggunakannya (Zack, 2007).

Dalam bahasa Indonesia sendiri telah mempunyai kesepakatan untuk membakukan bahasa verbal dalam bentuk tulisan (simbol) dan ucapan. Kesepakatan budaya ini yang telah dibakukan dalam Ejaan Yang Disempurnakan (EYD).

1.3.2  Bahasa dalam Lintas Budaya

Kita tidak dapat menafikan bahwa bahasa sangat terpengaruh oleh budaya. Oleh karena zaman globalisasi ini maka memungkinkan budaya saling bersinggungan. Persinggungan dan pertemuan budaya inilah yang memungkinkan manusia memasuki alam lintas budaya. Menurut catatan Burgon & Huffner (2002), beberapa perbedaan bahasa dalam lintas budaya dapat terlihat dari;

a.       Perbedaan bahasa non verbal à contoh: ‘anggukan’ dalam konteks budaya Indonesia dengan India, cipika-cipiki (touching) dalam konteks budaya timur dengan barat.

b.      Perbedaan intonasi à contoh: intonasi yang meninggi di Jawa Timur akan dirasa ‘mendikte’ oleh orang yang mempunyai orientasi budaya Jawa Tengah atau Yogyakarta.

c.       Perbedaan pemaknaan bahasa/ kata à contoh: kata ‘butuh’ dalam konteks budaya Indonesia dimaknai sebagai keperluan dan dalam konteks budaya Malaysia dimaknai sebagai alat kelamin.

d.      Perbedaan diksi à konteks budaya Jawa Timur cenderung lebih asertif dalam menyampaikan pendapat daripada konteks budaya Jawa Tengah yang cenderung ‘unggah-ungguh’ sehingga diksinya pun berbeda. Contoh: leveling diksi penyebutan ‘kamu’ dalam konteks budaya Jawa Tengah yang berjenjang, yaitu ‘kowe’, ‘sampeyan’, ‘panjenengan’, ‘pangandika’.

1.3.3  Hal-hal yang Berkaitan dengan Penggunaan Bahasa

a. Dalam kaitannya dengan lintas budaya, seseorang dapat mengalami cultural shock jika tidak mampu menyesuaikan diri dalam proses komunikasi lintas budaya. Hal ini merupakan hasil penelitian dari Furnham & Bochner (1986).

b. Komunikasi dengan bahasa non verbal membantu penegasan komunikasi verbal lintas budaya (Hammer, 1989). Hal ini disebabkan karena bahasa non verbal lebih universal daripada bahasa verbal.

c.    Dalam era globalisasi ini maka memungkinan terjadinya persinggungan budaya dan bahasa. Bahkan memungkinkan terjadinya ‘penjajahan bahasa’ baik melalui penjajahan fisik, pendidikan/ scholarship, bisnis, agama dan lain sebagainya. Dikatakan sebagai ‘penjajahan bahasa’ karena dalam bahasa itu juga termasuk di dalamnya budaya asal dari bahasa tersebut.

1.4 Excellent with Morality

Menutup bab ini maka petikan moral akan mengangkat dua filosofi terkenal:

Kuasailah kemajuan suatu bangsa melalui budaya dan bahasanya”

“Dimana bumi dipijak, di situ langit dijunjung”

Pemaknaannya:

Kedua filosofi tersebut menyiratkan kepada kita mengenai penyesuaian diri atau kemampuan adaptasi kita terhadap suatu budaya dan bahasa. Bahkan kita dapat menguasai atau setidaknya mencontoh kemajuan suatu bangsa jika kita menguasai budaya dan bahasa. Tentu saja, tanpa harus melunturkan nilai-nilai positif budaya kita sendiri.

disadur dari: http://baguspsi.blog.unair.ac.id/

Rujukan :

Arbak Othman. 1994. Kamus bahasa Melayu. Kuala Lumpur: Penerbit Fajar Bakti Sdn.Bhd.

Asmah Haji Omar. 1998. Setia dan santun bahasa. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Pustaka.

Budiyono. 2005. Kamus lengkap bahasa Indonesia. Surabaya: Penerbit Bina Ilmu.

Burgon & Huffner. 2002. Human Communication. London: Sage Publication.

Zack, A. 2007. Perbincangan: Bahasa Melayu. http://ms.wikipedia.org/wiki/Perbincangan:Bahasa_Melayu  [8 Februari 2008].

06
Apr
10

TEORI PEMBANGUNAN KOMUNIKASI

1.1 Pendahuluan

Sebagaimana kita fahami bahwa komunikasi ialah suatu proses penyampaian pesan atau informasi dari komunikator kepada komunikate yang mempunyai umpan balik (Burgon & Huffner, 2002). Pengertian tersebut menyuratkan bahwa proses komunikasi mempunyai pesan atau informasi yang akan disampaikan. Pengertian informasi ialah fakta atau data tanpa interpretasi dari komunikator sehingga informasi disampaikan apa adanya tanpa evaluasi subjektif dari komunikator. Sedangkan pesan ialah informasi yang sudah diberikan evaluasi secara subjektif oleh komunikator dengan tujuan membujuk atau mengarahkan komunikate untuk mengubah atau mempertahankan sikapnya terhadap suatu fenomena. Secara eksplisit pula dapat kita ketahui bahwa proses komunikasi memerlukan feedback atau umpan balik sebagai tanda bahwa komunikasi dapat berlangsung efektif saat mempunyai umpan balik. Pada bab ini, pertanyaan untuk merangsang proses berpikir kita ialah: “Sejak kapan kita dapat berkomunikasi?” Pertanyaan itu sebaiknya Anda tanyakan terlebih dahulu dalam diri Anda, renungkan, fikirkan dan jawablah! Setelah itu diskusikan jawaban tersebut dengan teman Anda! Jawaban kita hendaknya merujuk kepada pengertian komunikasi sebagaimana yang telah dibahas sebelumnya bahwa proses komunikasi setidaknya mempunyai beberapa hal berikut;

a. Pesan/ informasi

b. Media

c. Komunikator

d. Komunikate

e. Umpan balik/ feedback

Dengan mengacu hal tersebut ternyata proses komunikasi tidak hanya memfungsikan kita sebagai komunikator secara aktif tetapi juga sebagai komunikate yang dapat menerima pesan atau informasi tersebut. Kalau kita bertindak sebagai komunikate secara pasif tentunya kemampuan komunikasi tersebut sudah dapat kita lakukan pada saat kita masih di dalam kandungan (pre-natal). Tentu saja, jawaban ini dapat kita kuatkan lagi dengan pertanyaan, “Siapa yang memberitahu kita sejak kecil bahwa kita tahu itu ayah atau ibunda kita?”. Pemahaman kita terhadap identitas orang tua kita bahwa sejak pre-natal kita sudah mempunyai kemampuan komunikasi pasif dalam alam kandungan bahwa itu ayah kita atau itu ibunda kita melalui suara. Inilah kebesaran Tuhan yang harus kita fahami sebagai mahluk yang mempunyai kemampuan berfikir. Berkaitan itu, ada beberapa teori yang harus kita fahami sebagai dasar pembangunan proses komunikasi.

1.2 Teori Penetrasi Sosial

Altman & Taylor (1973) menjelaskan proses terjadinya pembangunan hubungan interpersonal secara bertahap dalam pertukaran sosial. Tahapan itu antaranya;

a. Artificial level, yaitu tahapan memulai hubungan. Bahwa manusia mempunyai kemampuan tertentu untuk memulai hubungan yang pada tahapan ini informasi yang kita dapatkan dari orang lain antara lain, nama, usia, alamat, status dan lain-lain.

b. Intimate level, yaitu tahapan hubungan yang mengarah kepada hubungan yang lebih mendalam sehingga dapat menentukan status hubungan tersebut. Pada level ini kita telah mempunyai informasi yang lebih lengkap, antaranya hobi, hal yang tidak disukai, hal yang ditakuti, kebiasaan dan lain sebagainya.

c. Very intimate level, yaitu tahapan hubungan intim yang sudah lama dan informasi sudah banyak kita dapatkan. Pada tahapan ini biasanya akan terbentuk negosiasi-negosiasi atas informasi yang kita dapatkan, misalnya kita membiasakan diri dengan kebiasaan orang lain itu. Menurut Altman & Taylor (1973), level-level tersebut dalam proses intensitas waktunya berbeda-beda tiap orangnya tergantung faktor kepribadian komunikator-komunikate, faktor lingkungan dan faktor sosial-budaya.

1.3 Teori kebutuhan (need)

Sebagaimana kita ketahui bahwa manusia mempunyai kebutuhan (need) yang dapat merangsang dan mempengaruhi tindakan manusia. Teori need yang kita kenal ialah dari Mc.Clelland dan Murray. Menurut Murray, komunikasi merupakan kebutuhan manusia sebagai cara untuk mencapai (instrumental) keberlangsungan hidup (survive). Apalagi kita sebagai mahluk sosial (social-anima) membutuhkan orang lain untuk bertahan hidup. Contoh, jika kita memerlukan makan maka kita pasti membutuhkan orang lain, baik untuk mengadakan makanan secara langsung maupun menyediakan bahan makanan yang lain. Kebutuhan inilah yang merangsang manusia untuk menyampaikan pesan kepada orang lain bahwa ia membutuhkan sesuatu untuk mempertahankan hidupnya.

1.4 Teori Neurobiologis

Secara faali, manusia mempunyai proses biologis yang mempengaruhi proses komunikasi manusia. Proses itu melibatkan proses yang terjadi di syaraf-syaraf manusia (neuron). Syaraf manusia terdiri dari dendrit, soma dan axon. Dendrit berfungsi sebagai penerima perintah dari otak untuk menyampaikan informasi (transmitter). Kemudian dendrite akan meneruskan perintah kepada soma yang diterimanya namun masih secara mentah (receiver). Selanjutnya informasi ini akan diterjemahkan dan ditanggapi oleh axon sebagai inti syaraf (decoder). Disamping itu, Richard Dawkins (1976) mempunyai penelitian tentang proses transformasi kultural yang dilakukan oleh daya kognitif kita yang ditentukan oleh memes. Memes inilah yang mempengaruhi DNA manusia sehingga mempunyai sifat-sifat tertentu dalam kepribadiannya. Bahkan kadang kala memes ini berfungsi sebagai kontak radar untuk menentukan evaluasi (dalam proses komunikasi intrapersonal) terhadap orang lain. Sebagai contoh pertanyaan untuk merangsang proses berpikir mengenai keberadaan memes ini ialah “Mengapa kita tidak menyukai suatu makanan tanpa merasakan terlebih dahulu?”

1.5 Summary and Excellent with Morality

Kesimpulannya ialah bahwa kita sudah dapat memulai mempunyai kemampuan komunikasi sejak pre-natal meskipun hanya sebagai komunikate secara pasif saja. Selain itu, proses komunikasi merupakan kebutuhan primer manusia dalam mengembangkan aspek kognitif dan kepribadiannya. Oleh karena itu, selalu bersyukurlah kepada Tuhan terhadap karunia kemampuan komunikasi dengan cara berbicaralah yang membekas kebaikan di hati orang lain.

 

disadur dari: http://baguspsi.blog.unair.ac.id/

Rujukan : Altman & Taylor. 1973. Social Relationship. Dlm. Brehm & Kassin. 1996. Social Psychology. Third Edt. Boston: Houghton Mifflin Co. Burgon & Huffner. 2002. Human Communication. London: Sage Publication. Dawkin, R. 1976. Theories of Memes. London: Open University.

06
Apr
10

PENDEKATAN TINDAKAN KOMUNIKASI PERSUASI

1.1 Pendahuluan

Pada dasarnya komunikasi persuasi ialah kemampuan komunikasi yang dapat membujuk atau mengarahkan orang lain. Pada bab ini, pertanyaan untuk merangsang proses berpikir kita ialah: “Manakah yang lebih mudah: membujuk diri sendiri atau membujuk orang lain?” Pertanyaan itu sebaiknya Anda tanyakan terlebih dahulu dalam diri Anda, renungkan, fikirkan dan jawablah! Setelah itu diskusikan jawaban tersebut dengan teman Anda! Sebelum dijawab, perlu kita ketahui bahwa ada 3 jenis pola komunikasi (Burgon & Huffner, 2002), yaitu:

a. Komunikasi asertif, yaitu kemampuan komunikasi yang mampu menyampaikan pendapat secara lugas kepada orang lain (komunikate) namun tidak melukai atau menyinggung secara verbal maupun non verbal (tidak ada agresi verbal dan non verbal).

b. Komunikasi pasif, yaitu pola komunikasi yang tidak mempunyai umpan balik yang maksimal sehingga proses komunikasi seringkali tidak efektif.

c. Komunikasi agresif, yaitu pola komunikasi yang mengutarakan pendapat/ informasi atau pesan secara lugas namun terdapat agresi verbal maupun non verbal.

1.2 Definisi Komunikasi Persuasi

Burgon & Huffner (2002) meringkas beberapa pendapat dari beberapa ahli mengenai definisi komunikasi persuasi sebagai berikut; • Proses komunikasi yang bertujuan mempengaruhi pemikiran dan pendapat orang lain agar menyesuaikan pendapat dan keinginan komunikator. •Proses komunikasi yang mengajak atau membujuk orang lain dengan tujuan mengubah sikap, keyakinan dan pendapat sesuai keinginan komunikator. Pada definisi ini ‘ajakan’ atau ‘bujukan’ adalah tanpa unsur ancaman/ paksaan. Bila kita merujuk kepada definisi komunikasi persuasi tersebut maka komunikasi persuasi tentunya tanpa aspek agresi. Oleh karena itu, komunikasi persuasi termasuk dalam pola komunikasi yang asertif. Terkadang kita lebih suka melakukan agresi kepada diri kita sendiri (baca: mendholimi diri sendiri). Contoh: belajar dengan SKS (Sistem Kebut Semalam), menunda makan, merokok, maniak games dan lain sebagainya. Tetapi mungkin dengan orang lain, kita lebih mampu menyayanginya, misalnya rela mati untuk orang yang kita kasihi. Berdasarkan analog semacam itu maka komunikasi persuasi kepada diri kita sendiri akan lebih sulit daripada persuasi kepada orang lain. Kenapa? Ya, karena kita lebih senang menganiaya diri sendiri sehingga sulit untuk mempersuasi diri sendiri. Bukankah persuasi bukan paksaan, bukan ancaman dan bukan pula dengan kekerasan (agresi).

1.3 Komponen Komunikasi Persuasi

Dalam komunikasi persuasi terdapat komponen atau elemen sehingga dapat disebut sebagai komunikasi persuasi. Komponen tersebut antaranya;

a. Claim, yaitu pernyataan tujuan persuasi baik yang tersurat (eksplisit) maupun tersirat (implisit). Misalnya, iklan pada umumnya menyatakan dengan lugas ajakannya untuk membeli suatu produk atau jasa tertentu. Namun ada yang implisit misalnya, iklan rokok yang tidak pernah menyatakan terang-terangan untuk mengajak audience-nya merokok. Mereka akan mengidentikkan dengan suatu fenomena menarik dan mudah diingat. Oleh karena itu, biasanya iklan rokok akan tampil kreatif karena larangan menampilkan secara terbuka ajakan untuk merokok.

b. Warrant, yaitu perintah yang dibungkus dengan ajakan atau bujukan sehingga terkesan tidak memaksa. Misalnya iklan yang diikuti dengan kata “ayo”, “mari” dan lain sebagainya.

c. Data, yaitu data-data atau fakta yang digunakan untuk memperkuat argumentasi keunggulan pesan dari komunikator. Contoh, iklan pembalut wanita yang menyatakan data “7 dari 10 wanita Indonesia menggunakan pembalut wanita XXX”. Jumlah tersebut merupakan data yang digunakan untuk memperkuat alasan menggunakan produk atau jasa. Ataupun iklan yang menampilkan foto “sebelum” dan “sesudah”. Inilah fungsi data argumentatif.

1.4 Pendekatan Dasar Komunikasi Persuasi

Aristotle menyatakan ada 3 pendekatan dasar dalam komunikasi yang mampu mempengaruhi orang lain, yaitu; • Logical argument (logos), yaitu penyampaian ajakan menggunakan argumentasi data-data yang ditemukan. Hal ini telah disinggung dalam komponen data. • Psychological/ emotional argument (pathos), yaitu penyampaian ajakan menggunakan efek emosi positif maupun negatif. Misalnya, iklan yang menyenangkan, lucu dan membuat kita berempati termasuk menggunakan pendekatan psychological argument dengan efek emosi yang positif. Sedangkan iklan yang menjemukan, memuakkan bahkan membuat kita marah termasuk pendekatan psychological argument dengan efek emosi negatif. •Argument based on credibility (ethos), yaitu ajakan atau arahan yang dituruti oleh komunikate/ audience karena komunikator mempunyai kredibilitas sebagai pakar dalam bidangnya. Contoh, kita menuruti nasehat medis dari dokter, kita mematuhi ajakan dari seorang pemuka agama, kita menelan mentah-mentah begitu saja kuliah dari dosen. Hal ini semata-mata karena kita mempercayai kepakaran seseorang dalam bidangnya.

1.5 Pendekatan Komunikasi Persuasi yang Efektif

Menurut Burgon & Huffner (2002), terdapat beberapa pendekatan yang dapat dilakukan agar komunikasi persuasi menjadi lebih efektif. Maksudnya lebih efektif yaitu agar lebih berkesan dalam mempengaruhi orang lain. Beberapa pendekatan itu antaranya;

1. Pendekatan berdasarkan bukti, yaitu mengungkapkan data atau fakta yang terjadi sebaga bukti argumentatif agar berkesan lebih kuat terhadap ajakan.

2. Pendekatan berdasarkan ketakutan, yaitu menggunakan fenomena yang menakutkan bagi audience atau komunikate dengan tujuan mengajak mereka menuruti pesan yang diberikan komunikator. Misalnya, bila terjadi kejadian luar biasa (KLB) demam berdarah maka pemerintah dengan pendekatan ketakutan dapat mempersuasi masyarakat untuk mencegah DBD.

3. Pendekatan berdasarkan humor, yaitu menggunakan humor atau fantasi yang bersifat lucu dengan tujuan memudahkan masyarakat mengingat pesan karena mempunyai efek emosi yang positif. Contoh, iklan-iklan yang menggunakan bintang comedian atau menggunakan humor yang melekat di hati masyarakat.

4. Pendekatan berdasarkan diksi, yaitu menggunakan pilihan kata yang mudah diingat (memorable) oleh audience/ komunikate dengan tujuan membuat efek emosi positif atau negative. Misalnya, iklan rokok dengan diksi “nggak ada loe nggak rame…”. Namun keempat pendekatan tersebut dapat dikombinasikan sesuai dengan tujuan persuasi dari komunikator. Misalnya pendekatan berdasarkan humor dikombinasikan dengan pendekatan berdasarkan diksi. Ataupun pendekatan berdasarkan ketakutan dikombinasikan dengan pendekatan berdasarkan bukti.

1.6 Pengubahan Sikap Melalui Komunikasi Persuasi

Komunikasi persuasi mempunyai tujuan utama untuk mengubah sikap komunikate. Oleh karena itu, komunikasi persuasi dikatakan efektif jika mampu mengubah sikap bahkan memodifikasi perilaku komunikate/ audience. Menurut Brehm & Kassin (1996), terdapat dua jalur penting dalam pengubahan sikap, yaitu; a. Central route, yaitu kuatnya argument yang disampaikan secara langsung melalui komunikasi persuasi. b. Pheriperal route, yaitu argument yang disampaikan melalui media komunikasi persuasi (biasanya dengan simbol-simbol atau bahasa non verbal tertentu). Misalnya, kita menjadi taat dengan polisi yang berseragam dan lain sebagainya. Adapun aspek persuasi meliputi;

1. Sumber pesan, yaitu atribut-atribut yang melekat kepada komunikator antaranya ialah fisik yang menarik dan atau mempunyai kesamaan atribut sosial dengan komunikate/ audience.

2. Pesan, yaitu pesan yang menarik dengan beberapa indikator mempunyai argumentasi data, bukti atau fakta yang kuat; intensitas waktu yang tepat; singkat padat sehingga mudah diingat (memorable); mempunyai efek emosi baik positif maupun negatif.

3. Audience. Disebut audience karena dalam jumlah komunikate yang banyak (plural). Audience yang mudah dipengaruhi ialah yang berkeadaan sangat membutuhkan informasi dengan bukti yang kuat dan sedang mengalami konflik dilematis karena bingung memilih suatu produk/ jasa. Misalnya, seorang remaja yang sedang mengalami kebingungan karena memilih produk obat jerawat.

1.7 Sumber Efektivitas Komunikator

Seorang komunikator dikatakan efektif dapat mempengaruhi orang lain jika (Burgon & Huffner, 2002);

•• A clear understanding of his/her own purpose, komunikator mampu memahami tujuan atau target komunikasi persuasi dengan jelas.

•• A mastery of his/her subject matter, komunikator menguasai bahan atau materi yang akan disampaikan.

•• Analysis of his own audience, komunikator harus mampu mengenalis dan menganalisis kondisi psiko-demografis audience.

PENDEKATAN TINDAKAN KOMUNIKASI

Menurut Rousydiy (1985) terdapat beberapa indikator efektivitas persuasi dari sudut pandang audience, yaitu;

1. Audiens mempunyai pemikiran yang sama dengan komunikator

2. Audiens berempati dengan komunikator

3. Audiens mengubah sikap

4. Audiens melakukan internalisasi dan mempertahankan nilai-nilai yang dipersuasikan oleh komunikator

1.9 Excellent with Morality

Jika kita telah mengetahui mengenai komunikasi persuasi sangat ampuh untuk mempengaruhi sikap orang lain maka perlu kita terapkan dengan nilai; “Ajaklah pada kebajikan dan cegahlah kemungkaran”

 

disadur dari: http://baguspsi.blog.unair.ac.id/

Rujukan : Brehm & Kassin. 1996. Social Psychology. Third Edt. Boston: Houghton Mifflin Co. Burgon & Huffner. 2002. Human Communication. London: Sage Publication.

06
Apr
10

Thematic Apperception Test (TAT)

BAB I. PENGANTAR

Thematic Apperception Test, disingkat TAT, adalah suatu teknik proyeksi, yang digunakan untuk mengungkap dinamika kepribadian, yang menampakkan diri dalam hubungan interpersonal dan dalam apersepsi (atau interpretasi yang ada artinya) terhadap lingkungan. Dengan teknik ini seorang interpreter yang mahir dapat mengungkap dorongan-dorongan emosi, sentiment, kompleks dan konflik-konflik pribadi yang dominan.

Letak TAT dalam teknik proyeksi

Ada berbagai teknik proyeksi yang digunakan sebagai tes kepribadian. Diantara jajaran tesjenis ini TAT mendapatkan jenjang ke dua sesudah Tes Rorschach. Beberapa ahli menyarankan digunakan kedua tes ini (TAT dan Rorschach) untuk mengungkapkan kepribadian secara lengkap. Tes Rorschach (selanjutnya kita sebut Ro) yang sifatnya fformal dan menggunakan analisis persepsi, adalah tes yang paling baik diantara tes-tes formal ekspresif mengenai jalan pikiran dan organisasi emosi. Karena umumnya tes Ro ditekankan pada analisis proporsi kuantitatif, analisis content. Dengan tes Ro diestimasikan besarnya kecemasan dan adanya kebutuhan-kebutuhan. Sedang TAT dapat diajukan working hipothesis mengenai hal-hal yang dicemaskan dan hierarki need yang dimiliki testi.

Dasar Pemikiran

Ada beberapa alasan mengapa kepribadian testi tidak diungkap atau ditanyakan secara langusng kepada testi, seperti pada personality inventories:

1. Tidak semua orang dapat mengkomunkasikan dengan jelas ide-ide dan sikap-sikap yang ada dalam kesadarannya.

2. Umumnya lebih mudah menghindari mengatakan hal-hal tersebut walaupun tidak dengan maksud menyembunyikannya atau menipu.

3. Banyak hal yang tidak disadari oleh seseorang, yang tentu saja ia tidak mampu untuk mengemukakannya.

Prosedur pengumpulan data TAT dilakukan dengan jalan menyajikan serentetan gambar kepada testi. Testi diminta membuat cerita mengenai gambar-gambar yang diajikan tersebut.

Dalam usaha menyusun cerita-cerita inilah komponen kepribadian memegang peranan penting, karena aadanya dua kecenderungan:

a. Kecenderungan bahwa orang akan menginterpretasikan sesuatu yang tidak jelas menganut pengalaman masa lalunya dan kebutuhan-kebutuhan masa kini.

b. Kecenderungan orang waktu membuat cerita untuk mengambil bahan dari perbendaharaan pengalamannya dan mengekspresikan kesenangan – ketidak senangan, maupun kebutuhannya, maupun scara sadar maupun tidak sadar.

Menurut pandangan organismik, semua bagian merupakan fungsi dari keseluruhan, maka segala aspek tingkah laku manusia, termasuk kecenderungan-kecenderungan dalam menanggapi gambar/lingkungan, dapat digunakan untuk pengetesan, atau sebagai sampel yang memungkinkan dibuatnya kesimpulan mengenai keseluruhan kepribadian. (perlu diingat: makin banyak dan makin representative sample makin lebih dapat diandalkan hasilnya).

Bila gambar-gambar disajikan sebagai tes daya khayal (imajinasi), minat testi akan tercurah pada tugasnya, sehingga ia lupa akan kepekaan dirinya dan lupa untuk mempertahankan penampilannya. Akibatnya, tanpa disadari testi telah mengatakan hal-hal mengenai pelaku cerita yang dapat dikenakan pada dirinya sendiri. Hal-hal yang diceritakan antara lain adalah hl-hal yang enggan ia ceritakan bila ditanya secara langsung. Setelah selesai tugasnya, testi bersyukur tanpa menyadari bahwa kehidupan bantinnya telah diambil gambarnya “dengan sinar X”.

Gambar Sebagai Stimuli

Orang dapat disuruh membuat cerita begitu saja. Namun demikian, gambar sebagai stimuli pemancing cerita ternyata:

  • o Lebih efektif untuk menggugah imajinasi.
  • o Memaksa pembuat cerita menangani dengan caranya sendiri masalah manusiawi yang disajikan.
  • o Stimuli yang disajikan dapat distandardisasikan.

Gambar-gambar yang dipilih sebagai perangkat stimuli TAT (Murrray) telah diuji cobakan sehingga telah terpilih gambar-gambar yang efektif. Menurut pengalaman, gambar-gambar lebih efektif mengungkap kepribadian testi bila sebagian besar gambar mengandung gambaran orang yang sejenis dan sebaya testi.

Usia Testi

Perangkat gambar TAT yang disiapkan Murray disediakan untuk anak laki-laki dan perempuan usia 4 – 14 tahun, dan untuk pria dan wanita diatas 14 tahun.

Variasi gambar-gambar semacam TAT kini telah banyak digunakan, menyesuaikan umur, budaya, atau aspek-aspek yang akan diungkap. Hal ini akan dibicarakan terutama pada bab Derivat TAT nanti.

BAB II. PENYAJIAN

Seperti umumnya penyajian tes, raport tester – testi diperlukan. Suasana hendaknya sedemikian rupa sehingga testi merasa akan mendapatkan simpati dan merasa akan mendapatkan penerimaan. Niat baik dan dihargai oleh tester, sehingga testi dapat mengembangkan kreativitasnya. Kreativitas sendiri sulit berkembang pada suasana yang kaku,dingin, formal, terlalu menuntut dan terlalu ilmiah.

Prosedur penyajian yang dianggap baku ialah penyajian individual dalam bentuk lain. Dalam prosedur ini tester memberikan petunjuk pelaksanaan tugas dan menyajikan gambar satu demi satu. Testi menanggapi secara verbal setiap gambar yang disajikan. Tester mencatat/merekam semua tanggapan terhadap gambar sampai tes berakhir.

Sebaiknya disediakan tempat duduk tegak, tester dan testi duduk berhadapan, sehingga komunikasi lancar.

Murray menyarankan disajikan ke 20 kartu dalam 2 sidang (session). Sidang pertama menyajiikan seri pertama (kartu 1 – 10) terlebih dahulu. Selang minimal satu hari atau lebih disajikan seri kedua (kartu 11 – 20). Testi tidak diberi tahu bahwa akan ada penyajian sidang kedua, agar ia tidak mempersiapkan diri sebelumnya. Penyajian seluruh kartu dalam sidang tunggal, akan melelahkan testi yang produktivitas tengahan. Kelelahan dapat berakibat cerita menjadi datar dan tidak berisi.

Petunjuk penyajian pada remaja dan orang dewasa (yang cukup kemampuannya) bagi sidang pertama disarankan sebagai berikut:

“Ini adalah tes daya khayal, yang merupakan suatu bentuk tes kecerdasan. Saya akan menyajikan beberapa gambar, satu demi satu. Tugas anda adalah membuat cerita untuk tiap-tiap gambar, buatlah cerita itu sedramatis mungkin. Ceritakan peristiwa apa yang terjadi sebelum kejadian tersebut ceritakan kejadian yang sedang berlangsung pada gambar tersebut, apa yang dirasakan dan dipikirkan oleh para pelakunya, dan berikan akhir ceritanya. Anda katakan secara langsung saja apa yang ada dalam pikiran anda. Apakah anda sudah memahami permintaan saya?”

“Anda dapat memamfaatkan sekitar lima menit untuk tiap-tiap gambar. Inilah gambar pertama”.

Sedang bagi anak-anak atau orang dewasa yang kurang cerdas dan kurang pendidikan, juga untuk orang psikotis, Murray menyarankanpetunjuk penyajian sebagai berikut:

“Ini adalah tes bercerita. Ada beberapa gambar yang akan saya tunjukkan. Saya kamu membuat cerita mengenai masing-masing gambar. Ceritakan apa yang terjadi sebelumnya, dan apa yang sedang terjadi sekarang. Katakan apa yang dirasakan dan dipikirkan oleh orang-orang dalam cerita itu. Dan katakan bagaimana akhir ceritanya. Buatlah ceritanya sesukamu. Sedahkah kamu mengerti maksudku?”

Nah ini gambar pertama. Waktu untuk mengarang cerita ada lima menit. Mari kita dengan apa yang dapat anda ceritakan.

Petunjuk penyajian tidak harus tepat seperti saran Murray. Petunjuk hendaknya disesuaikan dengan umur, kecerdasan, kepribadian, dan keadaan lain-lain test.

Beberapa ahli menyarankan agar pertanyaan “yang merupakan bentuk tes kecerdasan” dihilangkan. Pada umumnya, penghilangan ini tidak merugikan, bahkan menghindarkan tester dari pertanyaan-pertanyaan mengenai hasil tes kecerdasan.

Selain itu, ada orang merasa lebih bangga bila tidak dianggap pandai berkhayal. Sedang ada orang lain yang merasa cemas karena adanya sebutan te daya khayal. Karena itu terserah pada kebijaksanaan tester untuk memperkenalkan tugas testi.

Yang penting dalam memberikan petunjuk ialah testi memahami tugasnya. Petunjuk dapatdiubah, diulang, atau dijelaskan lebih lanjut, bila diperlukan.

Pokok-pokok yang harus disampaikan kepada testi dan harus dipahaminya ialah:

1. Ia diminta membuat suatucerita. Ini berarti mendeskripsikan apa yang tergambar saja belum cukup. Cerita adalaha serentetan kejadian yang berkembang mengikuti waktu. Ada permulaan, pertengahan dan akhir cerita.

2. Dalam membuat cerita ini, ia diminta menggunakan inamjinasinya. Ini berarti ia harus menerangkan dengan interpretasinya sendiri gambar yang disajikan. Orang berbeda dalam membuat interpretasi gambar. Minat tester adalah pada ide testi sendiri.

3. Ia diminta mendeskripsikan situasi yang dilukiskan dalam gambar (menurut interpretasinya) dan ia diminta membuat saran mengenai perasaan-perasaan, ide-ide, watak dan lain-lain untuk melengkapi pelukisan sitiasu tersebut.

4. Testi diminta menceritakan empat hal pokok dalam menyusun cerita.

ü Peristiwa yang terjadi sebelumnya.

ü Peristiwa yang terjadi sekarang.

ü Perasaan dan pikiran para pelaku.

ü Akhir cerita (out come).

Petunjuk penyajian siding kedua tidak berbeda dengan siding pertama. Hanya disiniperlu ditekankan adanya kebebasan sepenuhnya dalam menggunakan imajinasi.

Contoh penyajian untuk orang dewasa:

“Hari ini tes kita laksanakan sama seperti cara yang kemarin dului. Hanya sekarang anda dapat lebih bebas dalam menggunakan daya khayal anda”.

“Sepuluh cerita anda terdahulu sudah baik, tetapi terbatas pada kehidupan sehari-hari. Sekarang akan kita lihat apa yang dapat anda lakukan bila anda tidak usah memperhatikan kenyataan sehari-hari danmembiarkan daya khayal bebas, seperti dalam perumpamaan, dongeng, dan cerita khayal”.

“Inilah gambar pertama”.

Contoh bentuk penyajian untuk anak-anak:

“Sekarang saya akan tunjukkan padamu beberapa gambar lagi. Kamuakan lebih mudah membuat cerita, karena gambar-gambarnya lebih baik dan menarik. Kemarin dulu ceritamu bagus-bagus. Sekarang saya ingin lihat apakah kamu cpat membuat cerita lebih banyak lagi. Buatlah yang lebih menarik daripada yang sebelumnya. Inilh gambar pertama”.

Petunuk Penyajian bagi kartu 16:

Mari kita lihat apa yang dapat anda bayangkan dari kartu kosong ini. Bayangkan ada gambar dikartu kosong ini, dan buatlah cerita dengan gambar tersebut.

Bila testi tidak berhasil membuat cerita, tester dapat member saran. “Pejamkan mata anda, dan bayangkan suatu gambar”. Setelah testi menceritakan gambaran yang dibuatnya, bila ia tidak membuat cerita, tester dapat mebuat saran lagi “sekarang buatlah cerita dari gambar tersebut”.

Variasi Penyajian

Penyajian dalam bentuk lisan, seperti yang telah diuraikan tadi, memerlukan banyak waktu. Lebih-lebih biltes disajikan pada kelompok besar,seperti pada seleksi atau penelitian perbandingan antar kelompok.

Jalan keluar yang mungkin dilakukan ialah memperpendek penyajian dengan menggunakan tidak semua kartu dan atau mengganti bentuk lisan menjadi bentuk tertulis.

Karena penyajian kelompok biasanya tidak berorientasi klinis,maka dimungkinkan untuk memilih hanya gambar-gambar yang relevan dengan tujuan pengetesan.

Bellak menyatakan bahwa menggunakan 10 – 12 kartu sudah cukup untuk mengungkap kepribadian dan dinamikanya. Sedang beberapa seleksi, seperti yang dilakukan oleh British War Office Selection Boards, masing-masing menggunakan 7 dan 8 kartu.

Untuk penyajian kelompok, satu gambar besar dapat disajikan, atau menggunakan slides/OHP. Bila kelompok tidak terlalu besar, masing-masing testee dapat diberi kartu-kartu secara individual. Testee. Dapat melihat gambar sambil menyusun ceritanya.

Cara lain lagi ialah memberikan booklet lengkap untuk testi. Halaman pertama berisi formulir kepribadian dan petunjuk penyajian. Halaman-halaman selanjutnya berisi gambar disebelah kiri, dan halaman kosong di sebelah kanan. Pada halaman kosong ini dapat diberi petunjuk “tulislah cerita untuk gambar ini disini”.

Petunjuk penyajian dapat diberikan secra tertulis atau lisan. Umumnya digunakan dua-duanya. Setelah petunjuk dibacakan, para testee diberi kesempatan mengajukan pertanyan.

Waktu yang disediakan untuk tertuilis biasanya tidak berubah (sekitar 5 untuk setiap gambar).

Kerugian-kerugian bentuk tertulis ialah adanya kemungkinan hilangnya spontanitas testi; berkurangnya kesempatan tester untuk melakukan observasi tingkah laku testi dalam menghadapi stimuli, misalnya keragu-raguan, berhenti, penolakan, pergantian ceritera, dan sikap-sikap lain dalam menghadapi stimuli. Disamping itu tester juga kehilangan kesempatan untuk mengontrol panjang crita dan mengadakan intervensi bila diperlukan.

Namun demikian untuk keperluan-keperluan tertentu, hasil tes tertulis cukup memadai untuk digunakan.

Perlu diingat bahwa, penyajian tertulis dipengaruhi oleh beberapa variable yang berbedadengan penyajian lisan. Karena hasil interpretasi tidak dapat begitu saja diperbandingkan antara yang lisan dan yang tertulis.

BAB III. PERAN TESTER DALAM PENYAJIAN

Peran tester pada dasarnya member semangat testi untuk menanggapi dengan bebas stimuli yang disajikan. Ini dilakukan sedemikian rupa sehingga tidak mengarahkan atau tidak mempengaruhi testi untuk memilih respon tertentu. Jadi peran tester adalah member dorongan, tetapi netral.

Tester hendaknya menunjukkan minat akan cerita testi, tetapi tidak menunjukkan menyetujui cerita tersebut.

Untuk jelasnya, testi disarankan untuk:

1. Tidak member sugesti mengenai isi cerita. Misalnya tidak meminta penjelasan mengenai bagian gambar yang tidak dimengertinya, tester harus menjawab bahwa terserah pada interpretasi/pendapat testi sendiri. Ini diberi tahukan dengan ramah, sehingga membeeri kesan tester memberikan kebebasan, bukan memaksa testi berpendapat.

2. Tidah usah banyak menyela. Bila perlu bertanya, hendaknya tidak menggangu jalan pikiran testi dan tidak membuat testi merasa diinterogasi atau tidak dipercayai.

Komentar-komentar diperlukan dalam hal:

a. Memberi tahu testi bahwa ia terlalu ceepat selesai, atau terlalu panjang bercerita, dan menyarankan agar waktu 5 menit dimamfaatkan sebaik-baiknya. Namun demikian bila testi tetap mempertahankan gaya berceritanya, maka perlu da interupsi danperlu dicatat sebagai bahan interpretasi.

Pada situasi klinis, orang yang berbicara terlalu cepat, bila terjadi karena terjadi tekanan kecemsan, atau karena keengganan/agresi terhadap tester. Sebaliknya, orang yang lambat responnya, menunjukkan adanya keragu-raguan atau memang alot dalam mengeluarkan pendapat.

Ada testi yng menolak membuat cerita, disebabkan karena kesukaran memobilisasikan ide, bersifat sangat kaku (objektif), depresi, neurasthenia inertia, terlalu berhati-hati atau terlampau cermat karena paranoid. Dalam kasus-kasus semacam ini tester disarankan membeeri bimbingan dengan mengajukan pertanyaan langkah demi langkah. “Katakanlah apakah yang sedang terjadi dalam gambar ini?”. Kemudian “Bagaimana mulanya, maka terjadi demikian?”. Lalu “menurut pendapatmu bagaimanakah kesudahannya?”. Dan akhirnya “bagaimana perasaan dia?”.

Komentar-komentar juga digunakan untuk member pujian bagi testi pada kesempatan yang tepat.

Pertanyaan-pertanyaan dapat diajukan pada akhir cerita, bila ada bagian penting yang terlampaui. Misalnya, tidak ada persitiwa seblumnya, atau akhir ceritanya tidak dikatakan.

Juga bila ceritanya menjadi bertele-tele, ter=ster dapat memberi komentar: “bagaimana kesudahannya”. Tester dapat juga mengatakan bahwa, yang dipntingkan adalah jlan ceritanya,bukan perincian-perinciannya.

Sering pada kasus-kasus kompulsi dan paranoid, testi disibukkan dengan mendeskripsikan detail gambar. Kesibukan ini dapat dihentikan dengan meminta ia muai membuat ceritera.

Sebaliknya, pada kasus obsesi sering terjadi testi membuta cerita yng bermacam-macam dari satu gambar. Di sini disarankan bahwa untuk menghemat energy, testei diminta mmilih satu ceritera saja yang paling menarik.

Komentar-komentar tester hendaknya dicarat, untuk menunjukkan adanya intervensi, sehingga dapat menjadi bahan pertimbangan pada proses interpretasi.

Untuk menanyakan lebih lanjut (inquiry) mengenai dari mana ide cerita didapat, dapat dilkukan sesudah dilakukan sesudah testi selesai satu cerita (Murray). Untuk menanyakan dua gambar yang paling tidak disenangi, dilakukan setelah semua gambar disajikan (Henry).

Rapport memperingatkan untuk tidak melakukan overinquiry, pada tes Ro, dan ini juga berlaku pada TAT. Ada beberapa ahli menyarankan untuk melakukan inquiry bagi hal-hal yang kurang jelas, seperti keraguan mengenai jenis kelamin, kesalahan persepsi, atau objek-objek afeksi yang tidak jelas (misalnya takut terhadap sesuatu, atau sesuatu ini perlu ditanyakan lebih lanjut). Henry menyarankan hal ini tidak perlu dipertanyakan. Sebab ketidak jelasan semacam ini merupakan gejala-gejala kecenderungan kerpibadian yang dimiliki testi. Hal ini akan dibicarakan lebih lanjut pada uraian-uraian mengenai interpretasi nanti.

Pencatatan

Berkas TAT hendaknya dilengkapi data pribadi testi untuk kepentingan identifikasi maupun interpretasi. Selain nama, jenis kelamin, umur, pendidikan, alamat, status keluarga (anak keberapa dari berapa bersaudara), status perkawinan, juga perlu dicatat tanggal tes, keperluan, dan nam tester.

Karena penting bagi interpretasi, tester hendaknya mencatat semua tanggapan testi terhadp gambar maupun terhadap suasana penyajian. Jadi catatan tidak hanya berupa skema cerota, tetapi berisi semua ucapan-ucapan testi dan catatan observasi tingkahlaku testi.

Pada catatan yang berbentu langsung, adanya salah ucap, salah kata, ulangan kata, susunan kalimat yang tidak teratur, dan kalimat-kalimat yang aneh, hendaknya digrisbawahi, untuk membedakan dengan kesalahan pencatatan.

Untuk memudahkan pencatatan dapat digunakan tape recorder. Transkrip dalam bentuk tertulisnya hendaknya juga selengkapnya mungkin.

Observasi

Bahan lain yang perlu dicatat untuk interpretasi ialah tingkah laku testi selama tes berlangusng. Sebab sering kali tingkah laku ini adalah akibat langsung dari perasaan, sentiment, kecemasan dan lain-lain yang timbul karena stimuli yang disajikan, atau cerita yang dibuatnya.

Tingkah laku terbuka yang perlu dicatat ialah:

a. Berhenti atau macet selagi bercerita, ini dapat ditandai dengan garis —- yang banyaknya sesuai dengan lamanya.

b. Mendehem.

c. Gelisah.

d. Menggosok-gosok atau memegang bagian-bagian badan, seperti mengusap hidung, menarik telinga dan sebagainya.

e. Berkeringat.

f. Berhenti untuk menyulut rokok.

g. Meminta diri untuk pergi ke WC.

h. Ragu-ragu.

i. Adanya Tics (saradan).

Reaksi testi terhadap tester dan suasan tes pada umumnya, juga perlu dicatat. Misalnya komentar-komentar mengenai kompetisi testeer, kritik terhadap gambar, terhadp penyajian ataupun ruangan, dan lain-lain.

Demikian juga perlu dicatat perubahan suasana hati dan perubahan sikap yang ditunjukkan oleh testi.

BAB IV. MATERI TES

Materi TAT terdiri dari 20 gambar:

11 kartu untuk segala testi; termasuk disini kartu kosong, dan 9 krtu disesuaikan untuk dewasa/anak dan pria/wanita. Ke 9 kartu ditandai dengan:

BM = Boy & Male (untuk pria)

GF = Gilr & Female (Untuk wanita)

MF = Male & Female (untuk dewasa)

GB = Boy & Girl (untuk anak-anak 4 – 14 tahun).

Meskipun tanpa gambarpun kita dapat menyarahkan seseorang untuk bercerita, pengalaman menunjukkan bahwa:

1. Gambar ternyata efektif untuk menimbulkan imajinasi.

2. Memaksa seseorang menangani dengan caranya sendiri situasi manusiawi tertentu.

3. Stimuli yang digunakan dapat dibakukan.

Dengan pembekuan stimuli, maka cerita yang diberikan oleh para testi akan terkontrol topiknya atau konteksnya/situasi fantasinya. Sedang perasaan, tindakan dan perkembangan ceritera tetap bebas baik isi maupun bentuknya.

Deskripsi hal-hal yang tidak terkontrol inilah yang merupakan kristalisasi dan proyeksi simbolis usaha seseorang untuk merumuskan perasaan, kecemasan, kepuasan, dan lain-lain, yang telah dipelajari dan biasa digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Demikian juga akhir cerita adalah ekspresi pilihan testi sendiri. Jadi, detil ceritera merupakan gejala-gejala perasaan perasaan yang ada dalam diri seseorang, sera system pertahanan dan system penampilan luarnya.

Deskripsi gambar kartu-kartu TAT menurut Murray

Berikut ini adalah daftar gambar stimulis TAT:

1. Seorang anak laki-laki sedang memandangi sebuah biola yang terletak di atas meja di depannya.

2. Pemandangan desa; disebelah depan ada seorang wanita membawa buku; dilator belakang ada seorng laki-laki sedang bkerja di lading dan seorang wanita lebih tua dari wanita pertama sedang memandanginya.

3. GM. Dilantai seorang anak kali-laki sedang meringkuk menmpel sofa dengan kepalanya disandarkan di atas tangan kanannya. Disampingnya di lantai tergeletak sepucuk pistol.

GF. Seorang wanita sedang berdiri dengan kepala menunduk. Mukanya ditutupi dengan tangan kanannya. Tangan kirinya direntangkan pada suatu pintu kayu.

4. Seorang wanita sedang memegang erat-erat bahu seorang pria yang badan dan wajahnya membelakangi wanita tadi. Pria ini seolah-olah berusaha menghindar dari wanita tadi.

5. Seorang wanita setengah baya sedang berdiri di ambang pintu yang setengah terbuka dan mlihat kearah suatu kamar.

6. BM. Seorang wanita tua pendek berdiri membelakangi seorang pria muda jangkung. Si pria memandang ke bawah dengan ekspresi wajah kebingungan.

GF. Seorang wanita sedang duduk ditepi sebuah sofa. Ia memandang kebelakang kea rah seorang pria yang lebih tua yang berpipa di mulutnya. Pria ini seakan-akan sedang berbicara dengan wanita tadi.

7. BM. Seorng pria ubanan memndang seorang pria muda cemberut yang sedang melamun.

GF. Seorang wanita agak tua sedang duduk disamping seorang perempuan, sambil berbicara atau membacakan sesuatu untuk si anak. Si anak yang sedang memegangi boneka, memandang kearah lain.

8. BM. Seorng pria remaja memandang lurus ke luar gmbar. Di satu sisi tampak sebuah laras senapan, dan dilator belakang tampak lamat-lamat seperti bayangan dalam mimpi, pemandangan semacam operasi.

GF. Seorang wanita muda duduk bertopang dagu sambil melamun.

9. BM. Empat pria berpakaian kerja sedang tiduran santai di rerumputan.

GF. Seorang wanita muda dengan majalah dan dompe di tangan memandang dari balik sebatang pohon seorang wanita muda lain berpakaian pesta yang sedang berlari-lari ditepi pantai.

10. Kepala seorang wanita muda bersandar dibahu seorang pria.

11. Suatu jalan menyusuri suatu jurang yang dalam diantara batu-bati cadas yang terjal. Diatas jalan dikejauhan ada gambaran-gambaran yang tidak jelas. Dari salah satu dinding cadas menjulur kepala dan leher panjang seekor naga.

12. M. Seorang pria muda sedang berbaring memejamkan mata diatas dipan. Seorang pria tua membungkuk, tangannya terbuka diatas muka orang yang sedang berbaring

F. Gambar seorang wanita muda. Dilatar belakangnya seorang wanita tua berkerudung dan menyeramkan sedang mengerutkan wajah.

BG. Sebuah kapal dayung didaratkan dipinggiran sungai didaerah berhutan.

13. MF. Seorang pria muda sedang berdiri menunduk, mukanya ditutup dengan lengan. Dibelakangnya ada gambaran seorang wanita sedang berbaring diatas tempat tidur.

B. Seorang anak laki-laki kecil sedang duduk ditangga sebuah pondok kayu

F. Seorang anak perempuan sedang memanjat tangga yang berkelok-kelok.

14. Bayangan seorang pria (atau wanita) pada suatu jendela yang terang. Gambar sisanya seluruhnya gelap.

15. Seorang pria kurus dengan tangan terpadu berdiri diatara batu-batu nisan.

16. Kartu kosong.

17. BM. Seorang pria tanpa busana sedang bergantung pada seutas tali. Ia sedang memanjat atau menurun.

GF. Sebuah jembatan diatas air, sesosok wanita bersandar menjulur diatas pagar jembatan itu. Dilatar belakangnya tampak gedung-gedung tinggi dan gambar-gambar kecil beberapa pria

18. BM. Seorang pria dipegang erat-erat dari belekang oleh tiga tangan. Tidak tampak gambar lawan-lawan orang ini.

GF. Seorang wanita tangannya mencekam lehr wanita lain yang tanpaknya didorong kebelakang kearah pagar tangga.

19. Gambar yang menyeramkan, melukiskan kumpulan awan menyelimuti pondok yang tertutup salju dipedesaan.

20. Gambar remang-remang seorang pria (atau wanita) bersandar pada tiang lampu dimalam buta.

Karakteristik Kartu-Kartu

Dalam menginterpretasikan tanggapan testi terhadap stimuli yang disajikan diperlukan pemehaman mengenai karakteristik atau sifat-sifat stimuli tersebut. Pengenalan karakteristik juga diperlukan untuk memilih kartu-kartu yang akan disajikan pada penyajian singkat.

Karakteristik kartu dapat digolongkan dalam karakteristik-karakteristik sebagai berikut:

1. Kajelasan struktur konteks/situasi orang yang terlibt, dan objek yang terlibat.

Dalam beberapa gambar, situasi, orang dan objek, tampak jelas. Pada kartu 1, disitu tampak jelas gambar seorang anak laki-laki sedang instrospeksi yang melibatkan biola yang tampak jelas. Pada kartu 2, jelas pemandangan pertanian dengan orang-orang yang terlibat ialah seorang wanita muda, seorang pria dan seorang wanita yang leebih tua. Kartu-kartu lain yangjelas strukturnya ialah kartu 3 MF, 4, 5, 6 BM, dan 9 GF, 10, 13 MF.

Dari stimuli yang jelas begini, imajinasi tidak dibutuhkan. Bila testi menginterpretasikan gambar yang jelas tidak seperti yang seharusnya, maka dapat dikatakan ada penyimpangan persepsi atau salah interpretasi. Hal ini dapat digunakan bahan diagnosa.

Namun demikian, dalam kartu-kartu yang tergolong jelas strukturnya itupun kadang-kadang terdapat objek-objek yang tidak jelas strukturnya. Ketidakjelasan struktur ini mungkin disebabkan oleh:

a. Objek-objek tersebut bentuknya meragukan, sehingga sukar ditentukan atau tidak teramati oleh pembuat cerita. Misalnya pada kartu 1, objek dibawah biola tidak dapat diinterpretasikan sebagai meja, taplak meja, kertas bungkus, kertas musik, dan sebagainya. Demikian juga pada kartu 2, latar paling belakang agak kabur. Disitu ada gambar pria dan kuda lain, ada gedung-gedung, dan ada “air”. Objek-obej “kabur” semacam ini memberikan kesempatan testi untuk memproyeksikan diri.

b. Meskipun objek, manusia-manusia, maupun situasi umumnya cukup jelas, hubungan antara manusia-manusia tersbut, aktivits, perasaan, jalan ceritanya, dan akhir cerita, tidak sama strukturnya. Disinilah imajinasi testi dibangkitkan.

Contoh kartu yang tidak jels strukturnya ialah kartu 3 BM. Disini gambaran orang tidak jelas pria atau wanita, tua atau muda. Juga benda yang di atas lantai, dapat dikatakan sebagai sepucuk pistol, kunci, mainan, atau lubang dilantai. Latar belakangnya pun tidak jelas, sehingga dapat dinterpretasikan di berbagai tempat.

Pada kartu 10, 11, dan 19 ketidakjelasan ini semakin menonjol. Pada kartu-kartu semacam ini tugas testi semakin rumit. Ia tidak hanya harus membuat cerita untuk mendasari perasaan dan interaksi antara manusia-manusia dan objek, tetapi ia juga harus menentukan sendiri situasi umumnya, macam orang-orangnya, dan kejadian-kejadian yang dibuthkan untuk membuat ceritanya jalan.

Dari stimulasi macam inilah kita dapat menyimpulkan kesiapan testi dalam menanggapi hal-hal yang tidak jelas. Ada orang yang siap menghadapi sesuatu yang tidak jelas, dan ada orang yang goncang dalam keadaan demikian.

2. Situasi kejadiannya biasa atau luar biasa, ditinjau dari pengalaman manusia pada umumnya.

Kartu 6 BM, yang menggambarkan wanita setengah umur berdiri membelakangi pria muda jangkung, dan 7 GF, ialah seorang ibu dudukdisamping anak perempuan, merupakan contoph gambar yang strukturnya jelas dan situasinya tidak asing lagi bagi kebanyakan orang. Juga kartu 10, yang meskipun gambarnya kurang jelas pelakunya, tetapi kejadiannya masih merupakan pengalaman biasa.

Beberapa orang dapat “terkejut” menghadapi kejadian yang digambarkan yang diluar jangkauan kehidupan sehari-hari. Kartu 17 BM, meskipun gambarnya jelas, kartu 18 BM dan 19, merupakan contoh gambar kejadian yang luar biasa, yang tidak dinyana.

Menurut criteria ini kartu-kartu TAT dibagi atas dua set. Set pertama, gambar 1 sampai 10 dirancang menggambarkan kejadian sehari-hari. Dan set kedua kartu 11 sampai 20 dirancang menggambarkan kejadian yang lebih luar biasa dan lebih menantang daya khayal testi.

Keluarbiasaan gamabr biasanya disajikan dalam bentuk unsure yang menyimpang, bukan adanya sesuatu yang tidak pernah ditemui atau tidak realistic.

Variasi biasa/luar biasa ini sengaja digunakan untuk mengungkap kemampuan testi menghadapi hal-hal yang biasa dan luar biasa.

Unsur-unsur yang penyimpangannya menonjol terlihat pada kartu 12 F, 15, 17 GF, dan 18 BM. Stimuli berupa manusia nyata, tetapi dalam situasi yang aneh disajikan pada kartu 12 F dan 18 BM. Sedang makhluk yang aneh pada situasi yang aneh, merupakan stimuli kartu 15.

Kartu 11, 17 GF atau 19 menyajikan gambar yang tidak jelas situasi maupun hubungannya, sehingga benar-benar menantang daya khayal, adaptasi dan fleksibilitas testi.

3. Bermanusia atau tidak.

Kebanyakan stimuli TAT mengambarkan kejadian yang ada manusianya, seseorang atau lebih. Beberapa hanya memberikan kesan ada orangnya, seperti kartu 11. Kartu 12 BG dan 19 sama sekali tidak menampakan manusianya.

Ditinjau dari karakteristik ini, kertu 16 termasuk kartu yang tidak bermanusia, bahkan sama sekali tidak ada gambarannya alias kosong. Kartu ini menantang testi untuk menciptakan sendiri seluruh ceritanya, mencari sendiri bahan-bahannya, ialah orang-orangnya yang terlibat, hubungan-hubungannya, kejadiannya, dan lain-lain.

4. Sederhana atau rumitnya bentuk, tanpa memandang sederhana dan rumitnya isi.

Sekilas dapat diamati adanya perbedaan definit dan tidaknya gambar. Bandingkan kartu 1 dengan kartu 19. Pada kartu 1, unsur pokok tampak jelas: anak laki-laki dan biola, atau mungkin ditambah meja. Sebaliknya pada kartu 19, gambar yang meliuk-liuk tidak menonjolkan bentuk yang dominan yang dapat menjadi pusat perhatian, dan keseluruhan gambar tidak meberikan bentuk yang definit sehingga dapat diartikan bermacam-macam. Testi dipaksa puas mengartikan sebagai benda-benda yang tidak berbentuk seperti mendung, awan, asap, kekuatan pusaran, dan sebagainya.

Lain lagi bila kita bandingkan kartu 1 dengan kartu 2, ialah pemandangan daerah pertanian. Pada kartu 1, unsurnya hanya 2 atau 3, sedang pada kartu 2, tampak bahwa disini terdapat lebih banyak gambar orang, sehingga lebih banyak interprestasi hubungan antara orang-orang ini. Demikian juga, pada kartu 2 ini, terdapat begitu banyak perincian. Buku, bajak, kuda. Lading, bangunan , kehamilan wanita yang leboh tua, dan sebagainya.

Sebenarnya, kartu-kartu masih dapat digolongkan dalam karkteristik-karakteristik lainnya. Namun kiranya variasi yang disebutkan diatas telah cukup menjadi sebagai dasar interpretasi dan pemilihan kartu.

Adanya variasi karakteristik ini memungkinkan testar menyajikan stimuli yang tepat untuk mendapatkan tanggapan tadi yang dapat di interprestasikan dengan cermat mengenal segi-segi yang ingin diungkap.

BAB V. KRITERIA PEMILIHAN KARTU

pada uraian sebelumnya, telah diketengahkan karakteristik kartu-kartu untuk dipilih. Pemilihan dapat memakai kriteria:

a. Stimulus latent yang ditimbulkan

b. Hubungan interpersonal yang paling dasar

c. Penyajian kenyataan

d. Intensitas

e. Fleksibilitas dan keraguan

f. Kecocokan dengan simbol-simbol budaya

g. Kecocokan bagi problema khusus.

1. Stimulus latent yang ditimbulkan

Kriteria ini adalah kriteria yang terpenting. Meskipun kriteria jenis kelamin dan umur itu penting, kriteria kecocokan dengan “thema” dan segi emosi yang diungkap tindakan dapat diabaikan. Segi-segi emosi tertentu biasa terungkap oleh stimuli tertentu.

Misalkan, kartu 1. Gambar anak laki-laki dengan biola ini dalam kenyataan paling mudah memancing perasaan dan cerita mengenai autoritas : reaksi terhadap autoritas, tingkat inisiatif, dan seberapa jauh seseorang dapat mengontrol diri tanpa kontrol “atasan”. Padahal kalau ditinjau bahwa gambarnya itu gambar anak laki-laki, maka gambar ini tidak cocok untuk orang dewasa. Demikian juga bila yang ditinjau biolanya. Rasanya gambar ini tidak cocok bagi orang-orang yang tidak pernah berhubungan dengan biola. Tetapi dalam kenyatan, gambar ini dengan mudah dijadikan symbol seseorang yang ada dalam situasi emosi yang mendua. Gambar ini cocok bagi orang dewasa juga. Tanggapan terhadap stimulus kartu 1 ini merupakan data yang mengungkap pengalaman-pengalaman yang berhubungan dengan tokoh-tokoh autoritas dan control dari luar, dan asumsi-asumsi mengenai minat kemampuan untuk kemampuan unutk mempengaruhi kekuatan yang mengontrolnya tersebut.

Stimulus latent yang terdapat pada masing-masing kartu ialah :

a. Masalah umum mengenai dorongan hati lawan kontrolnya, masalah kehendak diri pribadi lawan kekuatan budaya di luar dirinya.

b. Ada dua masalah yang cendrung dipaparkan

ü Perasaan terhadap interaksi antar manusia, perasaan terhadap hubungan anak-orang tua, dan perasaan terhadap hubungan pria – wanita (heterosex).

ü Sikap-sikap terhadap mobilits pribadi, ambisi dan pandangan terhadap tradisi: apakah tradisi dianggap penting atau dianggap menghambat.

c. BM. Menjawab pertanyaan: apa yang dapat membuat seseorang sedih dan apa yang ia harapkan dapat dilakukan. Disini sering muncul asosiasi terhadap kehilangan, perasaan bersalah, serangan agresi.

Karena menggambarkan seseorang sedang sendirian, maka sering juga terungkap sikap terhadap diri yang terisolir.

GF. Menjawab pertanyaan: mengapa seseorang mengalami penderitaan atau depresi dan jalan keluar apa yang akan ditempuhnya. Disini sering muncul emosi negatif, optimisme/pesimisme, dan apakah cara pertahanannya berbentuk pasif atau assertif.

d. Sikap-sikap terhadap hubungan pria – wanita.

e. Sikap terhadap tokoh ibu, terutama dari segi larangan atau pengawasan. Sering muncul pandangan mengenai orang dewasaterhadap penjajagan sex para remaja.

f. BM. Sikap terhadap tokoh ibu, terutama terhadap perpisahan atau perbedaan pendapat. Pada orang yang sudah bekerja, sering muncul reaksi-reaksi terhadap sikap ibu yang tradisional atau enggan berubah.

GF. Sikap terhadap hubungan pria – wanita, terutama hubungan yang tidak permanen.

g. BM. Sikap terhadap otoritas, terhadap tututan dari luar (dari orang yang lebih senior), dan sedikit banyak mengenai sikap keaktifan diri sendiri. Pada orang-orang tua dapat diartikan sikap terhadap aturan-aturan dan kebijakan, terutama dalam dunia pekerjaan.

GF. Sikap terhadap hubungan dengan ibu dan pelukisan sifat-sifat wanita yang lebih tua dalam lingkungan anak. Pada wanita dewasa sering muncul kriteria waktu kanak-kananknya ataupun perasaan terhadap anal-anak. Gambar yang menunjukkan anak melihat kearah lain dapat mengungkapkan penerimaan maupun penolakan anak.

h. BM. Orientasi terhadap kenyataan maupun terhadap ambisi dan kemampuan merancang masa depan. Disini juga ada kesempatan munculnya perasaan permusuhn dan serang-serangan.

GF. Orientasi terhadap diri sendiri. Sering memunculkan lamunan positif mengenai masa depan. Perkawinan dan rumah tangga, ambisi dalm kehidupan keluarga.

i. BM. Pemahaman mengenai kontak fisik dan kadang-kadang berkaitan dengan masalah homosex. Disini dasarnya menggambarkan hubungan teman sebaya, klompok teman, dan dapat juga memunculkan sikap-sikap terhadap kehidupan sexualnya sendiri.

GF. Konflik antara saudara atau konflik memperebutkan seorang pria. Disini dasarnya menggambarkan hubungan interpersonal wanita sebaya.

j. Kedekatan fisik yang merupakan bahan pengungkapan dua hal. Pertama, cara orang menangani kontak fisik yang demikian dekat dan rangsangannya. Kedua, reaksi terhadap objek kecintaan, terutama pada saat perpisahan. Dapat juga memunculkan pandangan terhadap suami/isteri atu perasaan intim antara dua orang (belum tentu dalam artian sex) seperti hubungan anak – orang tua.

k. Ketakutan terhadp serangan dan kemampuan menangani ketidakadaan dukungan manusia lain. Ketakutan ini mudah memunculkan emosi yang tidak terkontrol, baik yang berbentuk agresi maupun tuntutan akan perlindungan

l. M. Kepasifan orang dan sikap trhadap kekuatan luar yang mengontrolnya. Pada beberapa orang dapat memunculkan pikiran mengenai homosex.

F. Hubungan antara wanita yang berbeda umur. Pada wanita setengah baya, dapat mengenai ancaman mas tua, pada wanita muda, lebih dominan mengenai pikiran-pikiran terhadap kekuasaan yang lebih tua.

BG. Ungkapan kebutuhan akan kehadiran manusia atau tidak. Juga Insight mengenai kemampuan menikmati ketenangan dan suasana santai.

m. MF. Sikap terhadp partner hubungan sex, terutama reaksi-reaksi sebelum atau sesudah hubungan sex. Sering terungkap hubungan antara nafsu sex dan perasaan agresi.

B. Perasaan kesepian dan perasaan tidak berarti, serta sebab-sebabnya. Apakah ini disebabkan oleh tidak adanya orang tua atau karena keterlantaran.

G. Gejala-gejala yang berhubungan dengan pertahanan terhadap perasaan diliputi oleh kecemasan sendiri.

n. Ambisi dan pengaturan perencanaan menghadapi masa depan. Disini dapat terungkap penolakan ambisi, dan keinginan hanya menekuni hal-hal yang rutin yang digambarkan oleh kedaan-keadaan dibelakangnya (dalam ruangan tersebut) lawan hal-hal diluar ruangan.

Dapat juga khayalan mengenai orientasi trhadap kerja dan ambisi lawan khayalan mengenai depresi dan bunuh diri.

  • o. Ide-ide mengenai kesusahan, kematian, dan permusuhan. Sebaliknya juga memusatkan pada perasaan simpati terhadap kesedihan yang disebabkan ditinggalkan oleh orang yang dicintai.

p. Pantulan dari timbunan-timbunan kecemasan dan masalah yang telah menunmpuk pada cerita-cerita sebelumnya (karena itu kartu ini kurang bermamfaat jika disajikan pada urutan awal).

q. BM. Konsep-konsep mengenai hukuman manusia dan lingkungannya, dan gambaran keberanian dan kepekaan terhadap kekuatan-kekuatan dilingkungan. Disini mudah muncul paham narcistic, exihibitionistic, ide-ide kompetisi, juga paham ketakutan dan melarikan diri.

GF. Ide-ide mengenai depresi, bunuh diri, lesbian dan kriminalitas.

r. BM. Perasaan menguasai keadan atau sebaliknya tidak berdaya terhadap agresi dari luar.

GF. Ide-ide agresi dan cara-cara testi mencoba untuk tidak mengakui atau menutupi agresi ini.

s. Kemampuan untuk mengatasi hal-hal yang baru dan luar biasa, dan perbedaan reaksi terhadp ada dan tidak adanya struktur

Dari segi lain ialah adanya perasaan aman, perasan bebas berpikir dan berpegang pada realitas dalam menanggapi hal-hal yang tidak jelas. (orang yang berpikiran stereotif atau orang yang meras kurang terjamin rasa amannya sering menolak kartu ini, dengan mengatakan kartu ini sebagai kartu seni yang jelek atau menyeramkan, atau sama sekali menolak memberikan tanggapan)

t. Kesepian, keragu-raguan, agresi atau perasaan-perasaan lain.

2. Hubungan interpersonal yang paling dasar

Hubungan-hubungan dasar antar pribadi ialah: hubungan antara ank dan ibu, anak dengan bapak, hubungan pria wanita, hubungan dengan diri sendiri, hubungan antar anggota kelompok dalam peran-peran yang berbeda, dan hubungan sejenis sebaya.

Analisis data hubungan-hubungan ini dapat untuk menyimpulkan pengalaman hidup pencerita dan anggapan-anggapannya mengenai hubungan antar pribadi yang sedang dihadapi.

Pada umumnya disposisi psikis dan emosi dasar seseorang terorganisir di sekitar hubungan-hubungan dengan orang-orang tertentu ini, karena itu kesimpulannya dapat digeneralisasikan sebagai gaya hidup maupun mekanisme berhubungan dengan orang lain yang secara umum dimilki oleh si pencerita.

3. Penyajian kenyataan

Gambar-gambar yang dipilih hendaknya merupakan sample yang representative bagi kenyataan objektif. Dengan demikian tanggapan testi akan cukup memadai variasinya sebagai bahan untuk mengungkap organisasi pola pikirnya, dan sebagai estimasi kestabilan emosi, logika, dan daya khayal dalam menghadapi hal-hal yang luar biasa maupun yang kontradiktif.

Penyajian realitas dapat dlam beberapa variasi:

a. Realitas disajika dengan jelas. Beberapa kartu menyajikan gambar-gambar langsung, tidak meragukan, seperti anak dan biola pada kartu 1. Kartu-kartu semacam ini hanya membutuhkan kemampuan pengamatan sederhana untuk mengenal objek-objek yang ada dalam gambar.

b. Realitas disajikan dengan susunan yang logis. Pada kartu 8 BM, benda-benda dan manusianya mudah dikenali. Tetapi susunan penyajian yang berbentuk 2 tingkat (oleh pelukisnya pemandangan operasi dan anak laki-laki digambarkan dengan teknik berbeda), membuthkan kemampuan interpretasi testi. Disinilah realitas disajikan dalam dua tingkat. Imajinasi dibutuhkan untuk menghubungkan dan menerangkan hubungan antara realitas satu dengan yang lain.

Demikian juga pada kartu 18 BM. Meskipun suasana remang-remang dan tidak biasa orang laki-laki dan ketiga tangan mudah dikenali. Tantangan imajinasi terletak pada tidak adanya gambaran lain untuk menghubungkan dan menerangkan adanya ketiga tangan disitu.

c. Realitas yang disajikan luar biasa. Seberapa gambar yang dipilih hendaknya mengandung kejadian yang luar biasa, aneh, mengejutkan, atau tidak dinyana. Gambar-gambar semacam ini berguna untuk mengestimasikan mudah tidaknya testi menangani hal-hal yang luar biasa dan mengejutkan. Disamping itu, gambar-gambar semacam ini memberi kesempatan terlampiaskannya isi pikiran yng tidak mapan atau patologis.

Pada umumnya, besar mamfaatnya menyajikan paling tidak satu gambar yang menekankan gambar pribadi tertentu (seperti kartu 12 F, 17 BM, 18 BM), dan satu gambar yang bukan orang yang dominan (seperti kartu 11, 17 GF, dan 19).

d. Realitas disajikan tidak jelas. Beberapa gambar yang disajikan hendaknya sangat tidak berstruktur dan dpat diinterpretasikan bermacam-macam. Gambar-gambar semacam ini menantang imajinasi testi, mengundang isi pikiran yang originil, dan juga memantulkan kualitas kekuatan dan organisasi kepribadian testi. Di samping itu gambar-gambar ini dapat dijadikan alat uji kemampuan kebiasaan testi dalam menghadapi situasi yang belum dikenalnya. Misalnya kartu 19.

4. Intensitas

Gambar yang disajikan hendaknya ada yang cukup intens untuk memancing konflik dan menuntut testi untuk mengajukan saran pemecahan. Ketajaman konflik dapat dalam berbagai bentuk:

a. Isi yang dramatis; seperti pada kartu 18 GF, 12 F, dan 17 BM.

b. Tidak adanya manusia, seperti kartu 12 BG, sehingga menimbulkan pertanyaan dalam pikiran “orangnya pada kemna?”

c. Situasi yang menimbulkan konflik, seperti kartu 1.

5. Fleksibelitas dan keraguan

Keraguan dapat timbul oleh adanya ambiguity (berwayuh arti). Dua macam ambiquity:

a. Ambigu arti dalam realits objek atau manusianya.

b. Ambigu arti dalam emosi, tindakan dan akhir ceritanya.

Setiap gambar yang digunakan hendaknya memberikan kebebasan sepenuhnya bagi ungkapan emosi dan tindakan.

Makin banyak variasi emosi dapat ditempatkan pada situasi yang tergambar, dan makin luas pilihan cara pemecahan yang dapat disarankan, makin efektif gambar tersebut.

Gambar-gambar yang jelas seperti kartu 2, tetap dapat mengungkap variasi-variasi di atas seperti gambar yang tidak jelas pada kartu 19. Pada kartu 2, yang penting ialah keambiguan dalam emosi dan akhir ceritanya.

Pada umumnya dalam memilih gambar, criteria hubungan interpersonal dasar didahulukan, baru kemudian segi emosi dalam kerangka hubungan interpersonal dasar ini disediakan (kecuali bila yng akan dieksplorasi dimensi emosi tertentu seperti marah, cinta, dan sebagainya). Dengan adanya kerangka situasi, interpretasi emosi dapat disimpulkan dengan melihat konteks emosi yang terungkap.

6. Kecocokan dengan simbol-simbol budaya

Gambar dan situasi yang diplih, seperti orang, pakaian, benda-benda dan latarbelakang hendaknya disesuaikan dengan budaya dan kelompok yang akan dikenai TAT. Tentu saja akan sukar sekali menganut perincian-perincian gambar badan, pakaian dan lain-lain yang akan digunakan oleh kelompok yang luas. Karena itu, pada umumnya gambaran dibuat yang paling umum, sehingga orang menyimpulkan bahwa orang yang digambar adalah anggota kelompoknya sendiri. Karena itu pula gambar lebih “aman” bila gambaran tidak terlalu mengganggu kebebasan fantasi, sebab cerita lalu terpancang pada detail, dan pada orang yang stereotype, cerita lalu dipenuhi oleh detail-detail yang tergambar.

Dihindarinya gambaran symbol atau karya seni yang dengan jelas mewakili budaya tertentu, juga merupakan jaminan dapat digunakannya kartu-kartu untuk budaya yang lebih luas. Disamping itu gambaran seperti ini memberi kesempatan testi untuk menginterpretasikan situasi, manusia, objek, sesuai dengan arti yang dimilikinya, bukan sesuai dengan arti budayanya.

7. Kekhususan masalahnya

Dalam pemilihan gambar bagi penelitian, seleksi, atau diagnosa masalah-masalah khusus, semua criteria diatas perlu diperhatikan. Disamping itu juga diperlukan penelitian pendahuluan. Misalnya, untuk meneliti kelompok budaya tertentu, diperlukan konsultasi dengan seorang ahli antropologi. Konsultasi berkisar masalah kejadian-kejadian, tradisi dan kebiasaan, atau situasi yang dianggap relevan dengan masalah psikologis yang akan diselidiki.

Sudah jelas bahwa hubungan interpersonal dasar akan ada dan serupa untuk semua budaya. Dengan penyesuaian/adaptasi bila diperlukan. Tentu saja ada situasi/kejadian-kejadian yang khusus hanya terdapat pada budaya tertentu. Tetapi, pada umumnya lebih baik bila situasi tidak digambarkan terlalu khusus, sehingga dapat mengundang interpretasi yang bervariasi.

Sebaiknya, bila yang akan diungkap masalah situasi/kejadian khusus tersebut, maka peranan ahli antropologi menjadi sangat menentukan.

Untuk keperluan diagnose klinis, beberapa ahli menyarankan menggunakan seluruh perangkat kartu Murray. Bahkan ada yang menyarankan untuk masalah-masalah tertentu ditambah penyajian kartu-kartu lain yang stimulus latentnya relevan dengan masalah khusus tertentu. Alasan penggunaan seluruh perangkat ialah hasilnya dapat diperbandingkan,karena stimuli yang dipakai standar, variasi fantasi yang ditampung lebih lengkap, dan sampel perilaku lebih representative.

BAB VI. INTERPRETASI: TEKNIK KESAN DAN TEKNIK MURRAY

Secara untung-untungan orang awam yang memiliki intuisi empati dapat membuat kesimpulan yang penting dan valid mengenai kepribadian seorang pengarang.

Untuk dikatakan mahir, seorang ahli interpretasi TAT pun harus mampu menggunakan intuisi interpretasi ini secara terarah. Disamping itu ia juga harus memiliki latar belakang pengetahuan klinis, memahami dinamika kepribadian, terlatih melakukan wawancara dan observasi, dan terampil dalam menangani berbagai tes.

Stein memperingatkan agar interpreter (terutama yang masih baru) tidak membuat dua macam kekeliruan:

1. Kecenderungan untuk memproyeksikan kebutuhan dan kepribadiannya sendiri kedalam intrpretasiyang dibuatnya. Kekeliruan ini sering terjadipula pada interpretasi teknik-teknik proyeksi lain. Untuk menghindari hal ini, perlu pendekatan objektif materiinterpretasi. Antara lain diusahakan agar interpretasi dikenakan baru bila terbukti adanya paling tidak dua kali permunculan cerita, dan dengan mengenal diri sendiri sehingga menyadari pada hal apa proyeksi cenderung terjadi.

2. Kecenderungan membuat interpretasi cerita seperti ada adanya.

Misalnya, cerita kartu 1, bahwa anak laki-laki itu ingin mahir memainkan biola, belum dapat diinterpretasikan bahwa testi berminat terhadap musik. Yang penting disini dinamikanya, ialah adanya aspirasi menguasai kemahiran, tetapi kesempatan memproyeksikan terbatas pada stimulus, ialah biola. Interpretasi berminat pada musik ini baru dapat dikenakan bila didukung cerita lain yang menunjukkanminat musik, yang muncul tanpa disarankan oleh stimulinya.

Pemahaman mengenai dinamika kepribadian dibuthkan dalam interpretasi TAT, seperti juga dalam interpretasi tes Ro, karena dari kedua tes ini diharapkan terungkap tidak hanya potret kepribadian testi serta faktor-faktornya yang beroperasi pada saat ini, tetapi juga hal-hal yang berkaitan dengan perkembangan dan dinamika kepribadian ini. Hal terakhir ini sangat penting terutama dalam penggunaan klinis, dimana memberi “label” atau klasifikasi pada seorang klien saja belum cukup. Sebab-sebab perkembangan kearah kelainan dan sumber-sumber daya yang dimiliki klien perlu juga ditemukan.

Teknik Analisis

Sampai saat ini dapat dijumpai berbagai teknik analisis TAT, misalnya teknik menurut Bellak, Henry, Murray, Rapaport, Rotter, Tomkins, dan Wyat.

Dalam bab ini akan dicoba diuraikan teknik yang paling sederhana (teknik kesan/pengamatan) dan yang rumit (teknik Murray).

Teknik Kesan/Pengamatan

Cara paling sederhana untuk membuat kesimpulan dari data TAT ialah dengan melakukan pengamatan sepintas. Cara ini kadang-kadang cukup memadai untuk keperluan-keprluan tertentu (misalnya screening).

Cerita-cerita testi dibaca semuanya dengan anggapan cerita-cerita ini merupakan komunikasi tingkat psikologis. Hal-hal yang tampaknya berarti, spesifik dan unik digaris bawahi. Pada saat membaca yang kedua kalinya, interpreter yang berpengalaman dapat menarik kesan, dapat menemukan pola-pola yang terulang, atau menemukan bagian-bagian yang bertebaran terangkum menjadi kesimpulanyang utuh dan berarti. Makin berpengalaman seorang interpreter, makin mudah ia memperoleh kesan dan kesimpulan.

Teknik Murray

Interpretasi menggunakan perincian needpress mempunyai keeunggulan tersendiri, terutama bila digunakan pada penelitian-penelitian yang memerlukan perincian ini, dan bila tidak ada tuntutan untuk selesai dengan cepat.

Cara ini kurang populer, karena konsep need dan press bukanlah konsep yang mudah dipahami. Selain itu cara ini dapat menyita waktu 4 sampai 5 jam untuk menganalisis 20 cerita.

Banyak konsep diajukan oleh Murray, yang jargonnya sering berbeda dengan konsep sehari-hari. Ia menyarankan agar setiap kejadian dalam cerita dianalisis ke dalam: (a) kekuatan atau kekuatan-kekuatan yang berasal dari tokoh pahlawannya (the hero), dan (b) kekuatan atau kekuatan-kekuatan yang berasal dari lingkungannya (yang disebut press oleh Murray).

A. Pahlawan

pertama untuk menganalisis suatu cerita ialah menentukan pahlawan yang diidentifikasikan oleh diri pengarangnya. Pahlawan ini biasanya adalah:

a. Tokoh yang paling diminati oleh pengarangnya, yang paling akrab digambarkna perasaan dan motif-motifnya.

b. Tokoh yang paling menyerupai keadaan pengarang: jenis kelamin, umur, status dan perannya, dan yang paling serupa pula sentimen dan sasarannya. (Murray mengartikan sentimen sebagai kecenderungan seseorang untuk tertarik atautidak tertarik/tidak menyukai suatu objek).

c. Orang atau orang-orang yang dilukiskan dalam gambar.

d. Orang yang memainkan peran utama dalam drama, yang muncul pada permulaaan cerita dan yang paling terlibat pada akhir cerita.

Tokoh pahlawan mungkin sulit ditemukan dalam hal-hal berikut ini:

a. Tokoh pahlawan berubah-ubah dalam satu cerita.

b. Dua segi kepribadian yang sama kuat tetapi berlawanan arah diwakili oleh dua tokoh, misalnya dorongan antisosial dan hati nurani, masing-masing diwakili oleh penjahat dan polisi.

c. Adanya crita dalam cerita. Misalnya tokoh pahlawan mengamati atau mendengar kejadian mengenai tokoh lain yang juga mendapat simpati dari pengarangnya.

d. Jenis kelamin pahlawan yang diidentifikasikan berlawanan. (pada wanita ini berarti memiliki komponen pria dengan kadar tinggi, dan pada pria memiliki komponen wanita pada kadar tinggi).

e. Kepahlawanan terbagi rata pada beberapatokoh atau kelompok orang, atau:

f. Pahlawan berkedudukan sebagai objek dalam situasi cerita subjek-subjek.

Watak kepahlawanan ini kemudian dapat ditinjau dari beberapa klasifikasi: superioritas (kekuasaan, kemampuan), inferioritas, kriminalitas, penyimpangan mental, soliter, belonginess, kepemimpinan, dan kecenderungan bertengkar.

B. Motif, Kecenderungan dan perasaan tokoh pahlawan

Tugas interpreter kemudian mengamati perincian cerita megnenai pahlawan ini. Perasaan, pikiran, dan tindakannya, sambil memperhatikan adanya kenyataan-kenyataan yang menandai tipe kepribadian atau kelainan mental, juga hal-hal yang khusus, spesifik, atau hal-hal yang biasa tetapi dengan intensitas atau frekuensi luar biasa tinggi atau luar biasa rendah.

Dalam merumuskan reaksi-reaksi tokoh pahlawan, interpreter dapat menggunakan variabel-variabel yang dipilih sesuai dengen kebutuhannya: ekstraversi-introversi, maskulinitas-feminitas, ascendence-submission (meang-menangan-ngalahan); tanda-tanda kecemasan, meras berdosa, atau rendah diri, melacak sumber-sumber sentimen yang berakar, atau merencanakan untuk memperhatikan semua itu.

Murray menggunakan daftar klasifikasi 28 need (atau drive) yang didasarkan pada arah atau sasaran langsung suatu aktivitas.

Suatu need dapat memperlihatkan diri sebagai suatu impulse, suatu keinginan, atau niat, atau suatu kecenderungan tingkah laku yang dapat diamati.

Need dapat berpadu sehingga satu tindakan memuaskan sekaligus dua need atau lebih (disebut fused need).

Need dapat hanya berfungsi sebagai kekuatan instrumental yang membantu terpenuhinya need yang lebih dominan (yang pertama tadi disebut subsidiary need).

Kekuatan need diskor 1 sampai 5. Skor 5 adalah skor tertinggi bagi suatu variabel dalam suatu cerita. Kriteria kekuatan ialah intensitas, lama berlangsung, frekuensi, dan pentingnya need tersebut dalam jalan cerita.

Adanya sedikit tanda-tanda munculnya suatu variabel (misalnya sekilas kejengkelan) mendapat skor 1, sedang bentuk yang intens (misalnya marah sampai mengamuk) atau bentuk-bentuk lain yang lebih lunak (misalnya selalu bertengkar) tetapi terus-menerus atau berulang-ulang, medapat skor 5. Skor 2, 3, dan 4 disediakan untuk antara kedua skor di atas.

Bila ke-20 cerita telah diskor demikian untuk masing-masing variabel, jumlahnya dibandingkan dengan skor standar menurut jenis kelamin dan umur (bila ini tersedia Manual TAT Murray hanya menyajikan satu norma untuk sampel mahasiswa pria, dan untuk 9 need, konflik, perubahan emosi dan dejeksi). Kemudian variabel-variabel yang diatas atau dibawah rata-rata dicatat dan diteliti lebih lanjut kaitannya satu dengan lainnya.

Daftar need yang disarankan Murray (diolah kembali oleh Sanford) adalah sebagai beerikut:

Need (disingkt n) yang dapat disimpulkan dari tindakan tokoh pahlawan yang berhubungan dengan objek atau situasi:

1. N-Echievement. Mengerjakan sesuatu yang penting dengan tenaga dan kegigihan. Berusaha keras untuk melaksanakan sesuatu yang berharga. Ambisi yang tertuang dalam bentuk tindakan.

2. N-Accuisition.

a. Sosial. Bekerja untuk uang, kekayaan atau hak milik. Mencoba untuk mendapatkan barang yang berharga. Melakukan barter, perdagangan, atau perjudian. Tamak, rakus, atau keinginan memperoleh kekayaan yang ditampilkan dalam bentuk tindakan.

b. Asosial. Mencuri, menipu, menyelundupkan, memalsu cheque.

3. N-Change, Travel, Adventure. Gelisah, dan selalu berpindah-pindah. Haus akan pemandangan baru, tempat baru. Mencari petuangan. Memimpikan kunjungan ke negeri jauh atau negeri asing. Bepergian, pergi melakukan eksplorasi, mencari harta karun.

4. N-Cognizance. Ingin tahu. Memandang sesuatu dengan intens. Mengawasi, mengintip, berusaha ingin tahu lebih banyak, mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang bersifat menyelidiki. Mencari sesuatu, meneliti, melakukan eksplorasi, atau bertindak seperti detektif. Voyurism.

5. N-Construction. Mengorganisasikan, mengatur, membangun, atau menciptakan sesuatu.

6. N-Counteraction. Berjuang untuk mendapatkan kembali atau mempertahankan kehormatan diri. Kebanggan yang dilukai atau terancam yang menggugah kembali tokoh pahlawan untuk menambah usahanya sesudah kegagalan, atau mencoba dan mencoba lagi, atau mati-matian menaklukkan hambatan yang besar. Mengatasi kelemahan, inferioritas, malapetaka turun-temurun,atau rasa malu, dengan melakukan hal-hal yang suka, yang tidak disukai atau ditakuti. Membalas dendam atas penghinaan.

7. N-Excitence, dissipation. Mencari rangsang emosional dengan berbagai cara: berpergian, berpetualangan dengan wanita, judi, menyampret-nyampret bahaya.

8. N-Nutriance. Mencari dan menikmati makanan dan minuman: merasa lapar dan haus. Minum-minuman keras dan obat-obatan. Melakukan pekerjaan yang berhubungan dengan makanan dan minuman.

9. N-Passivity. Menikmati ketenangan, kesantaian, istirahat, tidur, berbaring. Merasa apatetik (masa bodoh), letih sesudah sedikit usaha atau tanpa melakukan usaha. Menikmati pikiran-pikiran pasif atau mengabsorbsi kesan-kesan rangsangan. Mengalah pada orang lain karena apati atau masa bodoh.

10. N-Playmirth. Bermain. Meluangkan meluangkan waktu hanya untuk bersenang-senang, pergi ke pesta. Melucu, tertawa, berolok-olok. Menghadapi situasi dengan cara santai, atau main-main.

11. N-Retantion. Memgang teguh suatu obyek. Menolak meminjamkannya, berusaha menghindarkan dari pencurian, menyembunyikan dari orang banyak, menimbun, membuat koleksi, melestarikan. Hemat dan kikir.

12. N-Sentience.

a. Epicurean. Mencari dan menikati kenyamanan, kemewahan, kemudahan, rasa senang, makan dan minum enak.

b. Aesthatic. Sensitif terhadap aspek rangsangan alam. Menikmatiseni, musik, sestra. Menciptakan, membuat, dan komposisi, menulis karangan.

13. N-Understanding. Berjuang unutk memperoleh pengetahuan dan kebijaksanaan. Giat belajar disekolah, mendapatkan pendidikan, membaca agar memperoleh pengetahuan mengenai sesuatu. Berpikir, berspekulsi untuk memcahkan persoalan. Berpergian atau mencari pengalaman unutk memperoleh kebijaksanaan.

Need yang dapat disimpulkan dari tindakan tokoh pahlawan yang berhubungan dengan orang lain :

1. N-Affiliation.

a. asosiatif. menjalin atau memelihara hubungan persahabatan :

i) Memusat. Menikmati kehadiran teman setia. Bekerja dan bermain bersama. Merasa memiliki kecintaan yang dalam (dinyatakan atau tidak dinyatakan) kepada orang tertentu.

ii) Difus. Menyukai berbagai orang. Mengolompok dan bermasyarakat. Bekerja atau bermain dengan suatu kelompok.

b. Emosional. Terikat oleh kecintaan yang mendalam, simpati atau kehormatan pada orang lain: Jatuh cinta, menikah, dan tetap setia.

2. N-Aggression.

a. Emosional, verbal. Marah atau menbenci seseorang (meskipun perasaan ini tidak dinyatakan dalam bentuk kata-kata). Bertengkar. Mengutuk, mengkritik, memperingatkan, menyalahkan, mempertawakan. Mencetuskan agresi melawan seseorang atau suatu kelompok dengan kritik masyarakat.

b. Fisik, sosial. Berkelahi atau membuat dalam membela diri atau membela seseorang yang dicintai. Membalas dendam terhadap penghinaan tanpa pancingan(tanpa alasan), atau terhadap perlakuan tidak adil. Berjuang untuk negaranya sendiri atau negara sahabat dalam suatu perang. Meghukum tindakan tercela.

c. Fisik, asosial. Menodong, menyerang, melukai, atau membunuh manusia (melawan hukum). Tindakan kejahatan. Memulai berantam tanpa tanpa alasan yang mapan, atau membalas perasaan disakiti dengan kekjaman dan pengrusakan yang berlebihan. Berjuang melawan wewenang yang syah (orang tua, atasan, pemerintah). Mengkhianati, dan berjuang melawan negaranya sendiri. Sadisme.

d. Destruktif. Menyerang atau membunuh binatang. Memecah, menghancurkan, membakar, atau merusak sesuatu.

3. N-Dominance. Mencoba mempengaruhi tingkah laku, sentimen, atau ide orang lain.bekerja untuk mendapatkan kedudukan eksekutif. Membimbing, mengelola, memerintah. Sardiskusi atau berdebat untuk mempengaruhi orang lain. Menyerang pandangan yang berbeda. Menangkap dan memenjarakan musuh atau penjahat.

4. N-Exposition. Memberi informasi, berita, menerangkan, memberi petunjuk, mengajar.

5. N-Nurturance. Menyatakan simpati dalam bentuk stindakan, mengasihi dan menghibur seseorang. Baik hati dan penuh pengertianterhadap perasaan orang lain.

6. N-Recognition. Mencari tepuk tangan, pujian, prestise, nama. Menikmati dukungan, mencari penghargaan dari orang lain. Membanggakan diri. Menonjolkan diri, menarik perhatian. Melakukan sesuatu atau berpidato di depan umum, mendramatisasikan diri di depan oranglain.

7. N-Rejection. Menyatkan ketidak puasan, ketidak senangan atau kemarahan dalam bentuk tindakan. Menghidari dari sesuatu, seseorang, suatu pekerjaan, atau ide-ide yang asing dari minatnya.

8. N-Sex. Mencari dan menikmati lawan jenisnya. Melakukan hubungan sex.

9. N-Succorance. Mencari bantuan atau simpati. Meminta bantuan; tergantung pada oran glain untuk mendapatkan doronga, perlindungan, pemeliharaan. Menikmati simpati dari orang lain, makanan atau pemberian yang bermanfaat. Merasa kesepian bila sendirian, rindu bila pisah dari orang yang dingini, tidak berdaya menghadapi krisis. Melarikan diri ke minumam keras atau obat-obatan.

Need yang dapat disimpulkan dari reaksi tokoh pahlawan terhadap aktivitas yang berasal dari orang lain:

1. N-Abasement

Mengalah (submission). Menurut dengan enggan kemauan orang lain, untuk memperoleh atau terpeliharanya hubungan baik dengan orang yang dingini, atau untuk menghindari disalamkan atau menghindari hukuman, atau menghindari penderitaan atau kematian. Menyerah pada penghinaan, kesakitan, dipersalhakan, hukuman, atau kekalahan tanpa melakukan perlawanan. Mengakui kesalahan, meminta maaf, berjanji, untuk lebih baik, untuk memperbaikan kelaikuan, untuk kembali kejalan yang benar. Pasrah dan menerima nasib secara pasif. Menderita cobaan yang luar biasa tanpa usaha melawan. Masochisme.

2. N-Autonomy

a. Kebebasan. Membebaskan dri atau menghindari lingkungan yang mengekang atau memaksa. Membebaskan diri dari lingkup yang terbatas, lari dari penjara, melarikan diri dari rumah, meninggalkan sekolah, keluar dari pekerjaan, atau membelok dari ketentaraan karena adanya larangan-larangan, kewajiban dan keharusan. Meninggalkan atau melepaskan diri dari seseorang untuk membebaskan diri dari kewajiban ikatan. Tekad untuk tetap bebas, mengindari persekutuan yang menjerat, atau larangan-larangan yang membatasi. Pergi melaksanakan sesuatu yang sah neski tidak direstui orang tua.

b. Bertahan (resistance). Menolak paksaan. Menolak melakukan atau tidak dilakukan apa yang dituntut orang. Mendebat pertimbangan atasan. Berpikir kontra, negativism, pendebat, tidak mau mundur, tidak patuh.

c. Asocial. Melakukan sampai taraf yang membahayakan, sesuatu yang dilarang, dikritik, atau dapat dikenai hukuman, kelakuan jelek, tidak menurut aturan, melanggar tata tertib. Melanggar standar moral dan social. Menipu, curang, berjudi, mabuk, kepelacuran. Melakukan kejahatan yang bukan mencuri.

3. N-Blameavoidance. Takut diperingatkan, dipersalahkan, atau dihukum, dan menghindari kekeliruan. Menahan diri dari keinginan melakukan sesuatu yang unconventional atau dapat dikritik. Mengakui kesalahan, meminta ma’af, berjanji memperbaiki diri, menyesal, agar terhindar dari dipersalahkan lebih lanjut. Kembali ke jalan yang benar dan menjadi orang baik.

4. N-Deference

a. Patuh (compliance). Menyerah pada keinginan, saran, paksaan orang sekutunya. Siap untuk menyenangkan, siap untuk menyetujui, bekerja sama, menuruti dengan senang kepemimpinan seseorang yang dikagumi.

b. Hormat (respect). Menyatakan kehormatan dan kekaguman dalam bentuk tindakan, kultus individu. Mengakui jasa atau bakat, memuji prestasi yang baik.

5. N-Harmavoidance. Menunjukkan ketakutan, kecemasan, kebingungan, malu, menghindari perkelahian/bahaya sebab takut luka, sakit atau mati. Melarikan diri ketika dikejar binatang, musuh (takut dilukai), atau polisi (takut dipenjarakan atau mendapat hukuman fisik).

Need mengenai reaksi terhadap diri sendiri.

N-integression. Menyalahkan, mengkritik, memarahi, atau memperkecil diri sendiri karena kesalahan, kebodohan, atau kegagalan. Menderita rasa rendah diri, merasa berdosa, menyesali diri. Menghukum diri sendiri. Bunuh diri.

Cathexes

Ada hubungannya dengan need ialah objek, aktivitas, orang, dan ide yang menarik atau menolak tokoh pahlawan. Objek, aktivitas, orang, dan ide-ide yang tampak membuat pahlawan merasa tertarik disebut hal-hal yang di-cathested-kan secara positif. Sebaliknya hal-hal yang menyebabkan rasa tidak senang pada tokoh pahlawan di-cathested-kan secara negative.

Keadaan batin (inner states) dan emosi

Variasi lain yang digunakan oleh Murray ialah inner states dan emosi.

a. Konflik : suatu keadaan tidak menentu, tidak terputuskan. Oposisi sementara atau terus-menerus antara impuls-impuls, need, keinginan, dan sasaran yang saling berlawanan. Konflik moral. Penahanan diri yang melumpuhkan.

b. Perubahan emosi : mengalami perubahan perasaan yang kentara terhadap seseorang. Berubah-ubah, tidak stabil, tidak konsisten dalam memberikan afeksi. Menampakkan perubahan suasan hati dan temperamen. Terjadinya rasa senang luar biasa (exaltasi) dan depresi pada satu cerita. Tidak toleran terhadap tiadanya perubahan atau kestatisan. Mencari orang-orang baru, minat baru, pekerjaan baru.

c. Dejection : mengalami perasaan kecewa, harapan tidak terpenuhi, depresi, menyesal, sedih, tidak bahagia, melankolic, putus asa.

Keadaan batin yang lain : kecemasan, excitasi, curiga, cemburu.

C. Kekuatan-kekuatan dilingkungan tokoh pahlawan]

Dengan mengamati para testi menyusun lingkungan sebagai latar belakang cerita, interpreter dapat menyimpulkan sebagaimana pandangan testi terhadap lingkungannya.

Pertanyaan-pertanyaan seperti ini dapat dijawab:

“Apakah lingkungan mendukung atau menghambat perkembangan, keinginan, tindakan-tindakan tokoh pahlawab?”

“Apakah tokoh pahlawan merasa lingkungannya menyenangkan, memuaskan, atau tidak menyenangkan/menegecewakan? Subur/gersang?, apakah ia dapat menyesuaikan diri dengan lingkungannya?”

Juga manusia-manusianya: apakah mereka ramah? Bagaimana karakter tokoh ibu digambarkan? Tokkoh bapak?

Murray menyediakan daftar press (disingkat p) yang klasifikasinya berdasarkan pengaruhnya (atau yang akan berpengaruh atau mengancam) terhadap tokoh pahlawan. (Press menurut Murray ialah kekuatan lingkungan atau situasi-situasi lingkungan).

Cara penyekoran press serupa dengan cara penyekoran need. Skor 1 sampai 5 diberikan berdasar intensitas, lama berlangsung, frekuensi, dan arti pentingnya press tersebut dalam jalan cerita.

Sesudah ke-20 cerita diskor, skor masing-masing variabel dikonsultasikan dengan norma jenis kelamin dan umur. Skor yang dibawah atau diatas rata-rata dicatat dan diteliti lebih lanjut.

Press yang sering terlibat dalam cerita:

1. P-Accuisition. Seseorang pengusaha merebut, merampok, menggelapkan milik (uang, kekayaan) tokoh pahlawan. Atau seorang saingan dalam bisnis mengancam keamanan finansialnya.

2. P-Afiliation

a. Assosiatif. Tokoh pahlawan mempunyai seorang teman atau lebih, atau sahabat. Ia adalah anggota kelompok keakraban.

b. Emosional. Seseorang (ayah, ibu, saudara kandung, sanak, pacar) memiliki dedikasi pada tokoh pahlawan. Ia bercintaan (dicintai dan mencintai) atau menikah.

3. P.Aggresion

a. Emosional, verbal. Seseorang marah atau membenci tokoh pahlawan. Ia dikritik, dihina, dimarahi, ditertawakan, seseorang memfitnahnya.

b. Fisik, sosial. Tokoh pahlawan dalam posisi bersalah (ia penyerang, penjahat), dan seseorang mempertahankan diri, membalas,mengejar, memenjarakan atau membunuhnya. Pemerintah, polisi, ayah atau ibu menghukum tokoh pahlawan mempertahankan diri.

c. Fisik, asosial. Seorang penjahat atau suatu geng penyerang, melukai, atau membunuh tokoh pahlawan. Seseorang memulai perkelahian dan tokoh pahlawan mempertahankan diri.

d. Destruktif. Sesuatu milik tokoh pahlawan dirusak atau dihancurkan.

4. P-Cognizance. Seseorang ingin tahu mengenai tokoh pahlawan, apa yang sedang dilakukannya, ia dimata-matai. Seseorang menggeledah, menyelidiki, atau menginterogasinya.

5. P-Deference

a. Patuh. Seseorang atau sekelompok orang dengan senang hati mengikuti kepemimpinan atau permintaan tokoh pahlawan. Seseorang ingin menyenangkannya, bekerja sama, dan menuruti perintahnya. Kepatuhan ini mengkin bersifat pasif.

b. Hormat. Tokoh pahlawan dikagumi oleh seseorang atau sekelompok orang. Bakat dan jasanya diakui, ia dihargai dan dipuji oleh masyarakat.

6. P-Dominance

a. Paksaan. Seseorang mencoba memaksa tokoh pahlawan melakukan sesuatu. Ia mendapat perintah, suruhan, atau paksaan dari ayah atau ibu, atau yang berwenang.

b. Larangan. Seseorang mencoba mencegah tokoh pahlawan dari melakukan sesuatu. Ia dikenai pengawan, larangan, atau hambatan.

c. Ajakan (inducement). Seseorang mencoba membuat tokoh pahlawan melakukan sesuatu, dengan jalan meminta, mempengaruhi, memberi dorongan, menggunakan strategi yang cerdik, atau menawan hatinya.

7. P-Example

a. Pengaruh baik. Seseorang, suatu kelompok, atau suatu sebab, mempengaruhi tokoh pahlawan secara konstruktif. Seseorang yang berbakat dijadikan contoh kearah kebaikan.

b. Pengaruh jelek. Tokoh pahlawwan menjadi jahat karena pengaruh pergaulan. Atau,perilaku idealnya merosot karena mengikuti saran atau ajakan orang-orang yang dapat dipercaya atau tidak bertanggungjawab.

8. P-Exposition. Seseorang mengatakan, menerangkan, menginterpretasikan, atau mengajarkan sesuatu pada tokoh pahlawan.

9. P-Nurturance. Seseorang memberi makan minum, memberi dorongan, perlindungan atau perawatan pada tokoh pahlawan. Ia mendapatkan simpati, terlipur dan dikasihani.

10. P-Rejection. Seseorang menolak, memarahi, tidak hormat lagi, tidak mengakui, tidak sudi, atau meninggalkan tokoh pahlawan.

11. P-Retention. Seseorang mempertahankan sesuatu yang diingini tokoh pahlawan. Tidak mau meminjami atau memberi, kikir, hemat, atau posesif.

12. P-Sex. Objek heterosex jatuh cinta pada tokoh pahlawan, atau afeksinya disambut oleh seorang penggoda. Tokoh pahlwan menikah.

13. P-Succorance. Seseorang mencari simpati, bantuan, perlindungan dari tokoh pahlawan. Ada objek yang tidak berdaya, sengsara, memelas yang mengandung reaksi tokoh pahlawan. Seseorang menolongnya.

14. P-Lack, Loss

a. Kekurangan. Tokoh pahlwan tidak memiliki apa yang dibutuhkan untuk hidup, untuk berbahagia, atau untuk berhasil. Ia miskin. Keluarganya melarat. Ia tidak memiliki martabat, pengaruh, teman. Tidak adanya kesempatan bersuka ria, atau maju.

b. Kehilangan. Seperti pada kekurangan, tetapi disini tokoh pahlawan kehilangan sesuatu atau seseorang.

15. P-Physical Danger

a. Aktif. Tokoh pahlwan terkena bahaya fisik yang bukan manusiawi, binatang buas, tabrakan kereta api, petir, angin ribut dan sebagainya.

b. Tidak adanya dukungan. Tokoh pahlawan dalam bahaya: jatuh atau tenggelam. Mobilnya terbalik, kapalnya rusak, kapal terbangnya tidak beres, atau ia ada diujung tebing.

16. P-Physical Injury. Tokoh pahlawan dilukai oleh seseorang (p-Aggression), dilukai binatang, atau luka karena kecelakaan (p-Physical Danger). Badannya terpotong atau rusak.

Dari sontoh diatas dapat dimengerti bahwa satu kekuatan lingkungan mungkin dapat berpengaruh sebagai beberapa press.

D. Akhir Cerita

Dari cerita (out come), interpreter dapat menilai dan memperbandingkan antar kekuatan yang dimiliki tokoh pahlawan dengan kekuatan yang ada dilingkungan (perbandingan antara need dan press). Kekuatan manakah yanhg menang? Adakah jalan pemecahan bila ada konflik? Bagaimanakah bentuk pemecahannya?

E. Thema

Interaksi antara need (atau perpaduan need) tokoh pahlawan dengan press (atau perpaduan press) dari lingkungan, ditambah dengan akhir cerita (keberhasilan dan kegagalan tokoh pahlawan) merupakan apa yang disebut Murray “Thema”. Kombinasi thema-thema sederhana, yang saling berkaitan atau berurutan disebut “”Complex Thema. Menurut Murray arti thema ini secara tepat adalah struktur dinamika abstrak suatu episode, sedang arti secara lebih longgar ialah jalan/liku-liku cerita, motif, pokok pembicaraan (tema), atau penampilan pokok dramanya suatu cerita.

Dari cerita-cerita testi, interpreter akan mendapatkan thema-thema, baik mayor maupun minor. Dari kumpulan thema ini dapat dilihat issue, konflik, atau dilema apa yang paling dipikirkan oleh pengarangnya.

Beberapa themaumum ialah thema mengenai prestasi, persaingan, percintaan, deprivasi, paksaan atau larangan, pelanggaran dan hukuman, konflik keinginan, ekplorasi, perang dan sebagainya.

dibawah ini adalah beberapa gambar yang disajikan dalam TAT:

sumber:

di unduh dari http://www.psychologymania.co.cc/

dan beberapa sumber lainnya

13
Mar
10

Cow’s Raid!!!! Ooouugghh No!

Ampun deh…kenapa aku jadi parno dengan makhluk yang satu ini… putih+badan gede+idung besar+kaki jenjang+tinggi semampai [uuppss…ini bukan aku loh :)) ] makhluk tersebut adalah…tarraaaaa…. SAPI… Yap! S.A.P.I

Entah kenapa sekarang aku jadi sedikit phobia dengan hewan bongsor ini. Apalagi kalau lagi dekat dengan sapi (idup).  Ada beberapa kejadian yang sedikit absurd. Kejadiannya baru saja aku alami sesaat sebelum posting ini aku tulis. Ceritanya, sore tadi aku harus ngejar waktu untuk ngeGym di daerah GSI. Karena aku telat, aku coba lewat jalan pintas saja. SCTV–>Graha Family–> Dian Istana–>Wiyung–>GSI menurut aku lebih cepat daripada melintasi rute SCTV–> Mayjed Sungkono–> Bukit Mas–> Yani Golf–>  Gunungsari–> Wiyung –> GSI. Tetapi rute pertama tersebut jalanannya lebih sepi, jarang ada kendaraan melintas ketika malam hari. Oke deh,,demi ngejar waktu bablas ae gan!

Nah.. di daerah Dian Istana menuju Wiyung ada lapangan yang ilalangnya lumayan rimbun..nah disitulah ternyata ‘surganya’ si penggembala untuk memanjakan peliharaannya. Ternyata banyak sapi lagi makan sambil ‘leyeh-leyeh’ di sana., Gan!!! ampun deh,,gelap, sendirian, sapi-sapi dengan seenak udelnya (emang punya udel ya???) berhenti…nongkrong halangin jalan! kalo tuh sapi bisa aku ajak ngobrol bahasa manusia, aku pasti bakal teriak ‘woiii…minggir woi!!!’ aseemmmm…bikin sebel aja. otomatis mobil-mobil yang ada di depan jalannya jadi lambat…huaaahh emaaakk… ada sapi di sekeliling aku! aku dikepung!!!😥 aku jadi teriak-teriak gak jelas…sumpah parno abis!!! Sialnya kejadian ini sering aku alami kalau lewat jalan ini waktu malah hari (bodohnya aku, udah tau gini masih diulang aja).

Ok…sebenarnya bukan hanya sapi (idup) aja yang bikin aku parno. Segala macam makanan dari beef aku gak doyan! Mau steak tenderloin semahal apapun gak bakal aku makan! Entah kenapa, melihat serat-serat daging saja aku ngeri…tapi terkecuali daging olahan (e.g: bakso, sosis,abon,etc) yang bentuknya gak serem-serem itu sih masih doyan.hehehe.

Aku jadi ingat dengan materi kuliah abnormal yang aku ambil semester lalu. Zoophobia. Apakah aku terkena zoophobia?? Apakah itu zoo phobia??? Sebelum kita mengenal apa itu zoo phobia, kita kenali dulu, apakah yang dimaksud dengan phobia itu sendiri. Phobia merupakan slah satu dari Anxiety Disorder. Para psikopatolog mendefinisikan phobia sebagai penolakan yang mengganggu yang diperantarai oleh rasa takut yang tidak proporsional dengan bahaya yang dikandung oleh objek atau situasi tertentu dan diakui oleh si penderita sebagai sesuatu yang tidak berdasar. Pada DSM IV-TR, kriteria untuk phobia adalah:

  • Ketakutan yang berlebihan, todak berasalan dan menetap yang dipicu oleh objek atau situasi
  • Keterpaparan dengan pemicu menyebabkan kecemasan intens
  • Orang tersebut menyadari bahwa ketakutannya tidak realitas
  • Objek atau situasi tersebut dihindari atau dihadapi dengan kecemasan intens

Ada beberapa phobia yang paling dikenal, antara lain:

Arachnophobia – phobia pada laba-laba
Acrophobia – phobia pada ketinggian
Aerophobia – phobia pada pesawat, melakukan perjalanan via pesawat,
Brontophobia – phobia pada suara dan kilat petir
Claustrophobia – phobia apda ruangan sempit
Clown Phobia – phobia pada badut (coulrophobia)
Dendrophobia – phobia pada pepohonan
Dog Phobia – phobia pada anjing atau rabies (cynophobia)
Driving Phobia – phobia mengendarai mobil (amaxophobia)
Glossophobia – phobia untuk berbicara atau memulai pembicaraan di depan publik
Hydrophobia – ketakutan pada air, termasuk air liur anjing yang memungkinkan rabies
Necrophobia – ketakutan pada kematian atau kehilangan sesuatu (mati)
Needle Phobia – ketakutan pada benda runcing, jarum (aichmophobia)
Olfactophobia – phobia pada rasa bau-bauan yang menyengat
Ornithophobia – phobia pada burung-burung
Pupaphobia – phobia pada boneka
Thalassophobia – phobia pada laut
Trichophobia – phobia pada rambut (chaetophobia, hypertrichophobia)
Zoophobia – phobia pada hewan

Phobia sendiri mempunyai dua tipe, yaitu phobia spesifik dan phobia sosial. Phobia spesifik adalah ketakutan yang beralasan yang disebabkan oleh kehadiran objek atau situasi spesifik. Sedangkan phobia soaial adalah ketakutan menetap dan tidak rasional yang umumnya berkaitan dengan keberadaan orang lain.  Zoophobia sendiri termasuk dalam tipe phobia spesifik.

Etiologinya:

  • teori psikoanalisa. Freud adalah orang yang pertama kali menjelaskan secara sistematis perkembangan perilaku fobik. Menurud Freud, phobia merupakan pertahan terhadap kecemasan yang disebabkan oleh impuls-impuls id yang ditekan. Kecemasan ini dialihkan dari impuls id yang ditakuti dan dipindahkan ke suatu objek atau situasi yang memiliki koneksi simbolik dengannya. Phobia adalah cara ego untuk menghindari konfrontasi dengan masalah sebenarnya, yaitu konflik masa kecil yang ditekan.
  • teori behavioral. Berfokus pada pembelajaran sebagai cara berkembangnya fobia.

Simtom

Simtom yang muncul pada penderita phobia secara umum hampir sama dengan gejala kecemasan, akan tetapi simtom-simtom yang ada terarah pada situasi dan kondisi tertentu saja (tidak menyeluruh). Beberapa simtom yang ditemukan pada penderita gangguan phobia:
1) Sering sakit kepala, migrain.
2) Ingin tidur lebih lama.
3) Berkeringat secara berlebihan.
4) Otot menegang.
5) Rasa ingin muntah.
6) Peningkatan rasa cemas
7) Berpikir secara tidak realistis, takut dan membayangkan sesuatu bakal terjadi.
8) Sulit berkonsentrasi.
9) Mudah merasa capai atau letih.
10) Gemetar.
11) Kewaspadaan secara berlebihan (overt alertness)
12) Phobia erat kaitannya dengan pengalaman trauma sebelumnya
13) Takut terhadap sesuatu kondisi atau situasi tertentu yang menimbulkan kecemasan akan tetapi kecemasan itu berkurang bila situasi atau objek yang ditakuti itu tidak berada disekitar individu

Treatment

1) Terapi obat-obatan
Neurotransmiter utama terhadap gangguan kecemasan dengan melihat hasil laboratorium dengan mencheck peningkatan norepinefrin, serotonin dan gamma aminobutryc acid (GABA). Dengan positron emission tomography (PET) juga ditemukan kelainan (disregulasi) pembuluh darah serebral.

Biasanya untuk kecemasan dokter menganjurkan penggunaan obat psikoleptik, yaitu benzodiazepines dalam dosis rendah. Jenis obat-obat ini adalah Diazepam, Klordiazepoksid, Lorazepam, Klobazam, Bromazepam, Oksazolam, Klorazepat, Alprazolam atau Prazepam. Treatment phobia pada umumnya hampir sama dengan pemberian treatment pada kecemasan

2) Psikoterapi
Cognitive-behavioural therapy (CBT)
Terapi yang paling sering digunakan dalam perawatan kecemasan adalah cognitive-behavioural therapy (CBT). Pada CBT diberikan teknik pelatihan pernafasan atau meditasi ketika kecemasan muncul, teknik ini diberikan untuk penderita kecemasan yang disertai dengan serangan panik.

Support group juga diberikan dalam CBT, individu ditempatkan dalam group support yang mendukung proses treatment. Group support dapat berupa sekelompok orang yang memang telah dipersiapkan oleh konselor/terapis untuk mendukung proses terapi atau keluarga juga dapat diambil sebagai group support ini.

Dalam CBT, individu yang mengalami phobia spesifik akan diberikan terapi pendekatan dengan sumber kecemasan yang dirasakan oleh individu tersebut, misalnya penderita arachnophobia, individu akan dihadapkan pada laba-laba secara langsung, dilatih untuk mengontrol kecemasan.

Talk therapy
Metode klasik ini sangat jarang dipakai lagi. Pada terapi ini individu menemui terapis dan duduk menceritakan segala permasalahan kecemasan yang dialaminya. Terapis mendengarkan, mencatat dan menyusun strategi tertentu untuk pasien yang sesuai agar melakukan beberapa terapi perilaku tertentu untuk dilaksanakan oleh penderita gangguan kecemasan. Terapis ini beranggapan bahwa kecemasan akan menurun bila individu semakin banyak bercerita dan akan beradaptasi secara tidak langsung ketika kecemasan trauma diulang secara terus-menerus. Kelemahan dalam terapi ini adalah membutuhkan waktu yang relatif lebih lama, dan beberapa kemungkinan kemunculan perilaku maladaptif baru yang tidak terkontrol.

Neuro-Linguistic Programming (NLP)
Teknik NLP dapat dilakukan oleh siapapun dengan atau tanpa bimbingan terapis. Teknik ini tidak memiliki efek negatif dibandingkan teknik lainnya, selain harga yang murah, teknik ini dapat dilakukan sendiri. NLP dilakukan dengan mengembangkan imajinasi positif mengenai kemampuan yang dimiliki individu, mensugesti diri terhadap kemampuan diri dalam adaptasi kecemasan, menggali kemampuan dan pikiran positif.

Nah…itu tadi sedikit ilmu yang bisa saya transferkan…semoga bermanfaat🙂 salam sapi…mooooo

11
Mar
10

Bermain dengan gambar Optical Illusion yuk!

Kalian semua sudah pernah denger blm tentang gambar Ilusi Mata (Optical Illusion)??? Klo menurut saya sih deskripsi Gambar Optical Illusion adalah sebuah objek gambar yang bila dilihat dari satu ato beberapa sisi tertentu akan berubah makna tentang gambar tersebut.

Nah,sekarang kalian akan saya ajak untuk mencoba bermain dan berlatih  konsentrasi tentang Gambar Optical Illusion ini.  Sekedar untuk membuktikan bahwa kekuatan pikiran itu sangat besar dan dapat merubah segalanya. Mgkin kalian sudah ada yang pernah tau tentang gambar Optical Illusion di bawah ini, ga masalah.saya disini cuma sharing aja siapa tau ada yang blm tahu menemui gambar dibawah ini…OK?

1. Lihat gambar dib bawah ini. Ada 9 orang dalam gambar tersebut. Jika kalian hanya menemukan >6 gambar orang, berarti kalian mempunyai analisa pengamatan yang biasa” saja. Jika menemukan 8, berarti anda jeli. Dan jika menemukan 9, kalian adalah pengamat yang luar binasa biasa!! sangat intuitif dan kreatif. Kalian bisa bersaing dengan pengamatan Sherlock Holmes! lebay!

2. Gambar apa yang kalian lihat di bawah ini?? nenek” peot atau wanita cantik?? jawabannya…BOTH. Coba jika gambar tersebut dibalik, yang semula terlihat wajah nenek”, akan terlihat muka wanita cantik (jika perlu PC/ laptop kalian layarnya diputer” aja sekalian biar terlihat)

3. Perhatiakan gambar di bawah ini…pertanyaannya…mana yang atas dan mana yang bawah????

4. Perhatikan dengan seksama gambar di bawah ini, konsentrasikan perhatian kalian pada garis”nya. Apakah yang terjadi?? Apakah kalian melihat garis yang lurus atau malah garis” tersebut berubah menjadi berlekuk”??

5. Cara bermain dengan gambar di bawah ini. Pusatkan konsentrasi kalian ke tanda (+) di tengah2 gambar. Jika konsentrasi kalian telah benar, akan muncul bulatan hijau yang berjalan berputar. Dan apabila konsentrasi kalian penuh, bulatan warna merah muda (pink) akan menghilang dan akan

muncul buletan hijau yang berputar. Selamat mencoba…

dot-illusion

6. Konsentrasi…. lihat gambar di bawah ini dengan seksama. Apakah yang kalian lihat?? Apakah seorang wanita tua atau seorang wanita muda?? *petunjuk: hidung wanita tua adalah dagu wanita muda*

7. Cara bermain gambar di bawah ini.Pusatkan perhatian pada titik yang ada di tengah2 gambar.Bila konsentrasi klian bagus, gambar warna-warni yang ada di sekitar pusat titik akan menghilang.Selamat Mencoba.

1_optical_illusion

8.  Coba kalian lihat gambar berikut

gambar siapakan yang kalian lihat??? Yup! si penemu rumus E=MC2 aka om Einstein…tetapi apa yang terjadi jika kalian coba menjauh dari layar monitor kalian??? Kira-kira tiga meter deh! kalau mentok gak bisa tiga meter gara-gara keterbatasan tempat, coba aja sipit-sipitkan mata (kalo matanya sudah sipit sih ngga perlu susah-susah..hehehe). dan apa yang kalian lihat sekarang??? Yup! Ada gambar tante Marilyn Monroe…

Pada dasarnya gambar-kambar tersebut menggunakan prinsip pendekatan Gestalt. Gestalt adalah sebuah teori yang menjelaskan proses persepsi melalui pengorganisasian komponen-komponen sensasi yang memiliki hubungan, pola, ataupun kemiripan menjadi kesatuan. Prinsip Gestalt tidak memandang atau menilai elemen demi elemen dari persepsi visual tetapi memandang secara keseluruhan sebagai satu kesatuan yang utuh.

22
Feb
11

:'(

Too much expectation… it’s not good.
Jauuuhh terbang melayang..hanya terkena angin sedikit saja….jatuh, terhempas……SAKIT sekali !




hay..hay..hay…

semuanya yang sudah nyasar di blog ini...(mungkin)anda salah satu orang yang beruntung...hehehehe... terimakasih sudah sudi mampir...tapi jangan lupa isi guest book dan beri komen juga yah...kamsya...matur nuwun... ^^,

visitors

  • 41,885 orang

sekarang tanggal berapa yah?

Mari twepersss o_O

Arsip

yang ngintip

free counters
facebook: http://www.facebook.com/nyepsycho/ twitter : http://twitter.com/nyepsycho